Sunday, 12 February 2012

IBU ANAK YANG LAMA TERPISAH


Hening pagi mencengkam suasana seluruh alam. Dua tubuh kelihatan sedang nyenyak berselimut dalam telanjang. Suara sang Jaguh berkokok mengejutkan Zakiah dari lenanya. Terlihat dimatanya Fendy sedang lena tidur disebelahnya. Tanpa seurat benang, seperti juga dirinya. Zakiah tersenyum memandang wajah anaknya itu lalu di kucup pipi anaknya.dengan bertelanjang bulat,

Zakiah turun dari katil menuju ke cermin solek. Rambutnya diikat ke belakang dan matanya memerhati segenap pelusuk tubuhnya sendiri dari biasan cermin kaca dihadapannya. Buah dadanya di usap perlahan dan bagaikan menimbang batu ladung, Zakiah menghayun kedua-dua buah dadanya turun dan naik. Melantun-lantun buah dadanya diperlakukan begitu. Matanya kemudian turun ke perutnya. Diusapnya perut buncit berlemak itu sambil memerhati tundunnya yang berbulu nipis dan kemas. Zakiah mencapai kain batiknya yang berselerak di atas lantai lantas memakainya dengan berkemban. Tuala mandi dicapainya dan terus keluar dari bilik menuju ke bilik air.

Selesai mandi, Zakiah masuk kembali ke bilik. Fendy masih terlena. Jelas sungguh dirinya benar-benar penat akibat kepuasan bersetubuh. Zakiah sedar tubuhnya kini bukan lagi kawasan larangan bagi anaknya. Malah dia sendiri seronok melakukan perbuatan kelamin yang terkutuk itu atas dasar nafsu. Dua kali tubuh suburnya di isi benih-benih penuh khasiat dari saluran zakar anaknya. Melimpah ruah tubuhnya menerima lendir pekat dari alat kelamin anaknya. Zakiah yakin pasti benih itu bakal mencipta baka. Namun masanya masih belum tiba untuk dia membuangnya, hanya dia perlu lebih memakan makanan-makanan yang tajam supaya janin tidak mampu terbentuk di dalam rahimnya.

Kain batik yang terlipat kemas di almari diambil lalu dipakainya. Jelas punggung tonggeknya kelihatan licin menggebu tanpa sebarang garisan seluar dalam. Sehelai baju t-shirt sendat yang nipis disarung ke tubuhnya. Bagaikan sarung nangka, Zakiah tersenyum melihat tubuhnya. Gebu berisi penuh lemak di sana sini. Namun masih mempunyai bentuk yang sungguh menggiurkan. Buah dadanya bulat menonjol dibaluti t-shirt sendat itu bersama putingnya yang kehitaman samar-samar warnanya kelihatan membonjol di dada baju t-shirtnya yang nipis itu. Zakiah menurunkan bajunya menutupi punggung namun tidak berjaya lantaran punggung besarnya itu tidak mampu diselindungkan oleh baju t-shirt yang kecil sebegitu.

"Ibu dah bangun?" pertanyaan Fendy mengejutkan Zakiah yang sedang berdiri melihat tubuhnya di hadapan cermin. "Dah sayang.... Fendy bangunlah cepat, nanti kita sarapan sama-sama..." kata Zakiah sambil matanya tertarik kepada batang sasa yang keras terpacak di tubuh anaknya. Fendy pun berdiri dan menggeliat dalam telanjang. Batang kelaminnya keras terpacak membuatkan Zakiah menelan air liurnya sendiri melihatkan keutuhan zakar anaknya. "Seksinya ibu..." puji Fendy .Zakiah hanya tersenyum sambil melihat anaknya yang semakin menghampirinya. Sebaik sahaja tubuh mereka hampir rapat, Zakiah terus sahaja memegang batang Fendy yang keras. Kehangatan batang anak muda itu jelas dirasai di tapak tangannya. Zakiah menggigit bibir bawahnya menandakan dia seakan mahu melakukan sesuatu akibat didorong rasa geram melihatkan pemandangan yang memberahikannya itu.

Sementara Fendy hanya tersenyum sambil meraba punggung ibunya yang sendat di dalam kain batik lusuh yang ketat. "Cantik betul bontot Ibu.... Fendy nak bontot bu...." pinta Fendy sambil tangannya meraba dan meramas-ramas punggung tebal milik Ibunya. "Boleh... tapi Fendy kena mandilah dulu...." ujar Zakiah. "Betul ke bu.... Ok...." kata Fendi sambil terus ingin pergi mendapatkan tuala mandi. Namun genggaman tangan Zakiah yang erat memegang batang kerasnya menghentikan langkahnya. Ibunya seakan tidak mahu melepaskan genggaman itu. Fendy melihat wajah ibunya. Mata ibunya lebih tertumpu melihat daging keras berotot yang sedang digenggamnya. Dengan ekor mata menggoda Zakiah melirik melihat wajah anaknya.

Kemudian terus dia berlutut di hadapan Fendy lalu terus menyonyot kepala zakar anaknya yang sedang galak kembang berkilat. Bagaikan mencuci tombol pintu, bibir dan lidah Zakiah saling silih berganti menghisap dan menjilat kepala zakar anak muda darah dagingnya. Dengan penuh perasaan Zakiah menikmati hidangan sarapan yang berkhasiat itu. Fendy bagaikan terpukau melihat Ibunya melakukan seks oral kepadanya. Gaya wajah serta lenggok perbuatan ibunya bagaikan pelakon wanita lucah yang sering dilihat di video. Penuh gaya erotisma yang merangsang syahwat. Ibunya bagaikan seorang wanita yang begitu merindukan daging pejal penyalur benih kebuntingan. Sedikit demi sedikit hisapan ibunya semakin berleluasa menjajah setiap inci batang kelaminnya. Semakin lama semakin dalam batang kerasnya dihisap dan dikolom mulut mungil Ibunya. Fendy benar-benar khayal diperlakukan sebegitu. Sambil berdiri telanjang tanpa seurat benang, Fendy mengusap rambut Zakiah sambil memerhati perlakuan penuh lucah Ibunya itu kepada alat kelaminnya.

Hisapan Zakiah semakin laju. Hembusan nafasnya yang bernafsu menghisap zakar anak muda itu diselang selikan dengan hirupan air liurnya yang sedikit demi sedikit berciciran dari tebing bibirnya. Nyata air itu jelas sudah sebati dengan lendiran mazi yang terbit dari lubang kencing anaknya. Fendy semakin ghairah dan dia yakin pasti air maninya akan keluar sebentar sahaja lagi. Begitu juga dengan Zakiah yang juga dapat merasakan petanda-petanda bakal keluarnya air mani dari zakar anaknya. "Triiitttt...... Triiiitttt...... Triiiiitttt..... Triiittttt...." deringan telefon bimbit Fendy memecahkan gelombang asmara dua beranak itu.

Zakiah segera melepaskan kemaluan anaknya dari mulutnya dan membiarkan Fendy menjawab panggilan tersebut. Sementara itu Zakiah pun terus berdiri dan keluar dari biliknya menuju ke dapur. Dia perlu menyiapkan sarapan untuk anaknya yang bakal dihadiahkan dengan laluan misteri penuh nista pada pagi itu. Selesai mandi dan memakai pakaian, Fendy pun turun ke dapur mendapatkan Ibunya. Kelihatan Ibunya sedang membancuh air di dalam teko. Sementara dua pinggan berisi mee goreng sudah tersedia untuk menjadi santapan mereka anak beranak.

Fendy memeluk tubuh ibunya dari belakang. Dapat Zakiah rasakan zakar anaknya keras menonjol punggungnya. Tubuh hangat anaknya yang kaya dengan haruman sabun dan syampu lembut menyelubungi pernafasannya. "Emm... dah wangi anak Ibu...." Kata Zakiah sambil membiarkan Fendy mengucup leher dan telinganya. "Ibu pun.. emmm... wangi sekali...." kata Fendy pula sambil mula melingkarkan tangannya memeluk tubuh gebu Ibunya. Zakiah sedar anaknya itu masih kelaparan nafsu. Bagaikan seekor singa yang lapar daging empuk berlemak dihadapannya.

Sambil membancuh kopi di dalam teko, fikirannya ketika itu sebenarnya lebih bertumpu kepada gelora seksual dan pelukan kasih sayang penuh nafsu dari anaknya. Sudah lama benar dia tidak menikmati saat-saat sebegitu. Zakiah merasakan dirinya bagaikan diijabkabulkan sekali lagi dengan sang putera hati. Perasaan sayang dan berahinya bersatu menjadi satu perkataan yang selayaknya dipanggil sebagai cinta. Zakiah melentikkan punggungnya menekan zakar Fendy yang keras di dalam seluar pendek. Perbuatan Zakiah itu membuatkan Fendy semakin tidak keruan dan semakin terangsang untuk menyetubuhi ibunya. Punggung tonggek Zakiah yang empuk dibaluti kain batik nan sendat itu bagaikan satu pencetus keberahian yang terpendam.

"Ibu.... bontot ibu cantiklah.... empuk... " kata Fendy memuji Ibunya. "Ye ke sayang.... tak nampak dah tua sangat ke..." tanya Zakiah ingin menguji. "Tak.... nampak seksi sangat... Fendy stimlah kat bontot Ibu...." kata Fendy meskipun dia tahu ibunya sudah pun sedia maklum mengenai keadaan itu. "Kita sarapan dulu ye sayang.... " kata Zakiah sambil menarik tangan Fendy menuju ke meja makan bersama teko yang berisi air kopi. Selesai bersarapan, Fendy keluar sebentar menghirup udara segar pagi hari. Sementara Zakiah yang selesai mencuci pinggan mangkuk naik ke ruang tamu untuk mengemas apa yang perlu. Fendy pun masuk kembali ke rumah dan menuju ke ruang tamu. Terlihat olehnya Zakiah sedang terbongkok bongkok mengemas sofa rotan sambil menyusun majalah-majalah di tempatnya. Punggung lebar Zakiah yang membulat sendat dengan kain batik itu kelihatan sungguh menyelerakan. Malah semakin tidak keruan perasaan Fendy apabila melihatnya meliuk-liuk setiap kali Zakiah berjalan di hadapannya. Lentikan pinggang Ibunya yang nyata sendat dengan baju t-shirt yang nipis dan sendat itu semakin memperlihatkan bentuk tubuhnya yang jelas tonggek.

Sesungguhnya Fendy benar-benar terangsang melihat wanita berusia 47 tahun itu memperagakan tubuhnya. Fendy lantas menanggalkan seluarnya dan merocoh batangnya sambil melihat Ibunya melakukan kerja-kerja mengemas ruang tamu. Mata Fendy lantas menangkap gegaran buah dada Ibunya yang dibalut ketat oleh baju t-shirt ketat. Malah putingnya terbonjol jelas bersama warna gelap yang samar-samar dari bajunya yang nipis.  Fendy menghampiri Ibunya dan Zakiah seakan terkejut melihat Fendy datang kepadanya dengan merocoh batang kemaluannya sendiri. "Hiii.. Fendy tak malu eh tayang konek..." kata Zakiah berseloroh. "Tak tahan lah bu... Ibu betul-betul seksi hari ni..." kata Fendi sambil terus mendapatkan ibunya yang sedang berdiri di hadapannya. Mereka berdua lantas berkucupan dan berpelukan sambil Zakiah mengusap-usap zakar keras yang bila-bila masa sahaja bakal menjunam ke dalam tubuh suburnya.

Tangan Fendy galak meraba dan meramas punggung Ibunya. Sungguh berahi sekali Fendy ketika itu dan Zakiah tahu anaknya begitu taksub sekali untuk menikmati punggungnya. Zakiah kemudian duduk di sofa rotan sambil menarik tangan Fendi agar berdiri dihadapannya. Batang keras Fendy terpacak tegak di hadapan wajahnya dan mulut Zakiah terus menguli tombol kembang berkilat yang mampu membuntingkannya itu."Ohhh.. sedapnya Bu...." luahan rasa nikmat pun terbit dari bibir Fendy ketika Zakiah sedang menghisap batang kerasnya. Mata Fendy kuyu melihat Ibunya yang cantik dan montok itu.

Janda berusia 47 tahun yang dipertemukan secara tidak sengaja setelah terpisah selama 23 tahun itu kelihatan sedang menikmati zakar kerasnya. Fendy sungguh teruja melihat Ibunya yang khusyuk melahap zakarnya dengan penuh perasaan. Zakiah bagaikan seorang wanita yang sedang khayal bermain-main dengan sesuatu yang sungguh bermakna di dalam hidupnya. Lantas Zakiah berhenti menghisap kemaluan keras Fendy dan menarik tangan anaknya agar merendahkan tubuh merapati tubuhnya. Sambil duduk di sofa rotan itu, Zakiah pun terus mengucup bibir Fendy yang sudah pun berlutut di atas lantai di hadapannya. Mereka berpelukan penuh rasa keberahian. Tangan Fendy kelihatan sibuk merasakan kekenyalan buah dada Zakiah yang ranum dan sendat di dalam baju t-shirt kecil itu. Kucupan Fendy beralih pula ke leher Ibunya dan seterusnya menghisap buah dada ibunya dari baju t-shirtyang sudah diselakkan.

"Ooohhh... Oohhh... Fendy...." Zakiah merengek kenikmatan di saat puting buah dadanya di hisap bibir anaknya. Sambil itu Zakiah merocoh batang Fendy yang terpacak keras menghala ke arahnya. Bagaikan torpedo yang sedang menunggu dilancarkan ke sasaran, zakar keras Fendy keras terpacak menikmati belaian tangan ibunya yang lembut. Perlahan-lahan Zakiah menarik batang keras Fendy menuju ke kelengkangnya. Kain batiknya sudah pun terselak sedari tadi. Lubang senggamanya sedia menanti kehadiran daging berotot yang bakal keras menyantaknya dengan penuh nafsu. Perlahan-lahan Zakiah mengesel-geselkan kepala kemaluan anaknya yang kembang itu di belahan pintu jimaknya yang sudah begitu licin dengan air nafsu. Fendy tahu kemahuan ibunya. Lantas itu sebaik sahaja kepala tongkat saktinya mencecah masuk ke pintu gelombang nafsu, terus sahaja Fendy menekannya masuk meneroka terowong gelap yang pernah menjadi laluan keluarnya ke dunia 23 tahun dahulu.

"Oouuuhhh... sayanggg...." rengek Zakiah sebaik batang keras Fendy menjelajah masuk ke lubang peranakkannya.Terkangkang Zakiah duduk di atas sofa rotan itu membiarkan anaknya, Fendy menyetubuhi tubuh suburnya. Tubuh empuk Zakiah bergoncangan seiring dengan hentakan zakar Fendy di lubang senggamanya. Zakiah semakin kerasukan nafsu apabila Fendy meramas-ramas buah dadanya dengan lembut. Lubang senggamanya semakin melimpah dengan air berahi yang tidak terkawal lagi. Zakiah benar-benar menikmati persetubuhan itu dan di saat itulah dia bersumpah di dalam dirinya hanya mati sahajalah yang mampu memisahkan mereka berdua. Fendy sedar Ibunya itu sungguh berahi dan benar-benar memerlukan dirinya. Fendy juga sedar bahawa kehadiran dirinya di dalam hidup ibunya itu benar-benar memberikan keceriaan yang tidak berbelah bahagi kepada ibunya. Malah Zakiah sendiri meminta agar Fendy mendatanginya untuk di jimak, meskipun dengan isyarat dan lenggok tubuh.

Permainan nafsu mereka berdua membawa Zakiah ke puncak nikmat yang didambakan. Pehanya semakin terkangkang luas menerima tujahan demi tujahan batang Fendy keluar masuk ke tubuh gebunya itu. Nafas Zakiah semakin tidak keruan dan pertimbangannya semakin hilang arah. Maka meletuplah bom keasyikan yang begitu didambakan oleh dirinya. Zakiah terkujat-kujat bagaikan diserang sawan tatkala keghairahan melampau yang dikecapinya membawanya ke puncak kenikmatan. Fendy melihat Ibunya yang sedang berada di puncak syahwat itu dengan perasaan terpegun. Sungguh sensasi sekali melihatkan seorang wanita cantik yang gebu dan seksi itu sedang melayani kepuasan seksual yang begitu hebat menguasai diri. Akhirnya Zakiah lemah dan lesu tidak bermaya. Zakiah lembik setelah seluruh tenaganya dipergunakan sepenuhnya di saat-saat kemuncak nafsu melanda dirinya. Senyuman terukir di bibirnya menandakan kepuasan yang baru sahaja di nikmati.

"Sedap bu?..." tanya Fendy. "Sedap sayangggg...... Bertuah Ibu ada Fendy...." kata Zakiah lemah namun sempat juga dia mengemut kemaluan Fendy yang masih berendam di kolam lecaknya. "Fendy.... bagi Ibu, Fendy sungguh istimewa dalam hidup Ibu..." kata Zakiah sambil menolak Fendy hingga zakar kerasnya terkeluar dari lubuk berahinya."Jadi Ibu nak bagi Fendy satu yang istimewa juga.." kata Zakiah sambil memusingkan tubuhnya dan menonggeng di atas sofa rotan itu. Fendy menelan air liur berkali-kali melihat tubuh Ibunya yang sedang menonggeng sambil berpaut pada penyandar sofa. Baju t-shirt yang sendat membaluti tubuh Ibunya mempamerkan bentuk tubuh Ibunya yang sungguh seksi. Sungguh montok dan menyelerakan. Manakala punggung lebar Ibunya yang membulat itu kelihatan sungguh seksi sekali dibaluti oleh kain batik yang semakin renyuk dan bertompok basah di punggung.

Zakiah melentikkan pinggangnya membuatkan ketonggekkan punggungnya semakin memberahikan. Fendy menyelak kain batik Ibunya dan menyangkutnya di pinggang. Terpamer sudah seluruh punggung Zakiah yang gebu berlemak itu. Belahan punggung Zakiah kelihatan agak dalam. Tangan Fendy meraba belahan punggung Zakiah. Sungguh empuk sekali daging punggung Ibunya itu dirasakan. Lantas Fendy pun menghalakan kemaluannya kembali ke celah lubang jimak Zakiah yang licin dan berselaput dengan lendir nafsu. Sekali tekan sahaja terus terjerumus zakar anak muda itu ke lembah peranakan yang lazat menikmatkan. "Oooohhhh...." rengek Zakiah sebaik merasai batang kekar anaknya kembali memasuki lubang senggamanya.Tanpa membuang masa, Fendy terus memacu tenaga mudanya menyetubuhi wanita montok yang seksi itu dari belakang. Bergegar punggungZakiah setiap kali ianya berlaga dengan perut Fendy. Fendy semakin teruja melihat keseksian punggung lebar Ibunya itu.

"Fendy... dah nak keluar ye nak...." tanya Zakiah sebaik merasakan hayunan Fendy semakin hilang arah dan kekerasan batang anaknya itu semakin luar biasa. "Ye Bu...." jawab Fendy. Terus sahaja Zakiah menarik tubuhnya ke hadapan hingga tercabut keluar batang muda itu dari lubuk jimaknya. Pantas Zakiah mencapai batang Fendy yang berlumuran dengan sebatian lendir nafsunya dan air mazi anaknya itu. Lalu dihalakan batang kemaluan anaknya itu menuju ke pintu laluan kegelapan, laluan keluar najis yang saban tahun menjadi tempat takungan benih kekasih-kekasih gelapnya satu masa dahulu. "Ohh... Ibu... bontott.....Ohh..." Fendy kelu tidak mampu berkata apa-apa. Punggung besar ibunya yang menjadi salah satu pujaan hatinya itu bakal dinikmati sepuas-puasnya.

Kelihatan tangan Zakiah perlahan-lahan menyumbat batang kemaluan Fendy memasuki simpulan duburnya yang empuk berlemak. Fendy benar-benar ghairah melihatkan punggung tebal Ibunya yang seksi itu dimasuki sedikit demi sedikit batang kerasnya yang licin berlendir. "Fendy... inilah dia yang Ibu katakan istimewa untuk anak Ibu..... Teruskan sayangg..." kata Zakiah sebaik kepala zakar Fendy sudah pun tenggelam dimasukkan ke lubang duburnya. Hidangan sudah tersedia di hadapan mata. Punggung ibunya yang selama ini menjadi tumpuan nafsunya kini berada di dalam genggaman. Punggung lebar yang tonggek melentik itu saban hari menjadi pencetus rasa berahinya sebelum ini. Kini ianya sudah menyerah menanti untuk dinikmati.Fendy pun menekan batangnya masuk ke lubang dubur Zakiah. Terangkat tubuh Zakiah hingga melentik punggungnya sebaik batang keras Fendy merodok dengan dalam hingga dia dapat merasakan kerandut buah zakar anaknya rapat bersatu punggungnya.

"Ohhhh... Fendyyy...." rengek Zakiah sebaik kehangatan kemaluan kekar anaknya itu dirasai menyelubungi saluran najisnya. Zakiah melentikkan tubuhnya hingga batang Fendy menusuk lebih jauh ke dalam dan ditarik tubuhnya ke hadapan hingga hampir setengah batang keras anaknya itu muncul keluar dari lubang duburnya. Begitulah perbuatan Zakiah berkali-kali sementara Fendy hanya berdiri tegak memerhati punggung lebar ibunya yang empuk itu dengan penuh nafsu. Fendy benar-benar terangsang melihat Ibunya menghenjut tubuhnya maju mundur. Batang kekar anak muda itu keluar masuk lubang dubur yang empuk berlemak itu. Sungguh menikmatkan sekali. "Sedapnya bontot Ibu.....Ohhh..." rengek Fendy meluahkan kesedapan yang sedang dikecapinya. "Sedap nak...." kata Zakiah pula dalam nada getaran yang bernafsu. Oleh kerana tidak dapat menahan gelora syahwat, Fendy pun terus memaut pinggul ibunya yang empuk berlemak itu dan terus dia menghayun kemaluan kerasnya meliwat punggung Zakiah bertalu-talu. Punggung tonggek Zakiah yang besar itu terus setia menonggeng menerima tujahan penuh syahwat dari anaknya. Zakiah memejamkan mata sambil menghayati perasaan diliwat yang sudah lama tidak dinikmatinya dan ketika itulah dia merasakan Fendy menekan batangnya jauh ke dalam dan seterusnya bertalu-talu rasa hangat memenuhi lubang najisnya. Jelaslah bahawa Fendy sudah pun melepaskan air maninya di dalam duburnya. Zakiah mengemut lubang duburnya bagaikan memijat batang Fendy supaya diperahkan air maninya sepuas-puasnya mengisi lubang duburnya.

"Ooohhh.. ibu..... sedapnya bontot Ibu yang besar ni.... Ohhh.. " rengek Fendy. "Sedap ye sayang?" tanya Zakiah sambil merasakan batang Fendy yang semakin kendur di dalam duburnya. "Sedap Bu...." jawab Fendy. "Fendy nak lagi?..." tanya Zakiah."Nak bu.. tapi bukan sekarang...." jawab Fendy. "Ibu faham... bila-bila nanti kalau nak cakap je kat Ibu ye... " jelas Zakiah. "Bila-bila pun boleh ye Bu... Ohh... Sedapnya..." kata Fendy pula sambil menarik keluar batangnya dari lubang dubur Zakiah. "Segala yang ada pada ibu adalah untuk Fendy.... Asalkan Fendy sayangkan Ibu..." kata Zakiah sambil duduk kembali ke sofa dan memperbetulkan kain batiknya.

Mereka pun duduk rapat sambil berkucupan dan berpelukan. Hangat sekali suasana ketika itu dan Zakiah sedia maklum bahawa pasti Fendy akan meminta untuk mengulanginya dengan sepenuh hati berdasarkan pengalaman-pengalamannya yang sebelum ini bersama kekasih-kekasih gelapnya. Zakiah tahu duburnya nanti bakal menjadi sasaran utama di setiap persetubuhan setelah sang teruna itu merasai kesedapan meliwat punggung tonggeknya yang besar itu. Seperti kekasih-kekasih gelapnya yang terdahulu, sebaik sahaja mereka semua menikmati kelazatan dubur berlemak miliknya itu, pasti berminggu-minggu selepas itu ianya menjadi tempat bertenggek. Malah tidak dinafikan pernah juga salah seorang kekasih gelapnya yang terus menjadikan duburnya medan persetubuhan takungan benih hinggakan liang senggamanya langsung tidak disentuh. Zakiah sendiri berasa agak tertekan ketika itu meskipun dia juga kerap mencapai puncak kenikmatan tatkala di liwat saban waktu. Masih Zakiah ingat bagaimana hampir setahun tubuhnya diratah dengan hanya diliwat oleh salah seorang kekasih gelapnya dan perkara itu membawa kepada perselisihan dan juga perpisahan.

Zakiah tidak tahu mengapa dia begitu ghairah. Sambil berbaring di katil, kain batiknya terselak mempamerkan kedua-dua kakinya yang putih dan gebu. Kelihatan jari jemarinya bermain-main di belahan liang senggamanya memainkan kelentitnya yang semakin kental. Cairan nafsu miliknya kian terbit dari lubang gersangnya tidak terkawal mengalir lesu membasahi kain batik di bawah punggungnya. Sebelah tangannya lagi meramas buah dadanya yang nyata tidak bercoli. Putingnya yang keras tersembul jelas di dada baju t-shirtnya. Gara-gara mengejutkan Fendy dari tidur pada pagi itu, nafsunya sungguh terangsang sekali melihat kemaluan keras anaknya tegak menongkat kain pelikat yang dipakai anaknya. Gelora batinnya membuak-buak mendadak menguasai belenggu nafsu jandanya yang sering kegersangan.

Terlihat jam di dinding menunjukkan pukul 7.15 pagi. Pasti anaknya sedang mandi di bilik air. Angan ghairahnya lantas terbayang susuk tubuh berotot anaknya sedang telanjang disimbah air yang turun dari pemancur. Seterusnya meratakan sabun hingga berbuih keseluruh tubuh tegapnya. Semakin berahi nafsu Zakiah meskipun akalnya sendiri seakan serba salah kerana membayangkan anak kandungnya itu. Tangan Zakiah segera mencapai sikat rambut di meja sisi katilnya. Terus sahaja pemegang sikat itu disumbat masuk ke dalam saluran jimaknya yang sudah lama tidak mengecapi otot-otot keras dari batang sang jantan yang pernah menyetubuhinya. Terkemut-kemut lubang duburnya di saat tangannya menghayun batang pemegang sikat itu keluar masuk lubang senggamanya yang licin berair. Nafsu Zakiah semakin tidak keruan. Batang sikat itu semakin galak meluncur keluar masuk lubang yang semakin banjir dengan air nafsunya. Khayalan batang keras di tubuh anaknya yang sedang basah disirami air mandian membuatkan geloranya semakin tidak tertahankan lagi. 

Nafsu jandanya semakin membuak-buak ingin sampai ke puncak nikmat. "Aaahhhhhhh..... Oooohhhhh.... Ohhhhh...... ooohhh....." tercetuslah puncak syahwat yang menyelubungi dirinya pada pagi itu.Tubuh montoknya mengejang tidak menentu. Menggelepar Zakiah bersama erangan-erangan yang menandakan dirinya sedang dikuasai oleh rasa kenikmatan yang sungguh lazat. Keberahian yang terpendam seakan lepas bebas dari dirinya. Namun tidak Zakiah sedari bahawa erangannya itu singgah di pendengaran Fendy yang sedang menuju ke biliknya. Dengan hanya bertuala kerana baru sahaja mandi, Fendy lantas menuju ke pintu bilik Ibunya yang tertutup rapat. Telinganya mendengar dengan jelas suara ibunya yang mengerang dari dalam bilik. Sungguh memberahikan sekali suara Ibunya ketika itu. Bagaikan suara wanita di video lucah yang sedang ghairah menikmati indahnya persetubuhan.

"Ibu... Ibu tak apa-apa?" tanya Fendy.Terbeliak mata Zakiah sebaik mendengar suara Fendy dari luar biliknya. Matanya pantas menangkap kelibat kunci pintu biliknya danhatinya lega kerana ianya berkunci. Namun secara tiba-tiba perasaan malunya mula menguasai diri kerana tidak disangka bahawa erangan nikmatnya melancap sendirian di dalam bilik didengari hingga keluar biliknya. "Ya Fendy.. Ibu baik-baik saja nak.. Tangan ibu tersepit laci almari tadi... tapi taklah sakit sangat..." helah Zakiah. "Betul ibu ok?... kalau camtu tak apalah.. Fendy nak salin baju kerja. Lepas ni kita sarapan sama-sama ye bu..." kata Fendy. "Ok.." jawab Zakiah.Fendy pun masuk ke biliknya bersama seribu persoalan.

Barangkali benar jari ibunya tersepit di laci almari tetapi erangannya sungguh mengasyikkan sekali. Tidak dijangka batang kemaluannya naik hingga jelas membonjol di tuala mandi yang masih terlilit di pinggang. Tangannya merocoh perlahan-lahan sambil membayangkan Ibunya. Suara erangan Ibunya yang didengari tadi bermain-main difikirannya. Fikirannya melayang jauh bersama khayalan wajah Ibunya yang sedang terpejam nikmat di setubuhi dengan penuh kenikmatan asmara. Seketika kemudian bayangan punggung Ibunya yang sendat dengan kain batik lusuh seperti mana yang dilihat setiap hari menerpa danmenambahkan lagi geloranya menggoncang batang kemaluannya. Hayunan buah dada ibunya yang sering kelihatan putingnya tersembul di dadanya itu membuatkan Fendy menelan air liurnya. Nafsunya ketika itu begitu ghairah khayal memainkan semula memori sejak dari 3 bulan dia tinggal di situ.

"Fendy... dah siap?" laung Ibunya memberikan pertanyaan dari ruang dapur. "Kejap lagi Bu... tunggu ye..." jawab Fendy.Lantas perbuatannya melancap itu dihentikan dan segera dia bersiap menyarungkan baju kemeja serta seluar dan seterusnya menyikat rambutnya dengan kemas. Siap sahaja dia mempersiapkan dirinya, Fendy segera turun ke dapur menuju meja makan yang sudah terhidang dua pinggan terisi nasi goreng bersama dua cawan berisi kopi O sebagai sarapan. Kelihatan Ibunya sedang berdiri memotong buah jambu di meja. Baju t-shirt Ibunya tersingkap ke pinggang. Membuatkan punggung bulatnya yang lebar itu jelas terlihat melentik tonggek dibaluti kain batik yang agak lusuh. Serta merta air liurnya ditelan melihatkan pemandangan itu. Zakiah memandang Fendy yang sedang berdiri di muka pintu tangga dapur. Dia melihat anaknya sedang memandang dirinya dan dari sudut pemerhatian mata anaknya, kelihatan ianya tertumpu kepada punggung tebalnya.

"Fendy... jom sarapan." ajakan Zakiah serta merta mematikan renungan Fendy. Mereka pun bersama-sama duduk di kerusi dan mula menjamu selera dengan hidangan sarapan yang telah disediakan. Masing-masing serba sepi tanpa sepatah kata. Sudu demi sudu nasi goreng disuap ke mulut. Masing-masing sibuk mengunyah dan menelan hidangan sarapan pagi. "Jambu tu untuk pencuci mulut ye Bu?" tanya Fendy memecahkan keheningan suasana. "Iye... ada vitamin C tu.. sesuai untuk orang lelaki macam Fendy.." kata Zakiah sambi tersenyum.Fendy turut tersenyum namun matanya tiba-tiba tertarik kepada bonjolan dua biji daging yang mengkal membulat di dada ibunya. Kedua-dua putingnya turut membonjol jelas dari baju t-shirt yang sendat membaluti badan Ibunya. Zakiah sedar dengan tingkah laku Fendy namun dia diamkan sahaja kerana dia ingin tahu sejauh mana minat Fendy terhadapnya. Adakah Fendy lebih mengutamakan hubungan yang normal antara Ibu dan anak atau adakah ianya bakal dinodai dengan nafsu.

Namun lama kelamaan Zakiah menjadi segan kerana setiap kali berbual sambil bersarapan, mata anaknya itu semakin kerap memerhati buah dadanya. Perasaan malu pun mula timbul dan Zakiah pun memikirkan alangkah baiknya kalau dia memakai baju yang lebih longgar pada pagi itu. "Eh.. Ibu lupa pula ada ulam petai. Fendy nak ulam petai?" tanya Zakiah. "Emm.. boleh juga Bu.." jawab Fendy. Zakiah pun bangun dari kerusi dan berjalan menuju ke sinki dapur mencuci tangan. Mata Fendy galak melihat lenggokan punggung Zakiah. Bagaikan belon yang kembang, punggung Zakiah kelihatan bulat licin memantul di dalam kain batik yang sendat membalutinya. Sungguh gebu punggung lebar Zakiah diperlihatkan. Fendy menahan gelora nafsu di dadanya dengan rasa berdebar. Nafsu mudanya meluap-luap melihat keseksian tubuh ibunya. Lebih-lebih lagi setompok kesan basah di kain batik Zakiah terlihat di bahagian bawah punggung. Fendy lantas terfikir adakah benar ibunya mengerang angkara nafsu sebentar tadi. Atau pun benar ianya kerana tersepit laci. Namun apakah punca tompokan basah itu? Adakah ibu membuang air sebentar tadi? 

"Ibu... sekejap tadi Ibu ada guna tandas tak?" tanya Fendy ingin menduga."Tak... kenapa?" tanya Zakiah pula. "Tak ada apa... sebab kalau ada jumpa duit Fendy kat situ tolong simpankan ye Bu.. Tercicir rasanya tapi bila cari tak jumpa pulak.." helah Fendy."Ohh.. Ok.. kalau Ibu jumpa nanti Ibu simpankan.." jawab Zakiah. Jelaslah itu bukan kesan basah hasil dari aktiviti alam ibunya melepaskan hajat. Nyatalah ia adalah kesan yang terhasil dari hubungan seks. Jika benar, dengan siapa pula ibu melakukannya? Setahu Fendy, tiada siapa-siapa di rumah itu melainkan dia berdua bersama ibunya. Adakah ibunya memuaskan nafsunya sendiri? Bebagai persoalan bermain di minda Fendy.

Selesai mencuci tangan Zakiah membuka almari dan mengeluarkan sepapan petai dari ikatan petai-petai yang tersimpan. Matanya menjeling Fendy dan agak terkejut juga dirinya melihat Fendy terhenti menjamah sarapan semata-mata ingin menyaksikan tubuhnya itu. Sekali lagi Zakiah melihat mata anaknya itu tidak beralih pandangan dari menjamu menikmati bentuk punggungnya. Zakiah pun mengalihkan pandangan kembali ke petai di hadapannya dan ketika itu dia mengambil peluang untuk menarik baju t-shirtnya turun menutupi punggungnya. Ketika itulah Zakiah memandang anaknya dan kelihatan Fendy terus kembali mengalihkan pandangannya ke nasi goreng dipinggan.Zakiah pun menuju ke sinki namun tanpa disengajakan petai yang dipegangnya jatuh ke lantai. Zakiah pun menunduk mengambil petai tersebut dan ketika itulah bulat mata Fendy melihat punggung ibunya kelihatan bulat melebar dan semakin sendat di dalam kain batik itu.

Sungguh seksi sekali dan secara diam-diam tangannya memegang batangnya yang semakin keras di dalam seluar lalu mengurutnya perlahan-lahan.Zakiah pun kembali berdiri tegak dan menuju ke sinki untuk mencuci petai yang baru diambilnya. T-shirtnya yang sebelum itu diturunkan menutupi punggungnya kembali tersingkap naik ke pinggangnya dan kembali mempamerkan seluruh bentuk punggungnya. Nyata Zakiah tidak menyedarinya. Dengan tubuh gebunya yang montok itu, ditambah lagi dengan bentuk tubuhnya yang sedikit buncit berlemak serta lentikan punggungnya yang lebar, sudah tentu baju t-shirt sekecil itu tidak mampu untuk menutupi bahagian punggung tebalnya yang tonggek itu.

"Fendy balik pukul berapa ye hari ni?" tanya Zakiah sambil menoleh memandang Fendy di meja makan. Terlihat mata anaknya itu kembali memandang punggungnya. Barulah Zakiah sedar bahawa baju t-shirtnya sudah pun terselak mempamerkan seluruh bentuk punggungnya kembali kepada tatapan mata nakal Fendy. "Hari ni macam biasa Bu... kenapa Bu?" tanya Fendy."Tak ada apa-apa... Ibu ingatkan nak ajak Fendy pergi pasar malam kat pekan malam ni." ajak Ibunya. "Boleh..." kata Fendy sambil kembali menyuap sarapan sebaik Zakiah kembali menuju ke meja makan bersama petai yang sudah suap dikupas di dalam piring. Mereka pun kembali bersama-sama bersarapan sambil berbual-bual. Ketika itu perasaan Zakiah saling silih berganti dengan rasa bangga dirinya menjadi pujaan Fendy dan juga rasa serba salah apabila diingatkan bahawa Fendy itu adalah anak kandungnya. Namun gelora nafsunya yang menjanda, lebih-lebih lagi angkara kerinduan terhadap sodokan demi sodokan batang keras kemaluan lelaki yang melumatkan lubuk berahinya membuatkan Zakiah seakan gatal untuk mencuba melakukannya bersama Fendy. Mungkin itulah agaknya perasaan yang tidak mustahil wujud kerana Fendy tidak membesar di hadapan matanya.

Begitu juga ceritanya kepada Fendy. Ketika itu perasaannya kepada Zakiah sebagai seorang anak serta merta diselubungi oleh nafsu lantaran sajian yang sungguh enak terhidang menjamu matanya pada pagi itu. Lebih-lebih lagi dengan kehadiran syak wasangka terhadap suaran erangan ibunya yang menimbulkan berbagai persoalan di fikirannya. Fendy turut terfikir, perkara sebegitu tidak mustahil berlaku kepada segelintir kecil keluarga di dunia ini. Namun itu adalah keluarga yang normal. Yang mana setiap anaknya membesar bersama ibunya. Tetapi lain pula keadaannya di antara Fendy dengan ibunya, di mana Fendy muncul di dalam hidup ibunya dan juga sebaliknya, berlaku ketika kedewasaan sedang berjalan di dalam hidup masing-masing. Pasti sesuatu yang buruk akan berlaku sekiranya dia tidak mampu mengawal nafsu dan perasaannya yang terpendam rahsia dihati.

Selesai bersarapan, Fendy pun bersiap untuk ke tempat kerja. Enjin kereta kancilnya pun dihidupkan untuk memanaskan enjin. Kemudian dia kembali masuk ke rumah mendapatkan ibunya yang sedang berjalan menuju ke ibunya. "Ibu.. Fendy keluar pergi kerja ye..." kata Fendy sambil menghulurkan salam. "Bawak kereta elok-elok tau. Jangan lupa juga malam ni nak temankan mak ke pasar malam." kata Zakiah seraya melihat anaknya mencium tangannya. "Baik bu... Fendy takkan lupakan Ibu... Fendy sayang Ibu..." kata Fendy sambil berdiri dan matanya memandang mata ibunya. Zakiah sayu mendengar kata-kata anaknya itu. Lebih-lebih lagi anaknya memandangnya dengan penuh perasaan kasih. Fendy lantas menghampiri Zakiah dan tanpa diduga, Zakiah membuka tangannya memeluk Fendy. Di saat itu dua anak beranak sedang berdiri berpelukan erat di hujung ruang makan. Fendy mengambil peluang itu untuk memeluk tubuh gebu Zakiah sambil mengusap seluruh tubuh ibunya itu termasuk berkali-kali meramas punggung Zakiah yang besar dan sendat dengan kain batik.

Perasaan Zakiah yang pada mulanya memeluk Fendy lantaran perasaan kasih kepada seorang anak akhirnya sedikit demi sedikit ditenggelami hawa nafsu sebaik dia merasai kehangatan tubuh seorang lelaki yang sudah lama tidak dikecapinya. Malah apa yang paling mengujakannya adalah dia dapat merasakan sondolan keras dari batang kemaluan anaknya yang keras di dalam seluar menekan kuat perutnya yang empuk. Lebih-lebih lagi sebaik punggungnya merasai ramasan demi ramasan nafsu hinggap dari tangan anaknya. Jelas Fendy turut obses kepada punggungnya. Fendi mencuit dagu ibunya dan wajah ibunya didongakkan memandang wajahnya. Mata mereka saling berpandangan. Mata Zakiah mengecil bersama lubang hidungnya kembang kempis bernafas di dalam irama nafsu yang mendebarkan.

Syaitan mula membisikkan kata-kata nikmat di telinga kedua-dua beranak itu dan akhirnya Fendy pun menjunamkan bibirnya memagut lembut bibir Zakiah yang seakan dipukau dan rela menyerahkan segalanya. Mereka berdua berkucupan sambil berpelukan erat. Zakiah khayal menikmati kucupan dan menjalin lidah bersama Fendy sambil membiarkan seluruh tubuhnya dijajah tangan anaknya itu. Rabaan yang bernafsu dari tangan nakal Fendy pun merebak ke hadapan tubuh Zakiah. Perut buncit ibunya yang empuk menjadi sasaran. Seterusnya buah dada nan mengkal dan membuai di dalam t-shirt ibunya yang sendat itu menjadi habuan yang semakin memberahikan.Bagaikan meramas sambil menimbang, tangan Fendy lembut memegang buah dada Ibunya dari luar baju. Sementara itu tangan Zakiah yang sedari tadinya hanya memaut pinggang anaknya dipegang dan diletakkan di bonjolan keras yang menekan perut ibunya sebelum itu.Tanpa bantahan, Zakiah terus meramas batang kemaluan anak muda yang baru hadir dalam hidupnya itu. Kucupan penuh nafsu itu sungguh memberahikan pasangan anak beranak itu. Masing-masing saling meraba bahagian tubuh yang memberahikan. Meskipun dari luar pakaian, gelora syahwat mereka berdua begitu kuat sekali terasa. Hinggakan batang kemaluan Fendy begitu keras dan sudah mula mengalirkan cairan mazi di usapan dan genggaman nafsu tangan ibunya. Sementara Zakiah juga tidak ketinggalan apabila lohong nafsunya yang tadinya kepuasan dirodok pemegang sikat kembali terangsang dan mula menerbitkan cairan syahwat penanda ghairahnya meningkat. Usapan dan ramasan tangan Fendy yang meramas buah dadanya sambil menggentel putingnya membuatkan nafsunya semakin terangsang.

"Tritttt... Triitttt...............Triiiittt.... Triiittt..." deringan telefon bimbit Fendy menamatkan suasana penuh keberahian itu.Fendy lantas melepaskan pelukan dan menjawab panggilan sementara Zakiah bagaikan orang yang baru sedar dari mimpi yang indah. Semua kehangatan asmara itu bagaikan mimpi yang hilang dan serta merta rasa malunya mula menguasai diri. Dengan perasaan serba salah Zakiah berlari masuk ke biliknya meninggalkan Fendy yang sedang menjawab panggilan telefon bimbitnya. Selesai menjawab telefon, Fendy melihat kelibat Ibunya tetapi tidak kelihatan. Terus terdetik di hatinya adakah Ibunya merasa hati dengan apa yang telah dilakukannya. Ketika itu jugalah perasaan bersalah mula timbul pada dirinya. Hendak di cari Ibunya untuk memohon maaf tetapi rasa malu atas apa yang baru saja berlaku membatalkan niatnya. Lantas Fendy keluar dari rumah menyarung kasutnya dan terus memandu keluar ke tempat kerjanya bersama fikiran yang berkecamuk.

No comments:

Post a Comment

Post a Comment