Monday, 4 June 2012

KAWAN ISTERIKU.


Aku berumur 30 tahun dan isteriku 26 tahun. Kami belum mempunyai anak sebab isteriku masih menuntut di Maktab Perguruan. Isteriku tinggal di asrama maktab dan cuma pulang sebulan sekali ke rumah.

Setiap bulan aku akan menjemput isteriku di lapangan terbang. Biasanya isteriku cuma pulang petang Jumaat dan kembali ke maktab pada malam Ahad. Cuma bila cuti sekolah barulah lama isteriku cuti atau ada di rumah.

Isteriku tinggal di asrama bersama seorang lagi kawannya yang bernama Ain juga dah berkahwin, sama umur dengan isteriku dan suaminya seorang businessman. Selalunya isteriku akan pulang bersama Ain dan aku akan menunggu kepulangan isteriku bersama suami kawan isteriku, Rizal. Kawan isteriku juga cantik macam isteriku dan aku selalu mencuri pandang pada Ain bila mereka sampai di airport.

Kadang-kadang aku geram juga tengok Si Ain tu sebab Si Ain ni banyak bulu-bulu halus di lengan dan juga dimukanya tapi aku tak berani nak lebih-lebih sebab dia kawan isteriku dan sudah bersuami.

Suatu hari isteriku menaliponku mengatakan yang dia akan balik hujung minggu ni sebab sekolah cuti selama 2 minggu dan dia meminta kebenaran dariku untuk membawa Ain tinggal di rumah selama 5 hari sebab suaminya kena out station. Aku kata apa salahnya dan dalam hatiku sungguh gembira sebab aku akan dapat tengok Ain dengan lebih dekat lagi.

Sampai masanya mereka pun pulanglah dan seperti biasa aku menunggu mereka di airport. Hari pertama Ain berada dirumahku tiada apa yang berlaku, masuk hari kedua aku dah tak tahan melihat Ain dan aku berfikir macam mana nak bantai Si Ain
ni.

Malam tu dalam pukul 10 kami tengah menonton TV dan aku pergi ke dapur untuk membuat air, isteri tengah menonton TV bersama Ain sambil berborak. Bila isteriku sedar yang aku nak ke dapur dia pun ingin mengikut ku tetapi aku melarang dan aku cakap, "pergilah borak ngan Ain tu, sesekali tak apalah abang buat air"; dia pun tak jadi mengikutku.

Aku pun terus ke dapur membuat air minuman. Aku bawa 3 cawan ke depan dan letak di meja ruang makan. Satu cawan aku letak ubat tidur dan satu lagi aku letak ubat perangsang yang telah aku beli siang tadi. Aku pun tuang air dalam ketiga-tiga cawan tersebut. Cawan yang ada ubat tidur, aku bagi isteriku dan yang ada ubat perangsang aku bagi pada Ain.

Kami pun menikmati air yang ku buat tadi sambil menonton TV. Setelah 20 minit, aku bangun dan cakap pada isteriku yang aku mengantuk dan nak naik tidur. Di dalam bilik aku pura-pura tidur dan tak lama selepas itu isteriku pula masuk bilik untuk tidur.

Dalam 10 minit setelah isteriku tidur, aku pura-pura menggerakkan isteriku tapi isteriku tak sedar apa disebabkan oleh ubat tidur tadi.

Aku pun bangun dan keluar bilik, perlahan-lahan aku turun ke bawah untuk melihat apa yang sedang dibuat oleh Si Ain. Aku nampak Si Ain dah gelisah dan kadang mengepit-ngepit pahanya dan aku tahu ubat perangsang itu dah meresap. Aku nampak lagi Si Ain dah meramas-ramas teteknya dari luar baju tidurnya.

Perlahan-lahan aku pergi ke belakang sofa, Si Ain masih tidak sedar sebab dia mengadap kedepan menonton TV sambil meramas-ramas teteknya. Aku terus memerhati apa lagi yang akan dibuat oleh Si Ain ni. Kemudian tangan Si Ain dah turun ke celah pehanya dan menggosok-gosok di situ. Tak lama lepas tu Ain mula menarik baju tidurnya ke atas peha dan terus memasukkan tangannya ke dalam pantiesnya dan terus bermain di dalam pantiesnya.

Aku dengar suara Ain dah merengek-rengek menahan kenikmatan. Aku pun dah tak tahan terus memeluknya dan meremas teteknya. Ain terkejut dan cuba menolak tanganku. Aku pun melepaskan pelukanku dan terus duduk di atas lantai di depan Ain dan muka ku betul-betul di hadapan lutut Ain. Ain pun menurunkan kainnya ke bawah untuk menutup pantiesnya.

Muka Ain merah padam mungkin kerana malu dan terus bertanya padaku, "dah lama ke abang Mad kat bawah tadi?"

Aku pun berkata, “lama juga dan sempatlah melihat apa yang Ain buat tadi. "

Muka Ain bertambah merah tapi aku cakap pada Ain, "tak payahlah nak malu-malu abang Mad tahu dah sebulan Ain tak dapat sebab tu Ain tak tahan dan kalau Ain nak abang Mad boleh tolong Ain."

Ain tersentak bila aku berkata macam tu dan dia tanya aku balik, "apa maksud abang Mad?"

Aku pun cakap, "tak sedap buat sendiri kalau Ain nak biar abang Mad tolong Ain mainkan Ain punya dengan tangan abg Mad. Ain jangan risau abg Mad tak akan buat lebih dari itu tanpa kebenaran Ain. "

Ain terus diam mungkin sedang berfikir tapi aku lihat dia asik mengepit dan menggesel pehanya. Aku pun terus mendekatinya duduk betul-betul di atas karpet di depannya dan meletak tangan ku ke celah pehanya. Ain masih duduk di atas sofa sambil menahan tanganku tapi bukan menolak cuma ditahan saja kat celah kangkangnya.

Tanganku tak boleh bergerak tapi jariku yang bergerak. Aku gosok-gosok jariku dipantatnya dari luar baju tidurnya. Tak lama aku menggosok pantatnya, aku lihat Ain dah mula memejamkan matanya dan tangannya yang memegang tanganku tadi pun dah mula lemah. Aku angkat tangannya dan letak dibawah dan aku terus menggosok-gosok pantatnya sambil aku menarik bajunya ke atas.

Bila bajunya dah sampai keatas pehanya, aku terus memasukkan tanganku dalam bajunya dan menyambung balik menggosok-gosok pantatnya di luar pantiesnya. Aku rasa pantiesnya dah basah. Sambil menggosok-gosok pantatnya aku memandang pehanya yang putih melepak dan aku lihat betisnya penuh dengan bulu-bulu halus, sungguh cantik.

Sedang tangan kiriku bermain dipantatnya, tangan kiriku membelai-belai pehanya. Dah puas membelai-belai pehanya, tangan kiriku terus masuk ke dalam baju tidurnya naik ke teteknya. Aku pun meramas-ramas teteknya dari luar branya. Aku rasa tetek Ain besar tak cukup tangan ku nak menggengam semuanya.

Ain pun makin kuat merengek, aku singkap branya keatas dan terus bermain dengan putingnya. Aku pun perlahan-lahan memasukkan tangan kananku ke dalam pantiesnya dan terus menggentil bijinya. Aku lihat badan Ain dah mula nak menegang dan rengeknya dah bertambah kuat, aku tahu yang dia dah nak terpancut aku pun menarik tanganku dari bermain di pantatnya dan terus bermain-main dipehanya. Tujuanku aku tak mahu dia sampai dulu sebab aku nak dia sampai dengan batangku di dalam pantatnya.

Ain membuka matanya dan memandang padaku seolah-olah menyesal aku menarik tanganku dari terus bermain dipantatnya. Perlahan-lahan aku masukkan tanganku ke dalam pantiesnya dan bermain-main ditepi pantatnya. Ain cuba menarik tanganku supaya masuk ke dalam pantatnya tapi aku menahannya dan aku lihat Ain seperti marah.

Aku pun terus menurunkan pantiesnya ke bawah dan Ain tidak membantah sambil mengangkat kaki supaya senang aku mengeluarkan pantiesnya. Aku pun terus membuka kangkang Ain dan aku lihat pantatnya bersih tanpa bulu dan yang lebih membuat aku geram ialah pantatnya yang rapat dan kecik. Walaupun aku dah kangkangkan lututnya seluas-luasnya tapi pantatnya masih tertutup rapat.

Aku geram bila tengok pantat Ain yang kecik dan tembam tu. Aku terus menjilat pantat Ain dan Ain tak berhenti-henti merengek kesedapan dan menggelek-gelek punggungnya.

Aku berhenti menjilat bila aku rasa Ain dah nak sampai. Ain mengeluh melihat ku dangan mata yang layunya, “abg Mad tolonglah jangan berhenti Ain dah tak tahan ni” kata Ain pada ku.

Aku pun menjawab, “Ain relek je kejap lagi Ain akan dapat kenikmatan yang tak dapat Ain gambarkan”.

Aku pun bangun dan mengangkat Ain dari sofa dan membaringkannya di atas karpet. Ain menurut sahaja dengan matanya yang dah betul-betul layu.

Setelah membaringkannya aku terus buat 69 dan kataku pada Ain, “tak bestlah abg je yang jilat, Ain kena jilat batang abg juga.”

Aku tarik kainku ke atas dan tersembul batangku keluar betul-betul di muka Ain. Ain pun memegang batangku dan terus membawanya ke mulut. Aku pun terus menjilat pantat Ain dan Ain mengulum batangku. Bila aku rasa Ain dah nak pancut, aku pun berhenti menjilat pantatnya. Ain mengeluh lagi dan berkata, “abg tolonglah jangan seksa Ain macam ni. Ain dah tak tahan ni.”

Aku pun berkata, “kalau Ain nak lagi sedap dan sampai cepat.. biar abg gosok-gosok pantat Ain dengan batang abg ya...”

“Tak mahulah takut nanti abg masukkan.”

“Abg tak akan masukkan kalau Ain tak mahu abg cuma gosok kat luar je.”

“Okay janji tau jangan masukkan.”

“Ok” kata ku.

Aku pun terus menindih Ain dan menggosok-gosok batang ku kat pantatnya. Aku terpaksa selak bibir pantatnya supaya batang ku berada di dalam lurahnya. Aku terus mainkan batangku dilurah pantatnya dan Ain juga tak berhenti menggelek punggungnya.

Kadang-kadang saja aku sumbat kepala takukku dalam lubangnya dan aku tarik keluar balik. Aku rasa lubang pantat Ain sempit betul, baru masukkan takuk je aku rasa dah menyepit. Aku terus bermain dilurah dan kadang-kadang aku masukkan takuk batang ku di dalam lubang pantatnya.

Bila dah lama aku buat macam tu, aku rasa Ain dah tak tahan, bila aku masukkan aje takukku, Ain terus mengangkat punggungnya dan setengah batangku masuk. Aku cuba untuk tarik keluar batangku tapi Ain menahannya. .

“Abg jangan keluarkan biarkan kat dalam.”

Aku pun berhenti, tarik tidak tekan pun tidak.

Ain bersuara, “abg kenapa berhenti, cepatlah Ain tak tahan ni.”

“Ain nak batang abg masuk dalam ke?”

“Ya, Ain nak semuanya masuk. . tolonglah Ain abg, Ain betul-betul tak tahan ni.”

“Ain tak menyesal ke nanti?”

“Tak… Ain rela. . abg buatlah apa yang abg nak buat pada Ain, . . . Ain rela.”

“Okay tapi ada syaratnya.”

Ain tanya balik padaku, “apa syaratnya. . Ain sanggup buat apa je.”

“Kalau batang abg dah masuk dan dah rasa pantat Ain, abg akan selalu nak bukan untuk hari ni saja.”

Ain jawab, “boleh, abg boleh fuck Ain bila-bila je abg suka... tolonglah masukkan lagi...”

Aku pun bila dia dah cakap macam tu... aku terus henjut batangku masuk habis ke dalam dan aku lihat Ain tersentak bila aku buat macam tu.

“Aduh bang senak perut Ain. . .”

Aku diamkan sekejap batang ku hingga Ain dah mula menggelek punggungnya, baru aku start tarik dan sorong. Sambil mengenjut, tangan ku tak berhenti meramas tetek Ain, sekejap kiri sekejap kanan. Kadang-kadang aku ramas kuat-kuat teteknya hingga Ain mengadu sakit.

Aku kata, “sakit tu nikmat, tahan jelah.”

Aku terus meramas teteknya dengan kasar macam orang meramas tepung nak buat kueh. Aku betul-betul geram dengan teteknya. Aku lihat tetek Ain dah naik merah-merah kena ramas oleh ku. Batang ku tak berhenti mengenjut, kadang-kadang perlahan, kadang-kadang laju.

Bila aku lihat Ain dah nak sampai, aku terus henjut sekuat-kuat hatiku dan Ain pun mengeluh “ahhhhhhh...” dan terus memelukku.

Ain dah sampai dan aku pun berhenti mengejut. Aku biarkan batangku di dalam pantatnya untuk memberi nafas pada Ain.

Bila Ain aku lihat Ain dah bernafas dengan betul, aku pun mengenjut perlahan-lahan supaya nafsu Ain naik balik. Bila Ain dah mula bagi respond, aku angkat kaki kiri Ain dan letak di atas bahu kananku dan kaki kanan masih di bawah dan aku henjut kuat-kuat.

Bila dah puas main macam tu, aku pusingkan Ain supaya merangkak dan aku henjut dari belakang. Sambil menghenjut dari belakang, jariku mengorek-ngorek lubang juburnya. Tak lama selepas tu Ain pun mengeluh lagi... “ahhhhh” dan badannya terus jatuh ke atas karpet.

Aku pusingkan Ain telentang dan aku sumbat lagi batangku. Aku diam sekejap bagi Ain tenang kembali. Bila Ain dah ok balik, aku pun mula menghenjut, mula-mula perlahan, lama-lama aku henjut sekuat-kuat hatiku, sekejap aku masuk dari kiri, sekejap dari kanan, sekejap dari atas dan kadang dari bawah.

Macam-macam cara aku main pantatnya supaya dia betul-betul puas main denganku. Ain dah 4 kali sampai baru aku rasa nak terpancut, dan aku tarik batangku dan pancut di atas perutnya.

Aku turun dari badannya dan baring disebalah Ain. Sambil terbaring, tanganku masih bermain-main diteteknya dan aku pun bertanya pada Ain, “mana sedap suami Ain punya dengan abg Mad punya?”

Ain jawab sebenarnya suaminya tak pernah main ganas macam aku main, biasa suaminya main slow and steady je dan, “Ain tak pernah puas sampai 2 kali tapi main ngan abg Mad, Ain boleh puas sampai 4 kali.”

Aku tanya lagi pada Ain, “Ain ingat lagi tak janji Ain tadi pada abg Mad?”

Ain jawab, “ingat bila-bila abg nak.. abg minta je.. Ain akan bagi, lagi pun main ngan abg memang nikmat yang tak pernah Ain dapat.”

Lepas releks dalam 20 minit, kami pun bangun masuk bilik untuk tidur.

Sejak dari kejadian ini, sebulan sekali aku dapat main dengan Ain.

No comments:

Post a Comment

Post a Comment