Tuesday, 28 August 2012

BENIH DUKUN SIAM.


Namaku Sri Mardiana, tapi teman-temanku di sekolah tempat aku mengajar memanggil Ana sahaja. Umurku 30 tahun, walaupun guru-guru di sekolahku mengatakan umurku tak melebihi 25 tahun. Memang aku sentiasa bersenam dan menjaga bentuk badanku agar sentiasa kelihatan ramping dan langsing.

Suamiku seorang guru, mengajar di sekolah lain. Telah enam tahun kami berkahwin tapi belum dikurniakan seorang anak. Keluarga suamiku dan keluargaku selalu bertanya bila kami akan menimang anak. Dengan selamba suamiku mengatakan mungkin tiada rezeki. Di rumah kami selalu berbincang mengenai perkara ini.

Berbagai-bagai cara telah kami lakukan. Berbagai petua telah kami ikuti tapi tidak juga menampakkan hasilnya. Suatu hari keluarga suamiku menyarankan agar kami mengambil anak angkat. Suamiku belum bersedia. Dia masih mengharapkan anak hasil zuriatnya sendiri.

Masalahku bermula apabila aku terdengar percakapan suamiku dengan mertuaku. Mertuaku menyarankan agar suamiku kahwin lain. Aku belum bersedia bermadu dan aku masih sayang suamiku. Aku menceritakan masalah yang aku hadapi kepada Hayati, kawanku. Hayati menyarankan agar aku mendapat bantuan dukun siam. Dia memberi alamat dan no. Telefon dukun tersebut kalau-kalau aku bersedia.

“Masalah akupun macam kau juga. Sepuluh tahun aku berkahwin, tak juga dapat anak. Selepas aku bertemu dukun siam tersebut aku mengandung. Sekarang aku ada anak dua,” Hayati menceritkan panjang lebar. Aku tertarik juga dengan cerita Hayati, apalagi mengenangkan aku akan dimadu.

Aku memberitahu suamiku perkara ini, suamiku bersetuju. Kita perlu berikhtiar, katanya. Malam itu aku menelefon bomoh siam tersebut dan dia sedia menerimaku petang esok selepas waktu sekolah. Suamiku tak dapat menemaniku kerana ada aktiviti di sekolahnya.

Selepas sekolah keesokannya, aku memandu Kelisaku ke alamat yang diberi oleh Hayati. Jarak rumahku ke rumah dukun kira-kira satu jam perjalanan. Rumah dukun tersebut agak di hujung kampung di suatu penempatan masyarakat siam di utara Malaysia. Rumah sederhana besar itu merupakan rumah dua tingkat. Bahagian bawah berdinding simen sementara bahagian atas berdinding papan dan beratap asbestos.

Setibanya di halaman rumah, aku disambut oleh seorang lelaki siam separuh baya. Dia hanya memakai kain dan baju T putih.

“Nama saya Boonlert, tapi orang kampung memanggil saya Pak Boon sahaja,” Pak Boon memperkenalkan dirinya dalam bahasa melayu pelat siam.

“Masuklah cikgu, tak ada siapa di rumah. Isteri saya sudah tiga hari ke rumah anak saya yang baru bersalin,” Pak Boon mempersila aku masuk.

Tanpa berceloteh panjang, Pak Boon menerangkan serba ringkas cara pengobatanya. Pak Boon hanya menggunakan air jampi untuk disapu pada badan, untuk mandi dan untuk diminum oleh suamiku. Jika aku bersedia, Pak Boon akan memulakan pengobatannya. Oleh kerana aku telah datang jauh aku bersedia sahaja.

Pak Boon mengarahku masuk ke bilik. Aku patuh. Di sana ada sebuah katil sederhan besar. Ini bilik rawatan, kata Pak Boon. Kami tidur di bahagian atas. Di atas meja kecil tepi dinding ada beberap gelas air dan botol-botol kecil berisi air. Aku diarahkan agar menanggalkan pakaian, hanya tinggal coli dan seluar dalam sahaja. Aku patuh kerana aku dah terdesak. Aku tak mahu dimadu. Pak Boon menyuruh aku baring di katil.

Sebentar kemudian dukun siam memasuki kamar tempatku berbaring. Pak Boon mula melakukan aktivitinya dengan menyapu cairan azimat, mula-mula ke kulit mukaku lalu turun ke leher jenjang dan ke dadaku yang masih tertutup coli. Sesampai pada dada, getaran birahiku mulai datang. Pak Boon menyapu cairan jampinya di sekitar buah dadaku, tangan sang dukun masuk ke dalam dadaku yang terbungkus coli.

Di dalam coli itu tangan Pak Boon memicit dan mengelus puting susuku, dengan cara itu tiba-tiba naluri seksku terbangkit dan membiarkan tindakan sang dukun dengan cara rawatanya, aku hanya diam. Lalu Pak Boon membuka pengait coliku dan melemparkan coliku ke lantai dan terpampanglah sepasang dada montokku yang putih mulus kemerahan karena gairah yang dipancing dukun siam.

Di sekitar dadaku sang dukun menyapu air azimatnya berulang-ulang sampai aku merasa tidak kuat menahan nafsunya. Lalu sang dukun tangannya turun ke perut dan kecelah pahaku. Aku protes.

“Apa yang Pak Boon lakukan?”.

“Oo.. Ini adalah pengobatannya, Hayati pun dulunya begini juga,” jawab Pak Boon sambil mengatur nafasnya yang terasa sesak menahan gejolak nafsu.

Di lubang kemaluanku, jari tangan sang dukun terus mengorek-ngorek isi kemaluanku sehingga aku merasakan ia akan menumpahkan air nikmatku saat itu. Seluar dalamku ditarik ke kaki dan dilucutkan oleh Pak Boon. Kemaluanku terdedah tanpa ditutupi seurat benang. Aku telanjang bulat dan jari tangan sang dukun tidak henti-hentinya beraksi di sekitar daerah sensitif tubuhku. Sementara cairan jampi disapu ke seluruh badanku.(ceritalucahku.blogspot.com)

Lama sekali Pak Boon menyapu air jampi di sekitar kemaluanku. Supaya lebih berkesan, kata Pak Boon. Kemaluanku yang berbulu halus diusap-usapnya. Bibir kemaluanku yang berwarna merah diraba-raba. Kelentitku yang berwarna merah jambu dibelai-belai halus. Air jampi disiram ke kelentitku. Sejuk terasa air jampi Pak dukun. Nafsuku tak tertahan lagi. Ghairahku memuncak. Lubang kemaluanku mengemut dan ciaran lendir hangat mula keluar membasahai permukaan kemaluanku.

“Cikgu, supaya lebih berkesan, air ini perlu dimasukkan ke dalam rahim cikgu,” jelas Pak Boon lagi.

“Apakah cikgu bersedia?,” tanya Pak Boon sambil meminta kebenaranku. Aku dah terlanjur, biarlah bisik hatiku.

“Buatlah apa saja Pak Boon. Asal saja saya boleh mengandung,” jawabku penuh rela.

“Air ubat hanya boleh dimasukkan dengan ini, itupun kalau cikgu setuju,” jelas Pak Boon sambil menunjukkan batang kemaluannya yang keras terpacak apabila kain yang dipakainya diselak.

Aku terkejut kaku. Batang kemaluan Pak Boon besar panjang. Lebih besar dan panjang daripada kepunyaan suamiku. Sungguhpun telah berusia, kemaluan Pak Boon masih kekar dan gagah. Batang berwarna coklat gelap berurat-urat itu seolah-olah tesenyum kepadaku.

Pak Boon melepaskan semua pakaian yang dipakainya. Pak Boon telanjang bulat. Dada Pak Boon berotot, perutnya berulas. Masih sasa Pak Boon ini fikirku. Sambil menghampiriku, Pak Boon menguak kedua pahaku hingga aku terkangkang. Kemaluanku yang berbulu hitam halus betul-betul berada di hadapan Pak Boon. Pak Boon berlutut di celah pahaku dengan batang kemaluannya terhunus keras.

Pak Boon mengambil sebuah bekas plastik kecil dan diletakkan di bawah batang kemaluannya. Sebiji botol kecil berisi air jampi berada di tangan kanannya. Pak Boon mula menyiram batang kemaluan. Bermula dari pangkal pelan-pelan disiram hingga hujung kemaluan yang masih tertutup kulit kulup. Dengan menggunakan jari, Pak Boon menarik kulit kulup ke belakang hingga kepala coklat berkilat terbuka. Dengan tangan kanan Pak Boon menyiram semula batang kemaluannya bermula dari hujung kepala yang berkilat hingga ke pangkal.

Siraman ketiga bermula dari pangkal kembali. Air disiram hingga ke hujung. Kemudian dengan menggunakan jari-jarinya, Pak Boon menarik kembali kulit kulup kemaluan hingga kepala coklat berkilat tertutup. Dengan kepala tertutup kulup Pak Boon mula mendekati kemaluanku. Waktu itu nafsuku telah berada dipuncak setelah melihat perlakuan Pak Boon dengan kemaluannya.

Kepala berkulup mula meneroka permukaan kemaluanku. Pak Boon menekan lembut kepala kemaluannya ke kelentitku. Aku terasa geli dan nikmat. Kemudian Pak Boon mula menggeselkan kepala kemaluannya ke bibir kemaluanku. Sekali ditekan, separuh batang kemaluan dukun siam telah berada di dalam rongga kemaluanku. Sambil menggerakkan maju mundur, akhirnya seluruh batang coklat gelap berurat telah berada di dalam lorong sempit kemaluanku. Batang besar panjang itu benar-benar mengisi rongga kemaluanku. Sendat dan padat aku rasa. Aku benar-benar menikmatinya kerana kemaluan suamiku tidak sebesar dan sepanjang ini.

Sambil punggungnya digerakkan maju mundur, badan Pak Boon mula merapat ke dadaku. Tetek dan puting susuku di belai dan dihisap oleh bibir lebam Pak Boon. Aku terasa seperti di awang-awang. Lepas dibelai sepuas-puasnya, lidah Pak Boon mula menjalar ke leher dan ketiakku. Bau ketiakku disedut dalam-dalam oleh Pak Boon. Aroma deodorant bercampur keringat di ketiakku membuat Pak Boon benar-benar terangsang. Aku kegelian dan mengeliat-liat. Aku mengerang kesedapan.

Tanpa kusadari mulutku bersuara..

“Ohh.. Ahh.. Arghh.. Sedap Pak Boon. Laju lagi Pak Boon, tekan dalam-dalam. Ahh.. Nikmatnya.”

Aku tak tahu berapa puluh kali aku mengerang, aku benar-benar nikmat. Belum pernah sepanjang enam tahun aku berkahwin aku rasa sebegini nikmat. Batang besar coklat gelap yang masih berkulup benar-benar nikmat. Batang suamiku yang bersunat itu tidak senikmat ini.

Lebih kurang 30 menit lubang kemaluanku diteroka dengan lemah lembut oleh Pak Boon. Dukun siam ini benar-benar sabar dan pandai melayan wanita. Dua kali aku mencapai klimaks. Aku khayal menikmati layanan dukun siam ini. Hingga akhirnya aku terasa Pak Boon melajukan gerakannya. Badannya kejang dan akhirnya aku terasa batang kemaluan Pak Boon makin mengeras dalam kemaluanku dan lima kali cairan panas menyirami pangkal rahimku.

Aku tahu Pak Boon telah mencapai klimaks. Batang Pak Boon masih terendam dalam kemaluanku beberapa minit sehingga aku terasa batang besar mulai mengecil. Akhirnya Pak Boon mencabut batang coklat gelap dari lubang kemaluanku.

“Barang cikgu sungguh bagus. Sempit dan sedap. Kemutan cikgu betul-betul nikmat. Susah saya Nak cerita,” puji dukun siam.

Aku tersenyum puas. Selepas badanku pulih semula aku berpakaian dan meminta diri pulang sambil menberi sampul berisi wang RM 200.00. Pak Boon menyerahkan 2 botol berisi air jampi kepadaku.

“Satu untuk dicampur dengan air mandi cikgu. Yang satu ini untuk diminum oleh suami cikgu sebelum tidur,” terang Pak Boon cara-cara mengguna air jampinya.

“Cikgu kena datang dua kali lagi untuk dirawat baru ubat ini betul-betul mujarab”, terang Pak Boon lebih lanjut. Aku mengangguk saja tanda setuju dan faham.

Malam itu aku mengajak suamiku bersetubuh. Aku melayan suamiku sambil lewa saja kerana aku telah puas petang tadi. Letih kerana perjalanan jauh kataku. Suamiku melayanku tanpa curiga.

Seperti dijanji aku mengujungi semula Pak Boon. Tiap kali ke sana, kejadian tempoh hari berulang. Aku pulang dengan perasaan puas. Malamnya aku melayan suamiku seperti biasa supaya dia tidak curiga.

Sebulan kemudian aku muntah-muntah. Suamiku amat gembira. Ini anak dukun siam, bukan anak abang, hatiku berbisik. Tapi biarlah, asal suamiku gembira dan aku tidak dimadukan aku akan menjaga dengan baik kandunganku ini.

STUDENT MULTIMEDIA


Ketika di kolej. Aku merupakan pelajar favourite student perempuan kerana aku hensem. Bukan membangga tetapi kenyataan. Aku telah jatuh hati dengan seorang gadis yang sungguh ayu. Memang aku benar-benar meminatinya. Bukan hanya kerana keayuannya, malah budi bahasanya, tutur bicaranya membuatkan aku terlalu meminatinya. Surat demi surat telah di hantar, begitu juga dengan surat-surat yang dibalasnya. Dari kata-kata di dalam suratnya kelihatan seperti aku tidak bertepuk sebelah tangan tetapi setiap kali aku mengajaknya keluar, dia pasti menolak. Aku pun tidak pasti kenapa. Dari mulut-mulut orang yang aku percayai, dia sudah mempunyai buah hati. Tetapi apabila aku bertanya kepadanya, dia menafikan.

Timbul rasa seperti aku tidak sepadan dengannya, ya lah, walau pun aku hensem, ramai perempuan meminatiku, tetapi tidak mustahil ada lelaki yang lebih baik dan lebih dahulu mencuri hatinya. Perkara ini mendorong aku untuk sedikit menjauhkan diri darinya. Ternyata, dia seperti tidak kisah jika aku tidak menghubunginya. Aku rasa sedih, tetapi aku tidak kisah, jika benar dia bukan milikku.

Sedang aku duduk melepak di tembok tempat letak kereta di rumah flat yang berada di seberang jalan dengan rumah sewaku, aku ditegur oleh seorang perempuan. Aku toleh, rupa-rupanya Ina, rakan sekelas ku di kampus. “Termenung je, teringat si dia ke?” Tanya Ina. “Takde lah Ina, saja je layan blues. Kau wat apa kat sini?” Tanya ku “Nak pakai public phone tu hah. Tapi ramai lak, kena tunggu turun le.” Terangnya. “Kat belah sana kan ada, tak try?” tanyaku “Sana tak boleh pakai lah.” Katanya. “Kau ni macam putus cinta je. Kenapa? Zai tak layan kau ke?” Tanya Ina. “Entahlah Ina, nak kata dia suka, macam tak suka, nak kata tak suka, macam suka. Aku pun pening.” Kataku. “Alah Zin, cari je yang lain. Kau kan hensem.” Katanya sambil tertawa kecil. “Entahlah Ina, aku pun malas nak fikir sangat. Eh, kau ni nak call sape? Boyfriend ye?” tanyaku pula. “Alah, kawan je.. Eh, assignment dah siap?” Tanya Ina. “Dah, tadi aku tiru Kak Ti punya, itu pun Man yang pinjam dari dia, aku tukang ‘fotostate’ je.. hehehe.. kau punya dah siap lom” kataku. “Cis, meniru orang punya. Aku dah siap dah, tadi gak, tapi kita orang discuss ramai-ramai, susah siot. Nasib lah, kalau betul atau salah aku tak tahu.” Kata Ina. “Eh, orang dah takde, gi cepat, nanti kena sambar orang lain.” Kataku.

Ina terus berlari anak menuju ke public phone. Tinggal aku sendiri duduk memerhati keadaan sekeliling. Sambil aku perhati keadaan sekeliling, aku perhati Ina yang sedang leka bergayut, aku lihat, tubuhnya agak gempal, bontotnya, wow, memang besar dan bulat, malah lebar pulak tu. Tapi yang paling best ialah tonggek. Fuh! Memang dahsyat bontot minah ni. Cuma yang jadi masalahnya, tetek dia kecik, muka kurang lawa pulak tu, siap ada jerawat lagi. Bebudak nakal kat kelas gelar dia nih muka selipar. Kesian pulak aku dengar dia orang gelar si Ina ni camtu, walau pun aku tahu, Ina tak tahu dengan gelaran tu. Bila dia jalan lak, bontot dia tertinggal, errr… maksud aku jalan macam itik lah, bontot dia menonjol ke belakang pasal bontot dia memang besar. Bibir dia tebal, menghiasi mulut dia yang lebar tu. Walau pun dia bertudung, tapi aku tahu rambut dia kerinting dari rambutnya yang terkeluar dari celah-celah tudungnya tu. Ahh, stim lak aku tengok Ina nih, baliklah, lancap sambil bayangkan doggie minah ni lagi best.

Beberapa hari kemudian, aku di kampus bersama-sama rakan-rakan berjumpa dengan lecturer. Selesai sahaja urusan, kami pun keluar dari bilik lecturer. Ketika itu aku terlihat Ina dan rakan-rakannya berjalan di kaki lima dan menuju semakin hampir ke arah kami. Sedang aku menyarungkan kasut, tiba-tiba aku terasa pinggang ku di cucuk seseorang. Aku toleh, tiada rakan-rakanku di belakang. Mereka semua berada di hadapan dan mereka kelihatan tidak menyedari apa yang aku alami. Yang ada dibelakang aku hanyalah Ina dan rakan-rakannya yang berlalu setelah melintasi kami. Aku syak pasti itu kerja Ina kerana di antara dia dan kawan-kawannya, hanya dia yang paling hampir denganku sewaktu mereka melintasi kami. Lebih-lebih lagi, aku dapat lihat Ina menjeling kearahku sambil mulutnya tersenyum.

Cis, hampeh punya budak. Ambik kesempatan ye. Kami pun berlalu tanpa menghiraukan Ina dan rakan-rakannya. Selepas kejadian itu, aku lihat, Ina selalu memerhatikan ku. Aku tidak ambil kisah kerana aku tidak berapa peka akan naluri perempuan ketika itu. Maklumlah, asyik nak enjoy, mana fikir sangat pasal naluri kaum berlawanan tu. Tetapi persepsi diriku kepadanya terus berubah apabila satu hari, aku sedang minum bersama rakan-rakan di restoran yang berhampiran dengan rumah sewa, aku terlihat kelibat Ina sedang berjalan menuju ke kedai runcit. Terpandang sahaja dia yang memakai seluar track berwarna putih itu serta merta nafsu ku segera bangkit. Kenapa? Kerana punggungnya yang besar dan tonggek itu jelas kelihatan menyendatkan seluar track yang dipakainya. Jalur seluar dalam dan alur punggungnya jelas kelihatan disamping pehanya yang gebu itu ketat dibaluti seluar track tersebut. Rasanya ingin sahaja aku meluru kepadanya dan menyangkung di belakangnya lalu mencium celah bontotnya sedalam-dalamnya.

Hingga ke malam aku tidak dapat lupakan bontotnya itu. Akibatnya, aku telah membazirkan benihku di dalam bilik air sambil membayangkan aku menyontot bontotnya dengan hanya menyelak seluar tracknya ke bawah. Beberap hari kemudian, aku berjalan pulang dari bus stop menuju ke rumah sewa. Terlihat kelibat Ina juga berjalan sendirian. Kelihatan dia memakai baju kurung dan bertudung serta membawa beg berisi buku-buku modul. “Ina! Tunggu jap!” panggil ku sambil berlari anak menuju kearahnya. “Hah, Zin, kau pun baru balik kuliah ke? Tak nampak pun dalam bas?” Tanya Ina sambil memerhatikan aku yang menuju ke arahnya. “Aku naik bas no 10, betul-betul kat belakang 123 yang kau naik tadi. Eh, Aku dah siap assignment, nak pinjam?” Tanya ku. “Boleh juga, aku pun tak tahu nak buat nih. Mana assignment kau?” Tanya Ina kembali. “Nah, ni dia. Sikit je. Malam ni aku nak balik tau. Pukul 10.00 malam aku tunggu kat bawah blok kau.” Kata ku sambil menghulurkan kepadanya assignment yang telah aku siapkan. “Ok, no problem.” Katanya sambil kami beriringan menuju ke rumah sewa masing-masing.

Pada malamnya, aku tunggu di tempat yang dijanjikan. Kelihatan Ina datang kepadaku dengan membawa assignment yang ku berikan kepadanya pada sebelah petang. “Nah, terima kasih bebanyak. Satu rumah sewa tiru assignment kau.” Kata Ina. “Aku tak kisah sebab setakat assignment camni, semua orang akan dapat jawapan yang sama kalau betul cara kiraannya. Eh, malam ni kau tak bergayut ke?” Tanya ku sambil mataku memerhatikan tubuhnya yang berdiri mengiring di hadapanku. “Nak jugak tapi sen tak de lah” katanya sambil menyeluk poket seluar slack berwarna brown cerah yang dipakainya. Kelihatan seluar slack yang dipakainya begitu sendat membalut bontotnya. Memang nampak sangat bontot dia ni besar. Tonggek dan bulat pulak tu. Geram pulak aku tengok. Baju yang dipakainya agak biasa sahaja, hanya baju t-shirt berkolar berwarna merah dan berwarna putih di lengannya yang pendek itu. Manakala tudungnya pula berwarna putih. “Kesian, tak ada sen. Macam mana kalau aku tolong kau guna public phone tu free? Nak?” Tanya ku kepadanya. “Curik line ke? Mana kau belajar? Nak, nak..” katanya dengan gembira. “Boleh, tapi rahsia tau, jangan bagi tahu orang, walau pun member kau yang paling kamcing sekalipun. Boleh?” kataku. “Boleh, so bila?” Tanya Ina. “Jom, sekarang. Aku bawa kau ke public phone yang line clear.” Ajak ku.

Kemudian aku membawa Ina menyusuri blok-blok rumah flat melalui laluan pejalan kaki yang agak gelap menuju ke satu public phone di tepi tempat meletak kenderaan. Kawasan itu agak gelap, memang tiada siapa yang menggunakan telefon awam di situ. Rumah-rumah flat juga aku lihat banyak yang sudah gelap. Jam menunjukkan sudah pukul 10:40 malam. Dalam perjalanan menuju ke public phone, aku memaut pinggang Ina. Ina langsung tidak membantah. Malah dia semakin merapatkan tubuhnya kepadaku. Aku ambil kesempatan meraba punggungnya yang besar dan tonggek itu. Dia tidak juga membantah. Aku dapat rasakan Ina tidak memakai seluar dalam. Setibanya aku di public phone itu, aku terus melakukan aktiviti curi line. Kemudian aku meminta Ina mendail nombor hand phone boy friendnya. Setelah talian disambungkan, aku biarkan Ina berborak bersama boy friendnya.

Aku yang bosan menunggu perbualan mereka habis menuju ke arah Ina yang pada ketika itu berbual berdiri menghadap telefon awam. Aku yang berada di belakangnya cukup terangsang melihat punggung tonggeknya yang besar itu. Tanpa segan silu aku terus melekapkan muka aku di celah punggung Ina dan menghidu aroma bontotnya sedalam-dalamnya sambil kedua tanganku meramas-ramas punggungnya dan pehanya. Perbualan Ina terhenti. Dia menoleh dan sedikit terkejut melihat apa yang aku lakukan. Kemudian dia menyambung perbualannya dan membiarkan aku melayan punggungnya sepuas hatiku. Aku kemudiannya berdiri dan memeluk Ina dari belakang. Aku raba seluruh tubuhnya dan menekan-nekan batangku yang keras di dalam seluar ke celahan punggungnya. Ina membiarkan perlakuanku itu dan terus berbual bersama boy friendnya. Sekali-sekala Ina menonggekkan lagi punggungnya ke belakang membuatkan batangku tertekan lebih rapat di celah punggungnya.

Nafsuku sudah tidak keruan. Aku keluarkan batangku dari bahagian zip yang aku buka. Aku letakkan batangku di celah-celah bontotnya dan ku tekan rapat-rapat ke punggungnya. Ina menoleh sejenak ke arah punggungnya dan dia lihat batangku yang keras menegang itu bergesel-gesel di celahan punggungnya di sebalik keadaan yang agak gelap itu. Terus Ina menonggekkan lagi punggungnya membuatkan air maniku hampir-hampir terpancut keluar membasahi seluar slack yang dipakainya. Aku tahan sekuat yang boleh. Aku lihat Ina belum ada tanda-tanda ingin berhenti berbual bersama boy friendnya. Seperti dia berasa seronok dengan apa yang aku lakukan. Aku kemudiannya meletakkan batangku di celahan kelengkangnya. Aku peluknya dan tanganku mendorong batangku agar lebih rapat ke belahan cipap yang berselindung di balik seluarnya. Sedikit demi sedikit aku rasakan kelengkangnya basah dengan air nafsunya. Nafas Ina juga semakin laju dan membara. Aku sedari Ina segera menamatkan perbualannya. Selepas dia meletakkan ganggang dia terus memaut pada public phone dan menonggekkan punggungnya tanpa menoleh aku yang sedang menyorong tarik batangku di kelengkangnya dari belakang.

Melihatkan dia yang semakin rela dengan perlakuanku itu, aku terus memeluknya dan meraba mencari butang dan zip seluar slacknya. Selepas membuka butang dan zip seluarnya, aku selak bahagian belakang seluar slacknya yang ketat itu ke bawah hingga menampakkan seluruh punggungnya yang gebu dan putih itu. Sekali lagi aku melakukan acara sorong tarik di celahan cipapnya tetapi kali ini, tanpa halangan dari seluar tracknya. Air nafsunya benar-benar membuatkan batangku basah lecun. Aku rasakan geselan batangku di belahan cipapnya semakin licin dan semakin memberahikan. Kemudian dengan berani aku memasukkan kepala batangku ke pintu lubuk nikmatnya. Aku tekan perlahan-lahan, nampak tiada bantahan. Cuma badannya yang sedikit mengejang. Kenikmatan barangkali. Aku paut punggungnya dan menariknya kebelakang dan dengan sekali tekan keseluruhan batangku terbenam ke dalam lubuk nikmatnya hingga aku dapat rasakan dinding dasar cipapnya ditekan kuat kepala batangku.

“Oohhhh…..” dengusan suara Ina kedengaran di telingaku dengan agak perlahan selepas menerima tikaman yang lazat dari batangku. Aku tekan lagi ke dalam hinggakan kepala batangku terasa sakit akibat menerjah dinding dasar cipapnya lebih dalam. Kenikmatan yang Ina rasakan memang diluar dugaannya. Badannya melentik dengan kepalanya yang terdongak ke atas membuktikan kata-kataku. Dengusan nafasnya juga semakin kencang. Ina kelihatan seperti berkhayal ke alam lain. Mulutnya melopong dengan mata tertutup rapat diiringi hembusan nafas yang semakin laju. “Ooooohhhhhh…….” hanya itu yang kedengaran di telinga aku. Aku rendamkan batangku dalam keadaan sebegitu lebih kurang seminit. Bila tubuh Ina mula mengendur, aku tarik batangku hingga hampir terkeluar dari mulut cipapnya dan kemudian aku kembali menolak batangku sedalam-dalamnya. Sekali lagi tubuh Ina melentik dan bergelinjang kenikmatan. Kemudian aku teruskan adegan keluar masuk seperti biasa. Aku dapat rasakan air nafsu Ina keluar meleleh dari cipapnya ke batangku. Banyak juga air cipap budak ni. Memang licin gila aku rasa ketika itu. Memang betul-betul tercabar keberahian aku. Air maniku hampir-hampir sahaja mahu terpancut walau pun tidak sampai 10 kali aku sorong tarik batangku keluar masuk cipapnya. Tetapi aku tetap tahankan, aku tak mahu kalah awal.

Lebih kurang dalam 20 dayungan yang agak perlahan dan lama itu, aku rasakan cipap Ina semakin sempit dan dia semakin menolak batangku masuk lebih dalam. Tubuhnya kembali melentik dan mengejang keras. Peluhnya juga sudah membangkitkan aroma tubuhnya yang memberahikan. Tangan Ina semakin kuat memegang telefon awam dan bucu dinding pondok telefon. “Ooouuuufffffff……..huhhhhhh……” dengusan nafas dari mulutnya berbunyi dengan jelas. Tubuhnya terus menggigil suara yang keluar dari mulutnya kedengaran seperti mahu menangis. Limpahan air nafsunya semakin tidak terkawal dan seperti memenuhi ruang lubang nikmatnya. Aku peluk tubuhnya dengan erat. Dia terus memeluk tanganku yang melingkari tubuhnya. Kemudian dia menoleh dan kelihatan nafasnya kembali perlahan walau pun tidak teratur. Dia merenung mataku kosong dan cuba untuk mengucup mulutku. Aku kucup mulutnya sambil merasakan dia menekan batangku sedalam-dalamnya di dalam cipapnya yang benar-benar licin itu. Aku hampir menggelupur kenikmatan bila merasai cipapnya yang licin mengemut-ngemut batangku.

“Zin , lepas luar ye..” pintanya sayu. Aku tidak membalas kata-katanya, aku sambung kembali hayunan menikmati lubang nikmat Ina dari belakang. Ina menonggekkan bontotnya mendorong aku untuk terpancut lebih cepat. Batangku semakin mengembang keras di dalam cipapnya. Aku keluarkan batangku dan dengan pantas tangan Ina menyambar batangku di belakangnya lalu dilancapkan batangku yang berlendir itu. “Ina, aku nak terpancut sayanggg….”kataku kenikmatan “Pancutkanlahh….” Suaranya yang perlahan dan lembut itu serta merta meledakkan air maniku dari batangku yang digenggam Ina. Terpancut-pancut air maniku di atas punggung Ina sambil tangannya tak henti melancapkan batangku. Dia kelihatan seperti memerah habis air maniku keluar dari kantungnya. Selepas habis air mani aku pancutkan, Ina melepaskan genggaman tangannya dan membetulkan kembali seluarnya. Begitu juga dengan aku.

Sebelum kami beredar dari situ, kami sempat berpelukan dan berkucupan penuh nafsu sambil tangan masing-masing meraba-raba ke seluruh pelusuk tubuh. Kemudian kami beredar sambil berpegangan tangan. Sampai sahaja di jalan besar, lampu jalan yang terang menyilaukan mata kami berdua. Mataku tertumpu di punggungnya dan kelihatan seluar slacknya yang berwarna brown cerah itu ada tompok-tompok yang basah akibat air maniku yang terpancut tadi. “Ina, seluar Ina basah.” Tegurku perlahan. Terus sahaja dia menoleh melihat punggungnya. Dengan kelam kabut dia menurunkan bajunya menutupi punggungnya. “Tadi Ina tak lap dulu ye?” tanyaku “Tak….. Ina terus pakai lepas Zin dah habis pancut….” jawabnya. “Zin pancut banyak sangat……. nasib baik tak lepas dalam…” Katanya lagi. “Kalau lepas dalam pun apa salahnya…” kataku sinis dan diikuti dengan cubitan manja dari Ina. Aku kemudian menghantarnya pulang di blok bawah rumah sewanya. Kemudian aku terus berjalan pulang ke rumah sewaku selepas bayangnya hilang dari pandangan. Sepanjang perjalanan tadi kami langsung tidak bercakap melainkan tentang seluarnya yang basah tadi itu. Mulut masing-masing seolah terkunci. Seolah terkejut dengan apa yang baru berlaku tadi.

Selepas dari peristiwa itu, aku dan Ina selalu ke public phone itu untuk memuaskan nafsu. Namun sejak semakin ramai orang menggunakan public phone itu berikutan linenya yang clear dan tiada siapa yang mengganggu, kami terpaksa menukar tempat. Aku telah menjadikan bilikku di rumah sewa sebagai tempat kami berasmara. Kami selalu melakukannya ketika rakan-rakan serumahku yang sedia mengenali Ina keluar ke cyber café. Ketika itulah kami akan melakukan perbuatan terkutuk itu. Ina semakin hari semakin pandai memuaskan nafsuku. Dia tahu bahawa aku begitu bernafsu dengan bontotnya, maka tidak hairanlah jika posisi doggie selalu menjadi posisi yang selalu kami lakukan. Tidak kiralah samada menonggeng di atas tilam, atau berdiri sambil berpaut di meja study, semuanya dia rela lakukan kerana apa yang dapat aku perhatikan, dia sudah mula mencintai aku.

Namun, rupa-rupanya Ina mempunyai keinginan seks yang selama itu aku tidak tahu. Sebenarnya dia menginginkan aku melakukan dalam keadaan berbaring, dalam keadaan aku di atas dan dia di bawah. Pernah sekali dia merajuk atas alasan, aku asyik melakukan aksi doggie dan langsung tak pernah memikirkan apa yang diingininya. Dari hari itulah aku sudah mula mengenali erti hati seorang perempuan. Aku mula belajar mengenali sifat kaum berlawanan itu. Tetapi aku sebenarnya lebih gemarkan doggie, sebab bontotnya yang aku cintai, bukan wajahnya. Bukan kerana wajahnya tak cantik, tapi kurang cantik. Bibirnya yang tebal serta mulutnya yang luas dan jerawat yang tumbuh di mukanya sedikit sebanyak mengganggu nafsuku. Lalu, aku setuju atas permintaannya untuk melakukan mengikut kemahuannya tetapi dengan bersyarat. Jika sebelum itu Ina menghisap kemaluanku dan membiarkan aku memancutkan benihku di atas bontotnya, tetapi jika posisi itu yang dia mahukan, dia mesti menghisap batangku hingga aku terpancut di dalam mulutnya. Ina bersetuju, baginya yang paling penting adalah aku tidak pancut di dalam cipapnya.

Maka bermulalah episod baru perzinaan antara aku dan Ina. Aku sudah sekali-sekala sahaja mendoggiekan dirinya, yang selebihnya aku lakukan aksi seks normal. Yang tak normalnya adalah, benihku akan sentiasa bersemadi di dalam perutnya melalui mulutnya sebagai tempat tadahan. Kebiasaan yang tidak normal dengan menghisap batangku hingga membuatkan mulutnya dipenuhi air maniku telah menjadikannya seorang perempuan yang semakin kuat nafsunya. Pernah dia mengajak aku menonton wayang. Di dalam panggung, tanpa aku pinta, dia akan sendirinya menghisap batangku dan sudah pasti ianya akan berakhir dengan memancutkan benihku di dalam mulutnya. Dia seperti ketagihan menelan air maniku. Begitu juga ketika di dalam bas, di tepian selat dan di tangga rumah sewaku. Perhubungan kami sudah seperti sepasang kekasih, cuma kami pandai menyembunyikan perkara itu dari diketahui rakan-rakan. Di kolej, kami melakukan aktiviti seperti biasa, sesekali bertegur sapa dan melakukan perkara masing-masing. Tetapi apabila sudah bertemu di tempat yang dijanjikan, hubungan kami sudah seperti suami isteri.

Hampir satu tahun kami melakukan perkara terkutuk itu. Namun pada semester terakhir. Aku telah mencurahkan isi hatiku kenapa aku suka kepadanya. “Ina, selama ini pernah tak Ina terfikir, kenapa saya pilih Ina untuk melakukan semua ni?” kataku kepadanya. “Tak, mungkin sebab Zin suka Ina.” Katanya. “Memang saya suka Ina, tapi suka yang macam mana tu?” Tanyaku ingin menduga. “Manalah Ina tahu, Zin bagi tahulah.” Katanya. “Alah Ina dah tahu, cuma buat-buat tak tahu je. Kan?” tanyaku menduga sekali lagi. “Emm.. yang mana ek.. alah, cakaplah, kenapa Zin pilih Ina?” Tanya Ina tidak sabar ingin tahu. “Ok, lah begini… Ina tahukan yang saya betul-betul suka dengan bontot Ina?” tanyaku. Kelihatan Ina hanya tersenyum sambil mengangguk-angguk kepala. “So, kalau Ina nak tahu, kenapa saya mahukan Ina dan kenapa kita lakukan perkara terkutuk itu…. Semuanya adalah sebab, saya benar-benar cintakan bontot Ina. Saya benar-benar hendakkan bontot Ina, sebab itulah sebelum ini saya selalu doggie Ina. Betul tak?” tanyaku kepadanya. “Iye, Ina tahu Zin suka bontot Ina. Tapi sampai bila?” Tanya Ina kepadaku pula. “Kalau boleh, saya nak bontot Ina sampai bila-bila, tapi tak bermakna kalau tak dapat…” aku terdiam seketika. “Kalau tak dapat apa Zin?” Tanya Ina ingin tahu. “Ina tahukan, selama ini saya main awak ikut belakang, sebab saya suka gile dengan bontot awak yang besar tu. Pastu kita start main ikut depan lepas awak merajuk….” Terangku.

“Ha’ah, tapi syaratnya saya kena hisap awak punya sampai terpancut. Betul tak?” kata Ina memotong kata-kataku. “Iye, betul, lagi pun nampaknya Ina suka. Bila saya belum minta buat apa-apa, Ina dah buat dulu sampai saya rasa puas gile. Betul tak? Ina suka kan?” tanyaku. “Ha’ah.. Ina memang suka. Sedap lah… tapi tadi Zin nak cakap apa?“ katanya ringkas. “Oh ye.. Saya nak bontot Ina sampai bila-bila, tapi tak bermakna kalau tak dapat bontot Ina…” kataku. “Eh, bukanke Zin dah dapat ari tu?” Tanya Ina kehairanan. “Hari tu saya main ikut bontot Ina, tapi saya tak jolok bontot, cuma dapat jolok cipap je. Apa yang saya nak adalah lubang bontot Ina. Please sayanggg….” Pintaku kepada Ina. “Mana boleh main masuk bontot? Zin ni teruklah.” Kata Ina. “Habis tu Ina ingat apa yang kita buat selama ni boleh ke? Halal ke?”tanyaku. Ina kelihatan terdiam sambil pandangannya jatuh ke tanah. Dia tidak menjawab kata-kataku. Lalu dia mula bertanya. “Habis tu, betul ke Zin nak lubang bontot Ina? Tadi Zin kata sampai bila-bila, macam mana tu Ina tak faham?” Tanya Ina. “Memang Zin nak lubang bontot Ina dan Zin nak bontot Ina selama-lamanya sebab Zin cintakan Ina kerana bontot Ina. So, Ina, dengan disaksikan bulan, sudikah Ina menjadi isteri saya?”

Tanya ku melamar Ina. Ina terdiam, dia hanya tersenyum memandangku. Tiba-tiba tangannya menjalar ke kelengkang ku dan meramas batangku yang memang dah stim dalam seluar. Aku tahu apa maksudnya. “Baiklah sayang, saya dah tahu apa jawapan Ina. Jom ke rumah saya..” ajakku. Ina pun bangun dan menurutiku menuju ke rumahku. Di bilikku, aku peluk Ina. Aku kucup bibirnya sambil kedua tanganku tak henti meramas bontotnya. Kemudian aku lepaskan kucupanku. Aku minta Ina berdiri dengan tangannya memaut meja study. Aku mintanya menonggekkan bontotnya. Lalu aku terus berlutut di belakangnya dan terus melekapkan mukaku di celah bontotnya. Seluar track berwarna putih yang dipakainya jelas ketat membalut bontotnya. Langsung tiada jalur seluar dalam menandakan dia tidak memakai sebarang seluar dalam. Bau masam bontotnya menaikkan nafsuku. Aku semakin ghairah. Lantas aku tarik seluar track putihnya ke bawah dan terpaparlah bontotnya yang bulat dan besar itu dihadapan mukaku. Sekali lagi aku lekapkan mukaku di celah bontotnya dan aku hidu serta jilat semahu hatiku. Aku unjurkan lidahku jauh kehadapan hingga aku dapat merasai pintu cipapnya yang sudah berlendir diselaputi cecair yang masam.

Memang Ina sudah tidak keruan, dia semakin menonggek kan bontotnya membuatkan juluran lidahku semakin memasuki cipapnya sementara lubang hidungku tepat berada di lubang bontotnya. Ohh, walau pun bau kurang menyenangkan, tetapi akibat sudah terlalu bernafsu, aku sudah lupa semua itu. Aku bangun dan segera menanggalkan seluarku. Batangku yang sudah tegang terus aku junamkan di celah kelengkangnya. Aku gosok-gosok batangku dengan cipapnya, Ina semakin menggeliat dan semakin melentikkan badannya. Bontotnya yang sudah memang tonggek itu semakin tonggek dan ini membuatkan aku sudah semakin tidak sabar. Aku terus menjunamkan batangku jauh ke dasar rahim Ina. Ina merengek menikmati tujahan batangku. Aku biarkan seketika sambil menikmati cipap Ina mengemut batangku dengan kuat. Ohh, sedapnya ketika itu aku rasakan. Aku terus hayun batangku keluar masuk dan ini membuatkan Ina semakin tidak keruan. Rengekkannya semakin kuat dan nasib baik pintu dan tingkap rumah ku tertutup rapat, jika tidak sudah pasti jiran-jiran akan mendengarnya. “Ohhh.. Zin.. sedapnya batang Zin.. henjut lagi.. lagi.. ohh.. lagi zinnn..” rintih Ina. Aku menikmati cipap Ina dalam keadaan dirinya yang hanya berdiri menonggekkan tubuhnya dengan hanya berpaut pada meja studyku. Sementara tudung dan baju tidak ditanggalkan.

Memang begitulah style kami bersetubuh sejak dari pertama kali berkenalan dengannya. Manakala seluar track yang dipakainya hanya diselakkan ke paras peha sahaja. Ohh, memang aku stim dengan keadaannya yang sebegitu. Tiba-tiba Ina menggigil, aku merasakan cipapnya tidak mengemut batangku, tetapi ianya seakan kejang. Malah, dia semakin menolak batangku agar masuk lebih dalam. “Zinn.. Ina klimakss… sedapnya sayanggg.. “ kata Ina Lemah. Aku terus cabut batangku dan aku minta Ina menonggeng di atas tilam. Dia terus melakukan seperti yang aku suruh. Kelihatan lubang bontotnya, terkemut-kemut seperti minta segera disula. Aku berlutut di belakangnya, aku jolok beberapa kali di dalam cipapnya bagi melicinkan batangku agar memudahkan kerjaku nanti. Kemudian aku kembali keluarkan batangku. “Ina, seperti yang dijanjikan, saya akan menjadikan Ina sebagai isteri saya, jadi, mulai dari saat ini, lubang bontot Ina adalah hak mutlak saya sebagaimana Ina menjadikan air mani saya sebagai hak mutlak Ina. Terimalah sayanggg..” lantas aku menikam lubang bontotnya. Agak sempit lubang bontotnya. Hanya kepala takuk ku sahaja yang lepas. Itu pun dengan bantuan air lendir cipapnya. Ina mengerang kesakitan. Aku tidak hiraukan, malah aku tekan lagi hingga setengah batangku tenggelam. Ina menjerit sakit. Aku tekan lagi hinggalah kesemua batangku hilang ditelan lubang bontot Ina. “Zin.. sakitt…. Dah lah sayanggg….” Rayu Ina. “Sabar sayangg… mula-mula memang sakit, bila dah biasa nanti lebih sedap dari main depan.. percayalah sayanggg…” pintaku memujuk.

Aku terus menghayun batangku keluar masuk perlahan-lahan. Memang ketat gila. Nasib baik air pelincir membantu, kalau tidak, mau melecet batangku. Agak lama juga aku cuba menyesuaikan hayunan dengan lubang bontotnya yang ketat itu. Hinggalah akhirnya, lubang bontot Ina sudah mendapat timing yang sesuai dengan saiz batangku dan aku terus tujah habis-habisan lubang bontotnya semahu hatiku. “Ohhhh… sedapnya bontot Ina… Tak sia-sia saya nak jadikan awak isteri sayangg.. ohhh sedapnyaaa..” aku menikmati kesedapan. Akhirnya aku memancutkan air maniku bertalu-talu ke dalam lubang bontotnya. Ina mengerang akibat perbuatanku. Selepas habis aku pancutkan benihku di dalam bontotnya, aku cabut keluar dan serentak itu, lubang bontot Ina terus sahaja mengalirkan benihku sambil mengeluarkan bunyi yang pelik. Seperti berak cair bunyinya, namun ianya memang mengghairahkan. Kami tertidur sehingga ke pagi dan tidak ke kelas padi hari itu. Sebaliknya hanya duduk di rumah sambil menikmati lubang bontot Ina sepuas puasnya. Hampir seminggu aku tidak nampak Ina di kelas selepas kejadian itu. Apabila aku tanya rakan-rakannya, mereka memberitahu Ina demam.

Segera aku menulis surat dan aku minta rakan-rakannya menyampaikan kepada Ina dengan alasan, ada beberapa helai assignment aku yang Ina belum pulang dan didalam kertas itu adalah senarai helaian yang aku perlukan, sedangkan aku hanya menulis meminta Ina turun ke bawah pada malam itu untuk melihat sendiri keadaannya kerana risau keadaannya. Aku gam elok-elok surat itu supaya tiada siapa boleh baca. Pada malam itu, Ina turun, aku lihat dia macam biasa. Tak nampak macam demam pun, cuma jalannya sedikit bersepah dan mengangkang. Pasti bahana penangan aku malam hari tu. Dia yang hanya berseluar track brown cerah dan berbaju t shirt serta bertudung putih tersenyum kepadaku. “Sayang juga awak kat saya ye..” katanya sebaik sampai kepadaku. “Dah tentu, awak kan bakal isteri saya” kataku memujuk. “Dengar kata, awak demam, ye ke?” Tanya ku. “Hari tu, demam sikit je, pasal awak lah. Terus senang je saya nak berak, tapi pedih tau.” Katanya sambil mencubit pehaku manja. “Maaf ye sayang, tapi memang itulah yang saya nak dari awak. Kalau awak tak bagi, maknanya saya tak dapat nak cintai awak.. Awak pun tahu kan kenapa saya sukakan awak..” kataku. “Ye saya faham, sekarang ni pun dah ok, tadi saya try masuk jari, dah ok cuma kurang selesa bila berjalan.” Terangnya. “Emm.. dah seminggu saya kumpul air mani ni. Ina nak?” tanyaku. “Kalau Zin bagi, Ina suka je, kat mana?” Tanya Ina. “Kat tangga rumah sewa saya, malam ni saya bagi Ina minum puas-puas, esok saya banjirkan jamban Ina. Jom!” ajakku.

Ina pun menuruti ku menuju ke rumah sewaku. Dan pada malam itu aku memberikan Ina air mani ku. Gembira betul dia mengolom batangku sambil memainkan air maniku di dalam mulutnya selepas aku memancutkannya. Hampir kering kantung zakarku, mana taknya, 3 kali aku klimaks dan semuanya Ina mahu menghirupnya. Tudung yang dipakainya juga bertompok kesan air liurnya dan titisan air maniku. Perlakuan seks kami berlanjutan sehingga final exam. Kami melakukan tidak kira siang atau malam, asalkan line clear dan tempatnya sesuai. Setakat air mani aku bersemadi di dalam mulut dan lubang bontotnya sudah menjadi kebiasaan, malah aku juga pernah terpancut di dalam cipapnya gara-gara terlalu nak cepat, maklumlah kat dalam bilik persalinan pasaraya. Sehinggalah aku grad dan dapat tempat kerja yang jauh dan telefon bimbitku yang hilang, aku terus lost contact dengannya.

Ketika aku sudah grad, Ina masih lagi menyambung pelajaran kerana ada beberapa subjek yang dia terpaksa extend sem. Menyesal juga kerana lost contact dengannya, tetapi apakan daya, bukan jodoh, at least, dapat juga merasa nikmatnya mempergunakan sepenuhnya tubuh perempuan yang mana dia juga sama-sama menikmatinya. Hingga kini aku masih lagi mencarinya, walau pun aku tahu dia tidak cantik, tetapi bontotnya yang besar dan bulat serta tonggek itu menjadikan aku sanggup menjadikannya isteri keduaku jika aku bertemu lagi dengannya… Sekian.

MIRA DAN AYAH MAN.


Fatin Amira adalah seorang yang periang dan peramah. Bentuk fizikalnya yang ramping berkulit kuning langsat dan mempunyai ketinggian yang sederhana mengamit ramai pemuda untuk menawan hatinya. Mukanya yang ayu dengan kata-katanya yang lemah-lembut menambahkan lagi kengiuran kaum adam terhadapnya. Namun akhirnya beliau pasrah dan menyerahkan segenap jiwa raganya kepada Zali apabila beliau menikahinya 6 tahun dahulu.

Kebahagiaan yang didambakan bersama seorang jejaka idaman yang kini menjadi suaminya tidak menjadi realiti. Angannya musnah bila beliau menyedari suaminya seorang "impotent" (lemah syahwat). Namun beliau tetap menahan sabar kerana Zali adalah seorang suami yang penyanyang.

Baginya nafkah zahir memang Zali berupaya kerana bekerja sebagai engineer di sebuah syarikat carigali minyak. Gajinya yang mencecah hampir 20K sudah cukup dan memadai bagi menyara segala keperluan dan kehendaknya. Tambahan lagi Mira juga bekerja sebagai kerani di sebuah syarikat hartanah di bandar tersebut. Namun nafkah bathin, Zali memang tidak mampu. Setiap malam pelayaran Zali hanya sampai dibibir farajnya sahaja. Zali akan terkulai, layu dan puas, meninggalkan dirinya kegersangan, haus dalam lautan asmara. Selama inilah Mira mengalami stress yang berpanjangan dan beliau mula tidak menjaga dirinya lagi. Dari seorang yang ramping dan seksi kini sudah berbadan agak bulat dan gempal. Beliau masih yakin bahawa dirinya masih dara lagi.

3 tahun berlalu, syarikat Zali kini sudah berpindah ke Milan, Itali. Zali juga perlu bekerja mengikut penjadualan suku tahun. Suku tahun pertama dan ketiga beliau akan ke Milan manakala suku tahun kedua dan terakhir beliau akan berada di Malaysia. "Abang ingat nak panggil mak atau ayah abang untuk teman Mira nanti" kata Zali menenangkan Mira yang dalam kebingungan. "Kalau mak dan abah Mira memang tak bolehlah bang. Mereka berdua dah tua sangat dan kurang sihat" kata Mira. "Tapi bukankah adik abang yang bongsu tu Nora tu anak istimewa. Kalau panggil mak dan ayah abang saper nak jaga Nora tu??" tambah Mira lagi. "Kita panggil ayah saja jaga Mira disini. Ayah pun pandai masak. Ayah boleh bawa kereta, mak tak boleh. Kalau ada apa-apa msalah ayah boleh bantu." cadang Zali pada Mira. "Kalau camtu Mira setuju".

Mereka call kedua-dua ibubapa Zali untuk menjelaskan perkara ini. Kedua-dua mereka setuju dengan cadangan tersebut. Cadangan yang bakal merubahkan kehidupan Mira dan Zali. Ayah Man, bapa Zali adalah seorang yang baik. Solatnya bagus dan sentiasa menasihatkan anak menantunya untuk kebaikan. Ayah Man hanya mempunyai dua orang menantu. Menantu pertamanya lelaki Sharif dan menantu keduanya Mira. 3 anaknya yang lain masih belum berumahtangga.

Pada malam sebelum Zali bertolak, entah apa ubat yang dimakan oleh Zali dapatlah Mira merasakan sedikit kepuasan seks bila zakar Zali masuk sedikit ke ruang farajnya. Lima minit didayungkan dan Zali seperti biasa terkulai layu. Tak sempat lagi Mira nak merasakan puas, Zali sudah memancutkan air maninya ke bibr faraj Mira walaupun Mira tahu masuknya hanya separuh sahaja dan zakar Zali tidak menegang sepenohnya.
Keesokan harinya Mira dan Ayah Man menghantar Zali ke KLIA. Zali berlepas dengan pesawat MAS menuju ke Milan, Itali pada jam 12.30 tengah hari. Ayah Man kemudiannya memandu kereta membawa Mira pulang ke rumahnya.

Seminggu berlalu, kehidupan mereka seperti biasa sahaja. Ayah Man yang baru bersara awal dari perkhidmatan tentera setelah mengambil opsyen masih tidak mahu bekerja lagi. Cukuplah katanya setelah lebih 30 tahun bekerja. Kini dia mahu berehat katanya.

Satu malam Ayah Man memanggil Mira. Ayah Man nak berbual katanya. Mira duduk di bawah sofa dengan kakinya bersimpuh, manakala Ayah Man di atas sofa. TV3 sewaktu itu menayangkan drama melayu.
"Ayah nak tanya, kau dan Zali kenapa dah lama tak dapat anak" kata Ayah Man memulakan perbualannya. Mira membisu tidak terkata apa-apa. "Kau tak nak ke anak?" tanya Ayah Man mendesak. "Hendak Ayah".
"Kalau ndak kenapa sampai sekarang dah lebih tiga tahun kau takde anak. Ayah pun nak timang cucu jugak. Tengok adik kau Shimah dah ada dua anak dah.....walhal deme tu kawin setahun je dulu dari kau", Ayah Man memberi tekanan kepada Mira. "Entahlah ayah" jawab Mira ringkas. "Cuba ceritakan" Ayah Man semakin mendesak.

Mira tertekan, dia mula serba salah. Akhirnya dia mula menceritakan kisah perkahwinannya dengan Zali, anak Ayah Man. Hatinya begitu tertekan bila melihat ramai kawan-kawannya sudah beranak. Sambil mengalirkan airmata Mira meluahkan semua perasaannya pada Ayah Man. Pelbagai cara telah mereka usahakan, tetapi kesemuanya gagal termasuk tabung uji dan menanam benih suami dalam ovumnya.
Mira tidak dapat menahan airmata lalu menangis dan menyembamkan mukanya ke peha kiri Ayah Man yang hanya diselaputi kain sarung tanpa berseluar dalam. Pergelangan tangannya diletakkan di atas peha Ayah Man hampir-hampir dengan kawasan sulit Ayah Man. Walaupun Ayah Man turut merasa sedih tetapi perbuatan menantunya ini sedikit sebanyak menaikkan nafsu syahwatnya juga, lebih-lebih lagi suasana bilik yang sejuk didinginkan dengan penghawa dingin.

Tangan Ayah Man mengusap lembut belakang rambut menantunya. Dia cuba mengawal nafsunya, namun zakarnya tidak dapat menahan perasaan syahwat yang semakin bergelora dalam dirinya. Sudah sebulan beliau tidak dapat bersama dengan Mak Yang, isterinya, kerana Mak Yang sering mengadu sakit di dalam farajnya bila mereka bersama. Walaupun Mira menangis tetapi dia sedar dan perasan kote Ayah Mertuanya sudah mencanak menunjuk langit. Beliau merasa malu kerana beliau berpakaian agak nipis sehingga colinya ternampak. Mira menganggap Ayah Man nampak buah dadanya bersaiz 34B tu.

Mira cuba bingkas bangun malu akan keadaan dirinya tetapi ditarik-spontan tangannya oleh Ayah Man. Mira tidak dapat mengawal keseimbangannya dan tanpa disengajakan dia terduduk di celah kelakang Ayah Man. Mira dapat merasakan kote ayah Man menyucuk belakangnya. Bagi Ayah Man kalau sudah malu biarlah malu sungguh-sungguh. Ayah Man mula berterus-terang. “Begini nak….Ayah malu mendengar cerita yang Zali ni seorang lelaki yang dayus. Dalam keluarga Ayah belum pernah berlaku perkara ini…..Keluarga ayah semuanya besar-besar belaka dan semuanya hebat-hebat belaka” kata Ayah Man sambil tangannya memegang pinggang menantunya.

“Jadi apa yang Ayah ndak” Mira beranikan diri bertanya. “Ayah ndak Mira punyai zuriat dari keturunan kami jugak” kata Ayah Man. Berkerut muka Mira. “Tapi bagaimana?’ Tanya Mira memandang muka Ayah Man yang masih segak lagi tu. Usianya yang baru menjangkau awal 50an tidak menampakkan ketuaannya yang sebenar. Rambut Ayah Man masih banyak lagi hitam dan sentiasa disisih dengan kemas. Badannya yang sasa dari hasil latihan tentera dahulu menambahkan lagi ketampanannya. Giginya putih dan tersusun rapi. Tambahan lagi beliau dari dulu lagi tidak merokok. Seperkara lagi tentang tabiat Ayah Man, dia suka mengunyah “chewing gum”, membuatkan nafasnya sentiasa segar dan tidak berbau.

“Begini Mira”, Ayah Man mula mengaturkan strateginya sambil tangan memeluk kemas pinggang Mira. Mira yang masih berada di peha Ayah Man menoleh memandang penoh minat. “Malam sebelum Zali keluar rumah, Ayah dapat mendengar bahawa kamu berdua ada mengadakan hubungan seks”, terkejut Mira mendengarnya. “Bagaimana Ayah tau??” “Pintu bilik kau berdua tidak rapat dan suara kamu berdua boleh didengar dengan jelas” kata Ayah Man selamba. “Sebenarnya suara Mira lagi kuat”. Kata Ayah Man lagi.
“Jadi kita gunakan alasan dan sebab-musabab Mira mengandung adalah hasil dari hubungan malam tu”.
“Saper yang akan lakukan tu Ayah” Tanya Mira minta kepastian. “Ishkkk….Ayahlah”.

Tangan Ayah Man sudah merayap ke buah dada Mira. Tangannya yang kasar mula meramas-ramas lembut buah dada Mira yang kian menegang dan membengkak. Memang setiap perempuan ada tempat sensitifnya dan Mira paling sensitif bila puting buah dadanya dimain-mainkan. Coli lembut yang dipakainya memudahkan lagi tangan Ayah Man memainkan puting susunya. “Tapi ayah….” Mata Mira semakin layu dan badannya semakin lemah bila dibiarkan Ayah Man memainkan puting susunya. “Tak payah tapi tapi lagi….Mira nak anak tak??” “Emmm……” jawabnya ringkas. Dia tidak dapat menahan lagi bila puting teteknya digentel-gentel. Seluruh anggota sendinya terasa begitu lemah sekali. Tanpa disedari dia sudah mula mau merebahkan kepalanya di bahu Ayah Man.

Melihat keadaan begitu, Ayah Man tidak memberi ruang lagi untuk Mira berundur. Sementara tangannya terus memainkan peranannya, mulut Ayah Man mula mencari bibir mungil Mira. Dinyonyot bibir Mira di sebelah bawah dengan lembut. Perlahan-lahan Mira dibaringkan di sofa. Seperti dipukau lagaknya, Mira mengikut sahaja. Mulut Ayah Man sudah mula bertaut dibibir Mira. Lidahnya menolak ruang gigi Mira dan mencari lidah Mira. Mira menurut sahaja, mengeluarkan lidahnya. Mira dapat merasakan kelainan ciuman Ayah Man ni. Lidahnya panjang tidak seperti Zali yang mempunyai lidah yang pendek. Kalau Zali, Ainlah yang berperanan menghulurkan lidahnya untuk dihisap oleh Zali. Tapi kali ini kedua-dua mereka saling bertukar-tukar hisapan. Seperkara lagi kelainan yang dapat dirasai oleh Mira, nafas Zali agak berbau berbanding nafas Ayah Man sebab Zali adalah seorang perokok tegar. Cara Ayah Man memainkan lidahnya di lidah dan lelangit Mira menaikkan lagi syahwat Mira. Baru kini Mira dapat merasakan keenakan yang sebenar-benarnya yang dinamakan “French Kiss” ni.

Kedua-dua tangan Ayah Man seperti sudah melekap di buah dada Mira, meramas dan mengentel putingnya. Mira terus lemah dan lemas. Baju tidurnya yang berkain satin, ditarik ke atas oleh Ayah Man. Kini terserlahlah dihadapan mata bapa mertuanya, buah dadanya yang gebu dan menegang, masih dibaluti coli lembut berwarna hitam. Warna kulit Mira yang kontras dengan coli hitam tersebut hanya menaikkan nafsu Ayah Man. Tanpa membuang masa, cangku coli di tengah buah dada menantunya segera ditanggalkan. Sedang Mira dilanda nafsu, colinya telahpun ditanggalkan. Belum puas Mira bertikam lidah dengan Ayah Man, Ayah Man sudah mengubah geraknya dengan mula menghisap dan mengulum buah dadanya.
“Erghhhh!!! Erghhhhh!!!” Mira mula mendengus lemah. Keenakan pemanasan yang hebat oleh Ayah Man tidak pernah dirasainya dari Zali. Lidah Ayah Man yang panjang pandai bermain-main di buah dadanya. Puting buah dadanya dihisap dengan lembut sekali. Mira tidak dapat menolak kenikmatan yang teramat sangat yang belum pernah selama tiga tahun dirasai. Habis sudah permukaan buah dadanya menjadi padang mainan Ayah Man.

Mira dapat merasakan cipapnya semakin lencun. Banyak air nikmat yang sudah mengalir keluar membasahi dinding-dinding cipapnya. Ayah Man tidak henti-henti menjilat-jilat putingnya dan sesekali mereka melakukan “French kiss” . “Ahhhhhh….” Suara Mira mendesis seperti merasakan nikmat kepuasan yang tidak terhingga. Punggung Mira seperti mengikut gelombang, naik dan turun menahan kesedapan perlakuan seks Ayah mertuanya. Kedua-dua tangan Mira member respon positif kepada Ayah Man. Diusap-usap lembut rambut Ayah Man. 3 tahun penantian dan kesabarannya bakal dinikmati malam ini.

Ayah Man tiba-tiba bingkas bangun. Tangan Mira ditarik lembut. Mira seolah-olah faham akan isyarat tersebut terus mengikut Ayah Man masuk ke dalam biliknya. Sesampai dibilik mereka terus berkucupan. Terasa seronok pula Mira dengan cara Ayah Man mengucup bibir dan menyonyot lembut lidahnya. Dan sewaktu inilah Ayah Man menanggalkan baju Melayu yang dipakainya. Mira dapat rasakan betapa kerasnya kote Ayah Man dari dalam kain sarungnya. Tak sabar rasanya Mira melihatnya. Ayah mertuanya terus mengucup kulit badannya yang putih kuning, sedikit demi sedikit dalam keadaan Mira masih berdiri disisi katilnya Ayah Man turun mengucup ke perutnya pula. Mira terasa bagai berada di awang-awangan.

Perlahan-lahan Mira terasa seluar tidurnya yang berkain satin mula dilucutkan. Seluar dalam hitamnya turut ditanggalkan. Ayah Man menurunkan bibirnya dan mengucup tundunnya pula. Tundunnya yang hanya mempunyai sedikit bulu roma kini jadi tempat permainan lidah dan bibir Ayah Man. Tangan Mira sekali lagi mengusap-usap rambut Ayah Man dengan manja. Ayah Man menurunkan keseluruhan seluar tidurnya. Kini tiada sehelai benangpun yang menutup dirinya. Dia sudah berbogel di hadapan bapa mertuanya. Bapa mertua yang sering member nasihat dan tunjuk ajar, kini menjadi penyelamat kepada kerukunan rumahtangganya.
Ayah Man sudah berada di kelakangnya. Lidahnya tidak henti menjilat kelopak bunga Mira. Mira membantu dengan mengangkangkan kedua belah kakinya bagi memudahkan Ayah Man melakukan operasinya. Cipap Mira yang sudah basah lencun dijilat dengan penoh nafsu oleh Ayah Man. Lendiran putih yang keluar dari ruang cipapnya juga dijilat oleh Ayah Man.

Disiat sedikit kelopak bunga cipap Mira. Tersembullah biji kelentit Mira yang memang tidak pernah disunat oleh kedua ayahibunya dahulu. Biji kelentit Mira agak panjang sedikit dari perempuan biasa dan ini memberi kelebihan nafsu seks yang kuat kepadanya. “Panjangnya biji kelentitmu sayang” terdengar suara Ayah Man dari bawah. Mira cuma diam membisu menikmati keseronokan seks yang belum pernah dirasai sebelum ini.
Dijilat kelentit Mira dan dalam masa yang sama Mira mula mengerang manja. “Ahhhhhhh…..ayah sedapnya ayah……ahhhhh……Mira tak tahanlah sedap sesangat” ngerang Mira menahan tusukan lidah Ayah Man di cipapnya. “Fushhhhh!!!!! Nikmatnyaaaaa……..sedaplahhhh Ayah” lidah ayah Man terus meneroka ke kelentit Mira. Kepala Mira memandang ke atas, mata hitamnya kini sudah terbalik memaparkan mata putihnya sahaja. Mira sudah terasa “stim” yang teramat sangat.

Tanpa Mira sedari dia sudah mula menghenjutkan cipapnya ke kepala Ayah Man. Kalau boleh dia mahu lidah Ayah Man masuk terus ke dalam cipapnya. Mira dapat merasakan bagai ada satu aliran lektrik yang menjanakan setiap urat di tubuhnya. Semakin ayunannya dilajukan semakin kuat dirasakannya. Terasa bagaikan seluruh aliran darahnya sudah mula berkumpul di cipapnya. Dihanyunkan dengan lebih laju. Dia juga dapat merasakan bagaikan ada benda yang panas terhasil dari ledakan aliran lektrik tersebut dalam tubuhnya sendiri. Kini rasa tu semakin kencang. Dan kekencangan itu bakal meletupkan setiap organisma dalam dirinya.

“Aduhhhhh……..huissshhhhh …Mira sayanggggg Ayah…..Mira sayanggg ayahhhhhhhh” bisik Mira dalam keadaannya yang tidak berapa sedar diikuti dengusan kuat dari mulutnya. Mira puas sekaligus ia dapat merasai nikmat klimaks yang jarang-jarang sekali dirasainya. Mira rebah ke katil. Puas dia memang puas. Hebat sungguh bapa mertuanya ni. Bertahun-tahun dia dahagakan kepuasan sebegini, akhirnya dia dapat juga dia merasainya. Mira membuka matanya apabila terasa semacam ada benda panjang disorong ke mulutnya. Tersentak dia melihat kepala konek Ayah mertuanya yang sudah kembang dan panjang dihulurkan ke mukanyaAin menganggarkan panjangnya dalam 6 inci lebih. Dipegang batang kote Ayah Man. Keras dan berurat. Jantungnya mula berdegup, bolehkah cipapnya yang kecil ni menerima batang sebesar itu.

“Hisaplah dia sayang” minta Ayah Man pada Mira. Mira seperti terasa terhutang budi. Kalau tadi Ayah Man telah memuaskan dirinya, kini tiba giliran dia pula untuk memberi kepuasan kepada Ayah Man. Bab hisap-menghisap ni pada Mira, dia rasa dia sudah cukup-cukup “expert” sebab seringkali bersama Zali dia kena lakukan perkara ini dahulu. Kalau tidak manakan kote Zali boleh mengeras sedikit. Sepantas kilat digenggam kote Ayah Man. Dihisap kepala kote Ayah Man yang sudah mengembang. Dijilat-jilat batang Ayah Man disebelah atas dan bawah. Sekali-kali dikucup kulit batang kote Ayah Man.

“Owhhhhh!!!. Expert juga kau Mira. Sedapnyaaaa!!!!” desis Ayah Man. Mira tersenyum simpul. Mira dapat rasakan batang Ayah Man semakin mengeras lagi. Lidah Mira turun ke bawah. Kali ni mulutnya mencari dua buah zakar Ayah Man. Katung zakar yang melayut mudah bagi Mira mengemam dua bola zakar Ayah Man.
“Uiissssshhhhhh!!!!!” keluh Ayah Man bila buah zakarnya dikemam-kemam. Berbeza dengan Zali, katung zakarnya kecil, bulat dan keras. Sukar untuk Mira berbuat sedemikian.

Jari Ayah Man tidak berhenti disitu. Dia mula meramas buah dada dan mengentel puting buah dada Mira. Mira dapat rasakan bahawa kepenatannya sebelum ini kini seakan-akan makin kembali semula. Perlahan-lahan tangan kanan Ayah Man meraba semula cipapnya yang memang sudah lencun. Diusap-usapnya cipap Mira dengan tangan kanannya manakala tangan kirinya masih mengentel dan meramas payudara Mira. Mira sudah ditawan lagi untuk kali kedua. Terasa dari dalam vaginanya bibit-bibit air mazinya merecik keluar bila Ayah Man mula mengentel kelentitnya.

“Uuuuuuuu…..uuuuuuu…..Ayahhhh…… sedap sungguh Ayah” tangan kirinya dilepaskan dan terus memegang belakang tangan kanan Ayah Man. Diusap-usap belakang tangan Ayah Man. Ayah Man terus mengentel lembut kelentit dan puting susu Mira. Mira mempercepatkan lagi nyonyotannya di kepala kote Ayah Man. “Uissshhhhh………sudah sayang….. sudah” pinta Ayah Man. Ditariknya kotenya dari mulut Mira dan Mira seperti memahami melepaskan gengaman eratnya.

Kedua kaki Mira dikangkangkannya. Sempat juga Ayah Man menjolok jari tangan kirinya bagi memastikan cipap Mira akan memberikan laluan mudah dan tidak menyakitkannya. Mira menunggu dengan sabar apa tindakan selanjutnya. Dalam fikirannya ada perasaan bersalah tetapi keinginan untuk menimang cahayamata dari hasil dirinya mengatasi segala-galanya. Lagipun strategi yang diatur memang baik kerana baru sepuloh hari sahaja suaminya tiada. Tidak akan ada orang yang akan mengesyaki dan menyangka-buruk.
Kepala konek Ayah Man yang besar dan panjang kini berada betul-betul di pintu gua cipapnya. Mira menutup mata. Bukan dia malu tapi dia takut kerana belum ada orang yang dapat menerobos lebih dalam cipapnya. Kalau Zali hanya sedikit di muka pintunya sahaja. Itupun sekadar seminit dua sahaja. Kali ini adalah real.

Terasa pintu cipapnya terkuak bila kepala kote Ayah Man menerjah masuk. Dinding-dinding pintu guanya sudah terasa penoh terisi. “Adoiiiii sakitnya ayah” “Sabar sayang…sekejap aje” Air Mira yang keluar sebelum ini banyak membantu melicinkan lagi pergerakan masuk kote Ayah Man. Ditekan kote tersebut perlahan-lahan. Ayah Man terasa kemutan yang teramat sedap disekeliling kepala dan sebahagian batangnya yang mengeras. “Sakitnya ayah” keluh Mira. “Nak Ayah berhenti ke sayang”. Spontan itu Ayah Man memberhentikan tekanannya. Kesihan dia melihat Mira yang mengeluh kesakitan. “Tak nak sayang teruskanlah” sambut Mira lemah. Berderau darah Ayah Man bila pertama kali Mira memanggilnya sayang.
Ditarik dan disorong perlahan-lahan. Baru setengah masuk. Jari Ayah Man mengentel semula kelentit Mira bagi memastikan air Mira keluar melicin dan memudahkan lagi proses ini.

“Uisshhhh…..owhhhh…..” suara Mira seperti menandakan sakit bercampur nikmat. “Plopppp!!!!!” bunyi dari dalam vagina Mira dan dalam masa yang sama darah merah kejernihan keluar dari bibir faraj Mira. Alangkah terperanjatnya Ayah Man bila menyapu darah tersebut. “Mira, kau masih dara ke lagi sayang”
Sambil tersipu malu Mira menjawab, “Ya Ayah”. Kini Mira sudah jadi dewasa, Mira bukan lagi anak dara lagi. Tersenyum simpul Ayah Man seolah bangga. Kotenya yang masih berada terendam dalam gua faraj Mira kini sudah berjasa pada tuannya. Dengan bantuan darah dara Mira, tarikan dan sorongan Ayah Man kini semakin mudah. Mira turut membantu melenggukkan punggungnya senada dengan gerak- irama Ayah Man. Kenikmatan yang tidak terhingga dan tak terkata kini dapat dirasainya. Dia amat mendambakan jima’ sebegini lama. Terasa setiap dinding-dinding farajnya digesel dengan kote Ayah Man. Setiap kali itulah manik-manik air mazinya terpercik keluar. Dia dapat rasakan betapa lencun sudah tilam yang berada di bawah punggungnya dek air mazinya yang keluar dengan banyak sekali.

“Aduhhh…..sedapnya Ayah……sedapnya!!” Tak henti-henti dia berkata-kata manja. Memang inilah cara Mira bila melakukan seks. Mulutnya memang tidak berhenti-henti menyuarakan keenakan bila merasa nikmat seks, malah adakalanya dia menjerit. “Ouwhhhhh!!!” antara sakit dan nikmat dirasainya bilamana kote Ayah Man menyucuk-nyucuk pangkal rahimnya. Ayah Man terus melajukan dayungannya. Pantat Mira yang ketat dapat dirasakannya. Kemutan Mira yang hebat mengemut-ngemut kepala dan batangnya.

“Ayah memang hebat……ayah memang hebat” desas Mira kenikmatan. Ayah Man sudah dapat merasakan permainan dayungan yang hampir 30 minit ini akan sampai jugak ke penghujungnya nanti. Ayah Man mula berbisik di telinga Mira. “Sayang….kita mesti sama2 sampai. Kalau Ayah sahaja takut projek kita ni tak menjadi”. Dalam melelapkan mata merasa nikmat senggama ni sempat jugak Mira mengangguk kepalanya tanda bersetuju. “Bila ayah pancutkan air mani ni, Mira harus rapatkan cipap dan punggung Mira ke kote Ayah. Kedua belah kaki Mira perlulah diselangkan. Mira kena gunakan cipap Mira untuk sedut air mani Ayah dalam-dalam melalui pergerakan nafas Mira. Mira faham sayang”. Dayungan Ayah Man masih diteruskan walaupun rentaknya semakin diperlahankan. “Faham” jelas Mira ringkas.

Walaupun dalam kesejukan hawa dingin, peloh Ayah Man menitik-nitik membasahi badan Mira dan katil tempat mereka berjuang. Mira pun begitu. Dayungan Ayah Man diteruskan. Kedua-dua tangan Mira memegang erat belakang badan Ayah Man. Sesekali kaki Mira diselangkan di punggung Ayah Man.
Mira merasakan air mazinya kian mencurah-curah. Dia sudah tidak ingat lagi. Sedap sungguh kote Ayah Man. Hebat-hebat. Sesekali belakang tengkok Mira digigit Ayah Man. Mira membiarkannya. Dia merasa nikmat bila Ayah Man membuat “love bite” di tengkuknya. Biarlah…….dia keluar rumahpun memakai tudung, tidak akan ada orang yang perasan. Mira kian merenget-renget bila Ayah Man melajukan tempoh dayungannya. Dia dapat rasakan semua orgasmanya berkumpul di cipapnya.

“Ohhhhhh sedapnya…….lajukan lagi Ayah……lajukan lagi owhhhhhh nikmatnya” keluh Mira puas dan masa yang sama dia mengangkangkan lebar lagi kakinya yang tergantung untuk memudahkan Ayah Man melakukan ayunannya. “Ayah Man Mira tak tahan ayah Man”. Di rasakan bagaikan ada satu ledakan, asakan dan tolakan larva dalam dirinya. Semua sendinya kini menegang. Enaknya tak terkata. Ayah Man semakin melajukan dayungannya. Sudah hampir sejam Ayah Man bertahan. Kuat sungguh orang tua ni.
“Mira, ayah tak tahan Mira…..ingat kita mesti sama2 keluar Mira” “Uhhhhh Ayahhhhhhhhhhhhh!!!!!!!”
“Aiinnnnnnnn!!!!!!!” . Ayah Man terus memancutkan air mani ke dalam rahim Mira. Mira seperti diarah mengangkat punggungnya dan merapatkan cipapnya rapat ke kote Ayah Man. Mereka klimaks dalam satu masa.

Pertama kali Mira dapat merasakan ledakan air mani seorang lelaki yang benar-benar jantan dalam cipapnya. Terasa hangat dan lekit dalam perutnya. Dia puas dan dia tidak menyesal. Kote Ayah Man yang masih lagi terbenam dalam cipapnya yang basah lencun, dirasakan semakin mengendur. Ayah Man berdengus-dengus. Puas. Ditariknya kotenya perlahan-lahan. Mira dapat rasakan kote Ayah Man mula mau meninggalkan sarungnya. Nak sahaja dia bagitau Ayah Man supaya membiarkan sahaja kote tu dalam cipapnya. Tapi biarlah, mungkin Ayah Man sedang menstabilkan nafasnya semula. “Sayang…puas sayang” suara Ayah Man tercungap-cungap bertanya. “Puas” perlahan Mira jawab malu.

Mira kini tahu hari-hari mendatang dia tidak akan ada kesunyian dan stress lagi. Ayah Man akan menjadi penghibur dan menemaninya setiap malam. Baginya kalau dia mengandong sekalipun tidak ada saper yang tahu kerana DNA ayah Man dan Zali adalah sama. Anak dan bapa. Dia puas, dia puas. Kepala Mira ditarik oleh Ayah Man. Diletakkan di lengannya. Mira dipelok. Dahi Mira dicium. Mereka lena setelah puas mendayung dalam lautan gelora. Lena diulit kenikmatan yang tidak akan dilupakan. Akan diabadikan memori ini. Dara yang hilang dinikmati Ayah Mertuaku sendiri. ‘Ohhhh…..seronoknya hari-hari mendatangku’ fikir Mira dalam hati.

CINTA BERAHI BUAT KAKAK.


Aku ada seorang kakak. Dia merupakan seorang kakitangan kerajaan. Suaminya bekerja sendiri sebagai kontraktor. Memang dia banyak duit. Anaknya pun dah besar-besar.

Kakak aku ni berumur 50 tahun, dah nak bersara lagi beberapa tahun lagi. Kalau tengok dari angka usianya, memang kalian andaikan dia sudah berusia. Tapi sebenarnya dia masih cantik. Dengan wajah putih berseri, kakak ku yang sentiasa bertudung memang kelihatan berusia kerana tubuhnya yang gempal dan berlemak. Buah dadanya tidak setegang zaman mudanya, namun ianya mengkal meski pun sudah melayut. Pasti bergegar jika berjalan.

Peha dan punggungnya yang semakin lebar dengan lemak kelihatan gebu dan montok. Bontotnya mempunyai lentikan yang maut. Jika berjalan tak ubah seperti itik. Senang kata tonggeklah. Peha dia yang gebu tu macam drumstick, nampak sedap menyelerakan.

Perut dia yang berlemak dan bertayar spare nampak membuncit. Tidaklah kelihatan seperti orang yang mengandung, tetapi nampaklah tembamnya hingga ke tundun, dan sudah pastinya membuatkan tubuhnya kelihatan semakin tonggek.

Sejak aku kanak-kanak, kakak ku itulah yang menjadi dewi hati ku. Dan setelah aku akil baligh dan tahu melancap, dialah sumber inspirasi untuk ku melepaskan syahwat ku. Imaginasi hubungan kelamin yang berbagai gaya menjadi objek angan ku dan yang paling menjadi kegemaran adalah persetubuhan melalui punggungnya yang lebar dan tonggek.

Kegilaan ku kepadanya semakin menjadi-jadi hingga aku tergamak melancap ketika melihatnya tidur dan menyemburkan air mani ku ke atas tubuhnya, terutamanya punggungnya. Bukan sekali, malah berkali-kali ku lakukannya. Berkali-kali air mani ku menodai punggungnya dan meninggalkan kesan yang jelas kelihatan setelah ianya kering.

Paling melampau yang telah ku lakukan kepadanya adalah melancap dan memancutkan benih ku ke dalam mulutnya ketika dia sedang tidur dengan mulut sedikit ternganga. Namun, itu adalah kelakuan ku yang ku lakukan ketika aku tingkatan 3. Ketika itu kakak ku baru berumur 35 tahun dan anaknya baru sahaja mencecah 5 tahun. Kelakuan buruk ku itu sentiasa berlaku setiap kali mereka pulang ke rumah ibu bapa ku.

Selepas tamat SPM, aku melanjutkan pelajaran ke luar negara. Pulang setahun sekali dan kadang kala tidak bertemu langsung dengan kakak ku. Ini membuatkan ku rindu kepadanya.

Selama lebih kurang 6 tahun aku diperantauan, aku menemui kakak ku hanya sekali sahaja dan peluang itu tidak ku lepaskan dengan menjamah tubuhnya, terutamanya punggungnya dengan hanya melancap sepuas hati ku. Begitu banyak air mani yang ku tumpahkan di tubuh dan pakaiannya.

Kelakuan kakak ku juga ku lihat semakin mengghairahkan. Dia semakin gemar memakai skirt yang ketat dan sudah pasti tubuh montok kakak ku itu semakin menggiurkan ku. Tidak cukup dengan itu, nafsu ku semakin terangsang dengan gayanya yang semakin gemarkan menonggeng dan melentikkan tubuhnya di hadapan ku. Kelihatan dia seakan menggoda ku. Ia membuatkan aku sentiasa memikirkan pelbagai cara untuk menikmati tubuhnya dan membawa kepada tumpahnya air mani ku di atas tubuhnya yang sedang tidur.

Setiap perbuatan jahat ku lakukan ketika ketiadaan suaminya. Cuti semester tamat dan aku pulang ke luar negara bersama sehelai kain batik lusuhnya yang ku curi dari bakul pakaian kotornya. Itulah pengubat rindu ku tatkala berada di tempat orang. Setiap kali ku rindu, ku cium kain batik itu di bahagian punggungnya. Ku simpan di bekas kedap udara agar baunya tidak hilang.

Kekadang ku fikirkan boleh tahan juga psycho diri ku ini. Dengan hanya kain batiknya, ku sudah membazirkan air mani ku dan menggunakannya untuk melancap dengan membalut zakar ku. Selepas bau punggung kakak ku hilang sama sekali ditenggelami bau air mani ku, baru lah ku cuci dan ku gunakannya sebagai objek melancap ku yang membayangkan persetubuhan dengan kakak kandung ku.

Setelah tamat pengajian dan kerja kursus, aku kembali ke tanah air dan ketika itu umur ku 27 tahun manakala kakak ku 47 tahun. Aku amat terkejut melihat keadaan diri kakak ku yang semakin tembam dan sangat berbeza dari dulu.

Kakak ku yang sudah lama tidak bertemu dengan ku kelihatan seakan malu-malu setelah melihat ku. Anaknya sudah dua orang, seorang sudah pun berumur 17 tahun dan seorang lagi 14 tahun. Kedua-duanya perempuan. Kemontokan tubuh kakak ku membuatkan dia merasa rendah diri dan sering mengatakan dia sudah tua dan gemuk, tidak secantik dahulu.

Namun bagi ku berbeza pula. Aku semakin meminatinya dan tanpa ku sedari, aku semakin menyintainya. Setiap kali ku melihat kakak ku, nafsu ku bergelora di lubuk hati ku. Jiwa ku bergetar menahan gelojak batin seorang adik yang bernafsu kepada kakak kandungnya.

Tubuhnya yang semakin montok berlemak bagaikan mencabar nafsu ku. Apatah lagi apabila ianya berpakaian bagaikan sarung nangka, sendat dan mendedahkan lengkuk tubuhnya, terutamanya apabila kakak ku berkain batik, punggungnya yang licin kerana tidak memakai pakaian dalam kelihatan montok dan bulat.

Lentikkan punggung tonggeknya yang menjadi sumber lancap ku sejak dulu menjadi semakin memberahikan. Perut kakak ku meski pun lebih buncit berbanding dulu, namun ketembaman tundunnya membuatkan ku seringkali menelan air liur ku sendiri. Apatah lagi pehanya yang gebu dan padat itu.

Pertama kali aku melihat kakak ku setelah pulang dari perantauan, aku segera ke tandas di lapangan terbang melepaskan air mani ku. Aku tidak dapat menahan gelora nafsu ku kepada kakak kandung ku itu.

Kakak ku mengajak aku tinggal di banglonya sementara menantikan panggilan kerja dari perbadanan yang membiayai pengajian ku di luar negara. Aku yang banyak menghabiskan masa di rumahnya membantunya membersihkan halaman rumah dan pelbagai kerja-kerja pertukangan mudah yang mampu ku lakukan, lantaran mereka tidak mengambil sebarang pembantu rumah. Sekurang-kurangnya dapat juga aku mengambil hati abang ipar ku.

Meskipun dia seorang lelaki yang baik dan rapat kepada ku, namun aku perlu membalas budi mereka yang mengajak ku tinggal bersama-sama. Hendak tinggal di kampung, yang tinggal hanya abang ngah dan keluarganya. Mak dan ayah sudah lama meninggal dunia.

Sepanjang aku bersendirian di rumah, aku mengambil peluang menjalankan misi memuaskan nafsu ku. Aku masuk ke dalam biliknya, ku buka almarinya dan ku temui deretan baju kurung serta kebaya milik kakak ku. Mata ku tertarik kepada sepasang baju kurung sutera licin yang ku lihat pernah dipakai kakak ku sewaktu menjemput ku pulang di airport. Baju yang membaluti tubuh montok kakak ku dengan sendat hingga membuatkan aku melancap di tandas airport.

Aku buka seluar ku dan ku lancapkan zakar ku menggunakan kainnya yang lembut itu. Di fikiran ku terbayang kemontokan tubuh kakak kandung ku yang berpunggung tonggek dan lebar itu. Aku membayangkan kelembutan daging punggungnya yang berlemak dinikmati zakar ku. Aku cium baju kurung itu sedalam-dalamnya. Zakar ku keras dilancap menggunakan kain sutera yang licin dan lembut.

Aku teruskan melancap menggunakan baju kurung sutera kakak ku hinggalah akhirnya aku melepaskan air mani ku membasahi baju kurung kakak ku, tepat di bahagian punggungnya. Biar nanti dia pakai baju kurung itu bersama bekas air mani ku.

Pada petangnya, sewaktu anak-anak saudara ku kembali ke sekolah atas aktiviti sukan, aku kembali menceroboh bilik kakak ku. Aku selongkar almari pakaiannya dengan berhati-hati agar tidak nampak bersepah. Aku menjumpai pelbagai jenis tudung milik kakak ku di dalam laci.

Mata ku tertarik kepada tudung satin berwarna kuning yang pernah dipakai kakak ku sewaktu aku pulang cuti semester dahulu. Malah, kerana tudung itulah aku berkali-kali melancap sewaktu pulang cuti semester hingga air mani ku memancut di wajahnya di dalam angan ku. Aku ambil kain tudung satin berwarna kuning itu dan ku cari lagi apa-apa yang boleh ku curi untuk memuaskan nafsu ku.

Mata ku tertumpu kepada lipatan berbagai jenis kain batik basahan. Aku memilih salah satu yang seringkali membuatkan nafsu ku bergelora tidak menentu dan yang sering membuatkan air mani ku meledak dilancap sendirian.

Aku terpikat dengan salah satu kain batik yang dipakainya beberapa hari lepas, kain batik yang membuatkan air mani ku dibazirkan buat kali pertama sejak ku tinggal di rumah kakak ku lantaran keberahian melihatkan tubuh kakak ku yang montok dan melentik tonggek dibaluti kain batik yang ku maksudkan.

Ku tutup almarinya dengan sempurna dan ku bawa kedua-dua kain tersebut ke dalam bilik ku dan terus sahaja ku setubuhi zakar ku yang keras dengan kain tudung satin kuning milik kakak kandung ku. Ku kocok zakar ku perlahan-lahan bagi menikmati kelembutan dan kelicinan tudung satin yang menyelimuti zakar ku. Zakar ku menegang dengan penuh kenikmatan.

Wajah kakak ku yang memakai tudung satin kuning itu bermain-main di fikiran. Bayangan tudung yang licin membaluti kepala kakak kandung ku itu sungguh memberahikan ku. Aku menyeru namanya di dalam kenikmatan. Ku bayangkan mulut comelnya menghisap zakar ku. Kepalanya yang bertudung satin kuning yang licin itu ku bayangkan turun naik mengulum segenap zakar keras ku sambil ku sebut namanya berkali-kali lantaran kesedapan.

Akhirnya ku lepas kan air mani ku hingga tudung satin kuning milik kakak ku itu habis lecun dengan air mani ku yang baunya kuat memenuhi bilik ku. Aku terkujat-kujat disaat ku rocoh tudung satin licin itu di zakar ku. Air mani ku memancut penuh keghairahan.

Aku sebut nama kakak ku perlahan bersama kenikmatan. Nikmatnya melancap menggunakan tudung satin milik kakak kandung ku. Aku kepenatan dan terlena sendiri.

Esoknya, sewaktu aku sendirian lagi di rumah, aku pulangkan kain batik kakak ku yang menjadi pengubat rindu ku sewaktu berada di luar negara. Kain batik lusuh yang penuh dan hamis dengan bau air mani ku itu ku letakkan di dalam longgokan pakaian kotor kakak ku. Kain batik dan tudung satin yang ku curi semalamnya masih berada di dalam simpanan ku.

Namun hati ku berdebar di saat ku terlihat sesuatu di dalam bakul pakaian kotor itu. Kelihatan, baju kurung sutera yang menjadi mangsa lancapan ku pada pagi semalamnya berada di dalam bakul pakaian kotor. Sedangkan kakak ku masih belum lagi memakainya. Adakah kakak ku dapat mengesan perbuatan ku.

Ku belek baju kurung sutera itu untuk kepastian. Sah, memang itulah baju kurungnya. Kesan air mani yang bertompok besar di bahagian punggungnya membuktikannya. Aku serta merta gugup. Patutlah dari malam tadi sampailah ke pagi tadi, kakak ku asyik senyum meleret kepada ku.

Aku pada mulanya agak hairan dengan senyumannya, namun tidak ku endahkan lantaran malam tadi pun kakak ku hanya memakai baju kelawar yang besar dan kurang menarik minat nafsu ku. Rupa-rupanya dia senyum kerana sudah tahu akan perbuatan ku. Langsung aku teringat akan kain batik serta tudung satin yang ku curi dari simpanan kakak ku semalamnya. Aku sedapkan hati bahawa dia tidak tahu akan hal tersebut.

Petangnya, kakak ku pulang dari kerja dan ku lihat dia mencuci pakaian di dapur. Dari pangkin yang terletak di luar belakang banglonya, ku lihat sahaja kelakuan kakak ku mencuci pakaian. Tubuhnya yang masih sendat dibaluti baju kurung sutera kerana baru pulang dari kerja itu nampak mengghairahkan ku, lebih-lebih lagi kedudukan ku membolehkan aku melihatnya seluruh tubuh dan perbuatannya dari sisi. Maka, sudah tentu lentikan tubuhnya dan punggungnya yang tonggek itu menjadi perhatian utama ku.

Perhatian ku kemudiannya tertarik kepada perbuatan kakak ku yang kelihatan seakan terkejut dan matanya tertumpu kepada sesuatu yang berada di dalam tangannya. Ku perhatikan, kakak ku rupa-rupanya sedang melihat kepada kain batik lusuh yang ku letakkan di bakul pakaian kotornya pagi tadi. Dia belek-belek kain batik itu dan ku lihat dia menghidu kain itu seakan ingin mengetahui bau apa yang menusuk hidungnya. Kemudian dia tersenyum dan memasukkan kain batik itu ke dalam mesin basuh.

Setelah kakak ku siap memasukkan pakaian dan mesin pun mula mencuci, kakak ku melemparkan pandangan ke luar dan matanya tepat memandang ke arah ku yang sedang memerhatikan setiap perbuatannya. Kakak ku tersenyum kepada ku, wajahnya kelihatan sungguh ceria. Kemudian dia berlalu hingga hilang dari pandangan ku.

Pada satu hujung minggu, setelah aku bangun dari tidur dan mandi, aku menuju ke dapur untuk bersarapan. Rumah sungguh sunyi tanpa suara anak-anak saudara ku. Yang kelihatan hanyalah kakak ku berada di dapur sedang membakar roti. Ku tanyakan kepada kakak ku ke mana perginya semua orang. Kakak ku mengatakan anak-anaknya dan suaminya pergi shopping di pusat bandar. Jadi maknanya hanya tinggal kami berdua sahaja ketika itu. Sambil bersarapan, mata ku tak jemu memandang kakak ku.

Tubuh gebunya yang sendat dengat t-shirt menyerlahkan kemontokan tubuhnya. Malah, punggungnya nampak sendat memakai kain batik lusuh yang pernah menjadi bahan lancap ku dan dipenuhi air mani ku sewaktu di luar negara dulu. Lentikan punggungnya menyerlahkan betapa tonggeknya punggung kakak ku.

Kakak ku kelihatan sengaja menyelakkan bajunya yang sendat itu ke pinggang seakan mempamerkan punggungnya untuk menjadi tatapan ku. Kemudian kakak ku bertanya, mengapa aku melihatnya tak henti-henti.

Aku tergamam dengan soalannya, aku hanya mengatakan tiada apa-apa. Kemudian dia bertanyakan adakah kerana kain batik yang dipakainya itu. Aku hanya diam. Dia bertanya lagi kepada ku kenapa kain batiknya penuh dengan air mani sambil senyuman tak henti terukir di bibirnya. aku tidak tahu apa hendak dijawab lagi. Aku hanya diam.

Kemudian dia bertanya lagi, mengapa aku menggunakan baju kurung suteranya untuk melancap dan mengapa tidak melancap sahaja dihadapannya. Hati ku berbelah bahagi dengan soalannya itu.

Aku akui, memang aku cukup bernafsu ketika itu. Kakak ku melemparkan ku dengan soalan-soalan yang cukup sukar untuk ku jawab. Malah, dia juga melentik-lentikkan tubuhnya seakan menggoda ku. Lebih teruk lagi, dia mengatakan kenapa tidak ku lancap sahaja di hadapannya. Sungguh tercabar nafsu ku ketika itu. Sesungguhnya zakar ku keras yang teramat sangat di dalam seluar pendek sukan ku.

Ku bangun dari kerusi dan aku hampiri kakak ku. Dia melihat zakar ku yang membonjol di seluar pendek sukan ku. Dia hanya tersenyum dan ku lihat dia juga turut menelan air liurnya sendiri. Ku rapatkan tubuh ku ke sisi tubuhnya membuatkan zakar ku mencucuk pinggulnya. Ku lakukan berkali-kali.

Kakak ku dengan lembut memegang zakar ku yang membonjol di dalam seluar pendek ku. Dia merocohnya perlahan sambil matanya melihat mata ku dalam. Aku hampiri wajahnya dan aku kucup bibir kakak ku. Kakak ku memejamkan mata dan menerima kucupan ku. Kami berkucupan seakan-akan bukan adik beradik kandung.

Aku memberanikan diri memegang pinggulnya dan ku ramas-ramas daging yang lembut berlemak itu. Kakak ku lantas memeluk ku. Zakar ku terus rapat menghimpit perut buncitnya. Tubuh montok kakak kandung ku akhirnya berada dalam dakapan ku. Aku kucup rambutnya dan ku ciumi telinganya. Ku ucapkan kata-kata sayang dan rindu yang mendalam kepadanya. Aku juga turut meluahkan betapa aku benar-benar mencintainya sejak aku mengenalinya sebagai kakak kandung ku sejak dari kecil lagi.

Kakak ku mendongak memandang wajah ku. Senyuman terukir di bibirnya. Pipinya yang gebu ku elus manja. Ku kucup keningnya yang nipis. Kemudian sekali lagi kami berkucupan dan berpelukan. Zakar ku kuat menekan perut kakak ku yang berlemak. Sambil mengucupnya dalam pelukan, aku singkap kain batik yang sendat membaluti punggungnya ke pinggang.

Ku raba punggung tonggeknya, tiada tanda-tanda kewujudan seluar dalam tersarung di tubuhnya. Kakak ku menggelek-gelek punggungnya seakan malu dengan perbuatan ku. Dia melepaskan bibirnya dari mulut ku. Dengan senyum-senyum malu, dia ketawa kecil dan cuba menurunkan kembali kain batik lusuhnya yang ku singkap tadi. Kelihatan dia malu-malu kepada ku.

Aku tarik tangannya ke arah zakar ku yang keras di dalam seluar pendek ku. Kakak ku memegang zakar ku dan melancapkan ku dengan seluar pendek sukan ku masih menyarung zakar ku. Aku lorotkan seluar pendek ku hingga terlucut ke lantai. Kakak ku memegang zakar ku lembut. Dia mendongakkan wajah melihat ku. Sambil tersenyum dia berkata zakar ku semakin gagah. Aku diam melihat kakak ku melancapkan zakar ku.

Ku paut pinggang kakak ku yang berlemak. Punggungnya yang tonggek ku raba dan ramas penuh perasaan dan keberahian. Zakar ku semakin menegang di dalam genggaman kakak kandung ku. Ku cium lehernya dan seterusnya ku hidu aroma tubuhnya. Keberahian ku semakin membuak-buak. Ku sebut nama kakak ku berkali-kali sambil menyatakan perasaan nikmat yang ku kecapi dilancap tangannya yang lembut.

Kakak ku dengan masih tersenyum mengatakan zakar ku nakal kerana suka main pancut-pancut di pakaiannya. Aku hanya tersengih mendengar kata-katanya. Kakak ku menyingsing kain batik lusuh yang dipakainya ke atas. Kemudian sebahagian kainnya yang lembut itu digunakan bagi menutupi zakar ku. Terangguk-angguk zakar ku keberahian akibat pergeselan antara kepala takuknya dengan kain yang lembut itu.

Aku mendesah gelisah hasil perbuatan kakak ku. Zakar ku kelihatan menongkat kain batik kakak ku yang menutupinya. Kakak ku kemudian melakukan sesuatu yang sememangnya ku nanti-nantikan.

Tangannya yang lembut itu pun lantas memegang zakar ku yang diselumuti kain batik lusuhnya. Zakar ku di rocoh perlahan-lahan di dalam balutan kain batiknya yang pernah menjadi objek nafsu ku dahulu. Nafsu ku serta merta menggunung tinggi angkara tangan kakak ku yang lembut merocoh zakar ku.

Ku lihat kakak ku takjub melihat bonjolan zakar ku yang dilancap di dalam kainnya. Tidak ku tahu apakah perasaannya memegang kemaluan adik kandung sendiri yang keras itu, malah sedang melancapkannya dalam gelombang syahwat. Ku usap perut buncit kakak ku yang berlemak. Punggungnya sekali lagi ku ramas.

Timbul keinginan ku untuk menyetubuhi kakak ku dengan lebih serius dan melepaskan air mani ku di dalam tubuh saudara kandung seibu sebapa ku itu. Ku meminta untuk mengucup punggungnya yang ku gilakan sejak kecil. Kakak ku mengizinkan dan melepaskan zakar ku dari genggamannya.

Langsung ku terus membongkok di belakangnya dan menciumi belahan punggungnya yang dibaluti kain batik lusuh itu. Ku hidu aroma punggung yang selama ini hanya menjadi sasaran air mani ku di atasnya. Perlahan-lahan ku singkap kain batiknya ke atas. Kakak ku menundukkan tubuhnya dan memaut mesin basuh bagi memudahkan perbuatan ku.

Kain batiknya yang ku selak ku sangkutkan ke pinggangnya. Kucupan sayang dari seorang adik yang psycho akan ketonggekkan punggung kakak kandungnya hinggap di permukaan kulit punggung kakak. Ku hidu segenap punggungnya yang berlemak dan berselulit itu. Ku jilat daging montok yang selama ini menjadi tempat persetubuhan ku di dalam angan-angan. Jilatan ku maju ke belahan punggungnya. Lubang dubur kakak kandung ku itu seakan bergerak-gerak sendiri.

Ku dekatkan wajah ku dengan lubang duburnya dan ku kucup laluan najis kakak kandung ku itu. Kakak ku merengek kecil dan berkata dia kegelian diperlakukan begitu. Ku jilat lubang najisnya. Ku sedut air liur ku yang mencuci laluan beraknya. Kakak ku melentikkan punggung menandakan dia juga seronok lubang duburnya dijilat oleh adik kandungnya.

Aku meludah beberapa kali di pintu gua najisnya. Niatku agar laluan masuknya mudah dan tidak menyakitkan kekasih kandung ku itu. Aku bangun dan ku rapatkan zakar ku di belahan punggungnya. Zakar ku di tekan punggungnya hingga tenggelam di belahan daging punggungnya yang berlemak dan lebar.

Ku bisikkan di telinganya bahawa punggungnya kelihatan semakin menarik. Kakak ku bertanya kepada ku, menarik yang macam mana maksud ku. Ku katakan kepadanya bahawa punggungnya semakin tonggek dan besar serta membuatkan ku semakin tidak keruan. Kakak ku hanya ketawa kecil.

Kemudian ku hunuskan zakar ku ke pintu keluar najisnya yang ku jilat tadi. Kakak ku merintih halus disaat kepala zakar ku menekan lubang duburnya. Kakak ku mengeluh panjang sebaik kepala zakar ku menceroboh lubang kumbahan miliknya.

Kakak ku meminta ku berhenti sebentar dan ku turuti kemahuannya. Dengan seluruh kepala kemaluan adiknya yang masih melekat di lubang punggungnya, kakak ku membetulkan kedudukannya berdiri. Kedua-dua sikunya menongkat tubuhnya di atas mesin basuh di kedudukan yang paling selesa baginya. Sementara tubuhnya semakin dilentikkan mengikut keselesaan duburnya menerima sulaan zakar adik kandungnya.

Kemudian kakak ku meminta ku meneruskan namun dengan perlahan-lahan. Aku pun dengan lembut menekan dan mengensot zakar ku dengan perlahan sehinggalah seluruh kemaluan ku hilang di dalam terowong kumbahan najis milik tubuh kakak ku.

Ku biarkan zakar ku di peram sejenak di dalam lubang idaman ku itu. Aku tekan-tekan zakar ku hingga peha ku rapat di punggungnya. Kemudian ku terus tarik zakar keras ku hingga hampir keluar dari lubang nikmat terlarang itu dan ku kembali menusuknya jauh ke dalam laluan sempit itu hingga ke pangkal zakar ku. Kakak ku mengerang kuat.

Ku lakukan sekali lagi dan dia mengerang lagi. Tanpa berfikir panjang, ku terus sorong tarik zakar ku di lubang dubur kakak ku. Kakak ku melolong kuat kerana duburnya di liwat laju oleh ku. Ku peluk tubuh gempalnya dan ku hayun zakar ku ke dalam punggung tonggeknya yang berlemak itu.

Aku sungguh ghairah meliwat dubur kakak kandung ku itu. Malah ku nikmatinya tanpa memerlukan paksaan. Zakar ku keluar masuk lubang yang secara normalnya hanya menjadi tempat najis di keluarkan. Mungkin kerana bentuk punggung kakak ku yang tonggek, malah lebar dan bulat berlemak, bersama persembahannya yang sentiasa tampil sendat dan seksi dihadapan ku membuatkan ku hilang kewarasan hingga tergamak meliwat kakak kandung ku sendiri.

Aku lunaskan keberahian yang selama ini ku pendamkan. Ku hayun zakar keras ku bertalu-talu ke dalam dubur kakak ku yang tonggek dan lebar. Wanita yang ketika itu berusia 47 tahun, bertubuh montok dan berpunggung tonggek, isteri orang dan juga ibu kepada 2 orang anak perempuan kelihatan sedang menonggeng di mesin basuh membiarkan punggung lentiknya di liwat oleh adik kandungnya sendiri. Di wajahnya ku lihat raut kesengsaraan dan keberahian silih berganti dalam henjutan tubuhnya yang sedang ku tunggang.

Kemudian kakak ku meminta ku agar segera memuntahkan benih ku. Aku menanya kepadanya ingin ku lepaskan benih ku di mana. Kakak ku memberitahu ku bahawa aku boleh melepaskan air mani ku di mana-mana sahaja yang ku ingini.

Dengan punggung lebarnya yang semakin melentik itu, nafsu ku semakin hilang kawalan. Rengekan suaranya yang meminta ku melepaskan air mani membuatkan aku semakin tidak keruan. Punggung tonggeknya semakin menolak zakar ku menusuk lebih dalam. Aku keberahian di tahap paling maksima.

Dubur empuk kakak kandung ku yang lebar berlemak itu ku tujah semakin laju. Zakar ku keras bak kayu, menusuk lubang dubur yang enak dan berselulit itu. Gegaran punggung tonggeknya semakin memaksa air mani ku untuk segera keluar dari kantungnya.

Ku katakan kepadanya bahawa aku ingin lepaskan air mani di dalam duburnya. Kakak ku meminta agar aku meneruskan keinginan ku. Berkali-kali dia meminta ku menyemai benih ku di dalam lubang najisnya yang selalu ku idamkan itu. Aku sudah tidak mampu lagi bertahan.

Akhirnya tumpah jua benih adik kandungnya ini di dalam lubang najisnya. Aku menolak zakar ku jauh ke dalam lubang dubur kakak ku. Ku bagaikan menikmati satu gelombang kenikmatan yang tiada taranya. Aku bagaikan berada di khayalan. Zakar ku memancut-mancutkan benih zuriat ku ke dalam dubur kakak kandung ku sendiri.

Kerana kenikmatan yang begitu agung ku rasakan ketika itu, ku luahkan segala perasaan sayang dan cinta ku kepada kakak ku. Ku luahkan betapa aku menggilai tubuh montoknya yang melentik itu. Ku luahkan kepadanya betapa ku sungguh bernafsu kepada punggungnya yang tonggek itu dan ingin menikmatinya setiap hari.

Kakak ku hanya mampu diam menerima curahan air mani ku yang memancut-mancut laju dari zakar keras ku. Hanya hembusan nafasnya yang kencang dapat ku dengari. Kakak ku membiarkan aku menghabiskan sisa-sisa air mani ku yang terakhir di dalam duburnya. Dia melentikkan punggungnya dan mengisar zakar ku seakan mahu ianya menyemburkan air zuriat ku lebih dalam.

Kakak ku pun menarik punggungnya ke hadapan selepas zakar ku tidak lagi berdenyut di dalam lubang punggungnya. Sebaik sahaja zakar ku tercabut dari lubang kumbahan najis kakak ku, mengalirlah air mani ku laju dari lubang duburnya. Bunyi decitan jelas kedengaran dari muara duburnya yang dibanjiri air mani ku.

Kakak ku menutup lubang punggungnya dengan telapak tangannya dan berlari anak menuju ke tandas. Aku hanya melihat dalam keadaan kelelahan. Dari luar tandas, ku dengar bunyi-bunyian cirit birit memenuhi ruang tandas berserta diselangi bunyi kentut. Sungguh lucah sekali bunyinya dan aku sungguh teruja dengan hasil nafsu ku.

Tidak lama kemudian kakak ku keluar dari tandas dengan wajah yang kusut. Nampak jelas dia juga kelelahan. Bibirnya cuba untuk senyum namun kelihatan payah. Jalannya juga bersimpang siur dan menonggeng serta terkangkang.

Aku pimpin kakak ku menuju ke ruang tamu. Ku baringkan dia di atas sofa panjang. Kakak ku menarik leher ku dan mengucup pipi ku dalam keadaan yang lemah. Dia berbisik agar biar pecah di perut, jangan pecah di mulut.

Aku faham dan memberikannya jaminan bahawa perkara itu tidak akan bocor kepada sesiapa pun. Ku usap ubun-ubunnya dan ku kucupi dahinya. Aku temani dia yang lemah diliwat oleh ku hingga kakak ku terlena. Aku biarkan kakak ku lena di sofa panjang dan aku naik ke bilik ku.

Bilik air ku buka dan seluruh tubuh ku cuci. Zakar ku yang telah bergelumang di dalam laluan najis kakak kandung ku itu ku cuci demi menjaga kebersihan dan keselamatannya.

Sejak dari hari bersejarah itulah, maka secara rasminya aku dan kakak ku menjadi loving couple yang paling hangat di ranjang. Meski pun kakak ku itu merupakan seorang ibu kepada 2 orang anak, serta isteri kepada seorang suami, namun ianya tidak menghalang kami untuk mengecapi persetubuhan sumbang mahram yang mengasyikkan.

Malah setiap kali pulang dari pejabat, jika aku berada di rumah sewa yang ku diami sekarang, kakak ku pasti akan datang bersama alasan menjenguk adik bujangnya ini. Walau pun hakikatnya, kehadirannya hanyalah demi tuntutan nafsu semata-mata.

Kakak ku akui, layanan yang ku berikan kepadanya beratus kali ganda lebih baik daripada yang diterima dari suaminya. Meski pun tidak membuahkan hasil, sekurang-kurangnya kakak ku puas dengan pukulan nafsu adik kandungnya yang begitu berahi kepadanya ini. Namun apa yang paling menggembirakan ku adalah, dia tahu selera ku terhadap pakaian-pakaian yang membaluti tubuhnya.

Maka tidak hairanlah selain dari pakaian-pakaian ku, pakaian-pakaian kakak ku juga turut memenuhi almari pakaian di rumah sewa ku. Sudah pastinya, pakaian-pakaian tersebut antara yang menjadi kegemaran ku seperti kain-kain batiknya, baju-baju kurung satin serta sutera miliknya berserta tudung-tudung satin dan baju-baju t-shirt yang sendat dan jarang.

Setiap kali bertemu, air mani ku memang tidak pernah dibazirkan. Sekiranya tidak mengisi lubang duburnya, pasti ianya akan mengisi lubuk bunting atau pun di lahap mulutnya yang sentiasa dahagakan minuman air zuriat yang pekat dan mengenyangkan seleranya itu bersama-sama pakaian-pakaian keberahian ku yang membaluti tubuh montoknya.

Sepanjang tiga tahun kami menjalinkan hubungan kelamin adik beradik yang bagaikan suami isteri ini, amat jarang sekali kami bersetubuh tanpa seurat benang. Aku lebih gemarkan menyetubuhi kakak kandung ku dalam dirinya dibaluti pakaian-pakaian yang mengghairahkan ku.

Kakak ku faham akan kehendak ku dan sebenarnya dia juga dapat merasakan penangan ku sungguh hebat dan mengasyikkan sekiranya tubuhnya dibaluti pakaian-pakaian yang ku mahukan. Maka tidak hairanlah dia sering meminta pendapat ku tentang pakaian-pakaian baru yang dipakainya, samada adakah ianya menarik untuk ku atau tidak.

Beberapa bulan lepas kakak ku menginap di rumah sewa ku selama seminggu. Demi rindunya dan keberahiannya kepada ku, dia sanggup membohongi keluarganya dengan mengatakan bahawa dia mengikuti kursus di sebuah pulau peranginan. Walhal, sebenarnya kakak ku ingin berbulan madu bersama ku berdua di rumah sewa ku tanpa ada apa-apa halangan.

Aku pergi kerja ada yang membuatkan sarapan untuk ku. Aku pulang kerja ada yang menyajikan makan malam untuk ku. Hidangan batin tidak perlu lagi di nyatakan, kerana terlalu kerap kami melakukannya tidak kira walau di mana sahaja dan bila-bila masa sahaja sekali pun.

Malah pernah aku sanggup pulang sebentar ke rumah sewa ku sewaktu rehat tengahari semata-mata ingin menikmati hidangan tengahari yang melazatkan berupa tubuh seorang kakak kandung yang montok dan dibaluti baju kurung satin yang sendat. Hasilnya adalah, aku pulang ke pejabat dalam keletihan beserta beberapa kesan gigitan cinta di leher ku yang akhirnya menjadi usikan teman-teman sepejabat ku.

Aku tidak tahu sampai bilakah hubungan cinta terlarang ini akan berakhir. Walau pun kakak ku pernah mengajukan persoalan ini kepada ku, namun aku sukar untuk memberikan jawapannya lantaran aku begitu mencintainya dan aku ingin hidup bersama dengannya serta tak mahu kebahagiaan ini lenyap begitu sahaja.

Cinta dan keberahian ku kepadanya meluap-luap dan tidak pernah kurang meskipun ke sedari usianya semakin meningkat beserta ciri-ciri fizikalnya yang kini lebih mirip atau lebih sesuai untuk digelar 'makcik'. Mungkin keberahian yang terpendam sejak dari kecil membuatkan cinta dan nafsu ku kepadanya adalah sesuatu yang hakiki dan tidak mungkin akan dapat dipisahkan lagi.

Sesungguhnya hanya masa yang mampu memberikan ku jawapan yang sebenar. Selagi air mani ku masih lagi mampu memenuhi terowong najis di punggung tonggeknya itu, selagi itulah aku kan terus berahi kepadanya.

ANTARA DOSA DAN KEPUASAN.



Hidup dalam dunia ni, sapertimana orang tua kata ada asam garamnya. Setiap insan pasti, mengalami MASAM atau MASIN. Mungkin masin yang dimaksudkan itu adalah PAHALA dan masam tu DOSA. Walaubagaimanapun keduadua PERASA itu selalunya menjadi bahan penting MASAKAN seharian. Jadi, terpulanglah kepada induvidu membuat pilihan untuk menentukan yang mana jadi pilihan masakan hariannya atau kegemarannya.

Saya, dalam kontek ini ingin menceritakan tentang ASAM hidup saya dengan salah seorang individu yang sebanyak sedikit mewarnakan corak hidup masa kini dan juga masamasa akan datang. Igauan corak yang diwarnankanya selalu memberikan impian keseronokan yang memenohi diharian kekosongan perjalanan hidup saya.Namanya 'DIN' Walaupunkini dia telah kahwin tetapi aku tetap bersedia jika 'Din" PERLUKAN aku. Aku harap 'DIN" dapat membacanya ...

Babak Pertama
Setelah tamat pengajian ku ditingkatan lima, aku didorong olih kawan ku untuk melanjutkan pelajaran ditingkatan enam dikelas swasta. Olih kerana pergaulan yang tidak begitu sihat dan tidak dikawal nyaris aku dorogol olih kawan sedarjahku. Peristiwa ini menyebabkan aku berasa tawar untuk meneruskan pelajaranku dan seterusnya aku memohon kerja.

Setelah aku diterima berkerja disebuah pejabat kerajaan, jiwaku mulai merasai satu masaalah - SEX. Ramai dari kalangan jejaka dipejabat sering mengajakku keluar malam untuk menekmati keseronokan dunia. Hari demi hari dan ajakan demi ajakan, dapat ku tolak. Namun, olih kerana desakan kawan aku mulai lupa.Peristiwa masam kedua aku lalui...

Tayangan 'Awan tidak selalu cerah' membuatkan aku pertama kali keluar rumah diwaktu malam bersama kawan sepejabatku. Kami pergi makan dahulu dan menonton dipertunjokkan malam kedua pada jam 9.15. Ramly, salah seorang rakan pejabatku dari awal lagi telah menunjukan perangai sumbangnya. Dia selalu mencari peluang duduk disebelahku dan juga mengambil kesempatan untuk mengeselku. Didalam panggong wayang tangannya terlalu liar untuk meraba aku.

Pada malam itu akau memakai baju yang agak MODERN dalammana sebahagian atas tetekku yang agak besar itu bebas menghirup udara kota. Ini menyebabkan mata Ramly selalu menjatohkan bolamatanya kesitu. Aku menjadi bangga pula kerana aku tahu tetekku kini menjadi tarikan ramai lelaki. Kini giliran aku dihantar pulang olih ramly. Ini kerana rumah ku yang terjauh dari kawanku yang lain saperti Gayah, Minah dan Asmah. Perjalanan sejauh 3 batu itu ku rasai amat lama. Ini kerana tangan ramly selalu menyentoh pehaku terutama semasa ia menukar tranmissionnya. Tibatiba kereta terhenti, ku tanya mengapa. Ramly mengelengkan kepalanya. 'Mungkin rosak' katanya. Dalam keadaan yang gelap dan sunyi itu, Ramly keluar dari kereta dan membuka pintu sebelahku. Dia mengajakku keluar. Dia meminta tolong untuk membantunya membaiki kereta. Dia membuka bonet keretanya. Dia menyuruh aku memegang wire didalam injin sedangkan dia cuba menghidupkanya. Namu injin masih tidak hidup. Dia kembali keinjin kereta. Sambil berjalan dia meraba buritku yang agak bulat. Dia mengajaku kembali kekereta.

Setiba didalam kereta Ramly mulai menceritakan hal peribadinya, sambil bercerita matanya tidak lekang dari memandang tetekku dan sesekali matanya meluru kearah pantatku. Tangannya kini mula meraba seluarnya. Keadaan ini mula membuatkan ku resah. Tanpa ku sedari Ramly telah mengeluarkan butuhnya dan meminta aku menghisapnya. Ku takut kerana belum pernah dalam hidupku menghisap butuh. Ku menolak permintaannya. Kini dia merayu pula supaya menolong melancapkan butuhnya. Olih kerana kasihan lalu ku tolong walaupun aku benci serta malu. Aku terpaksa membongkokkan badanku. Ku pegang butuhnya dan memulakan rancapan. Ku dapat dengari dia mengerang. Sesekali dia mengambil air liornya untuk membasahkan butuhnya. Tanpa ku sedari tangannya mulai meraba tetekku. Dia memasokkan tangannya dari atas bajuku yang terbuka agak luas itu. Dia begitu kasar mencari puting tetekku. Ku biarkan juga kerana mungkin dengan cara ini dia akan lekas mengeluarkan air maninya. Sedang rancakku melancapkan butuhnya, ku rasai kepala butuhnya mulai membesar dan dalam masa yang sama kakinya terketar. Dalam keadaan itu dia menarik kepala ku dan membenamkan mukaku kebutuhnya. Kini air maninya terpancut dan membasahi mukaku. Ku lepaskan butuhnya dari gengamanku. Kini dia pula mengambil dari tugasku. Dia melancap dengan memulasmulaskan kepala butuhnya, dapat ku lihat ais maninya masih keluar tetapi tidak memancut lagi, hanya meleleh membasahi jarinya.

Setelah reda, dia menoleh kepada ku dan 'Terima kasih. Has'. Ku hanya senyum dan kami beredar dari tempat itu. Setiba dirumahku dia menurunkanku dan aku terus kerumah dalam keadaan yang takut. Setiba dirumah aku segera kebilik air untuk membasoh bekas air mani ramly. Baunya sungguh keras, maung dan aku jijik. Ku menanggalkan semua pakaian ku untuk mandi. Ku lihat seluar dalamku basah, mungkin semasa Ramly meramas tetekku tadi air mazi ku keluar.

Babak Kedua
Kini aku telah ditukarkan kerja diKuala Lumpur. Aku mrnginap diKelana Jaya. Tempat kerjaku hanya diJalan Ampang. Aku terpaksa naik bus untuk pergi kerja. Sebagai kerani disebuah Ibu Pejabat dengan 800 pekerja menyebabkan aku ramai kawan baik lelaki atau perempuan. Boss aku 'Din' namanya. Masih bujang dan handsome juga. Badannya gempal dan tidak begitu tinggi. Kulitnya yang putih dan selalu tersenyum itu membuatkan aku tertawan. 'Din' selalu membuat aku ketawa bila dia bercerita semasa 'Lunch hour'. Ceritanya selalu lucah, tetapi aku dapat menyesuaikan diriku dengan ceritanya. Ceritanya tidak pernah menyinggong perasaan sesiapa. Sifatnya yang selalu menolong membuatkan aku suka berkerja 'Dibawahnya'.

Masa penyediaan peruntukkan kewangan tahunan telah tiba. Kami selalu mengejar masa untuk menyiapkannya. Namun kerja itu terpaksa dilaksanakan lepas masa kerja untuk menentukan kerja 'On time'. 'Din' mempengerusikan mesyuarat. Keputusan sebulat suara bersetuju supaya kerja ini mesti disiapkan dalam masa satu minggu.

Petang pertama aku diberikan tugas untuk mengira keselurohan anggaran peruntukan yang tidak digunakan pada tahun ini. Kerja itu memerlukan penelitian dan aku selalu dijengahi' olih 'Din' untuk memastikan angka yang betul, aku pun selalu 'menganggu' dia untuk bertanyakan sesuatu yang aku tidak faham. Mereka yang sudah habis kerja untuk masa itu dibenarkan balik. Kini aku serta Ketua kerani dan 'Din' masih belum selesai kerja. Kami terpaksa tunggu sehingga pukul 10.00 malam. Kini perutku lapar. 'Din' menyuruh ketua kerani ku membeli 'Kentucky Fried Chicken', makanan kegemaran 'Din'. Setelah Ketua kerani berlalu, 'Din' memanggilku. Ku hampiri biliknya. Sejak dari pintu lagi 'Din'memandangku dari 'atas' hingga 'bawah'. Ku perasaan dimana matanya memusatkan pemerhatiannya - tetekku dan Buntutku. Ku biarkan saja kerana memang semua lelaki macam tu. Memang keduadua 'benda' itu ialah untuk 'lelaki'. 'Din' bertanya 'balik nanti naik apa ?'.'naik bus', aku menjawab. Tak apa ke kalau saya hantar 'HAS' balik nanti, tanya 'Din'. Aku senyum, ini kerana aku tahu dia baik orangnya. Takkan dia nak apa apakan aku. 'OK, nanti selesai tunggu saya dibawah.

Semasa makan 'Kentucky' aku dapat melihat bagaimana 'Din' menelanjangkan peha ayam dan 'menghisap' tulang sehinggakan pipinya 'kempong'. Seronok aku melihatnya makan. Perasaanku melayang pada adingan SEX bila melihat 'Din' 'menjilat' jarinya yang terkena 'Saurce' kentucky. Aku mula terbayang bagaimana kalau dia menjilat 'Pantatku'. Kalaulah aku diberi peluang untuk bertemankan "din', memang aku suruh dia menjilat pantatku. Sedang fikiran aku melayang mengambarkan 'peristiwa' berahi itu ,' hai, jauh nampaknya fikiran melayang ? teringat buah hati ke ?'. 'Tak adalah, saya manalah ada buah hati'. Aku memang tak ada'Special' lagi dalam hidup ku. 'Din' sambil berlalu, ' macam ni ada canlah...'. Sempat juga 'Din' menjeling aku. Aku membalasnya dengan senyum, dan dalam hati ku berkata.. Kalau berani trylah!

Tepat jam sepuloh aku mengemaskan mejaku dan terus turun kebawan menunggu 'Din'. Kini kereta 'Honda Accord ' biru 'Din' meluncur dan menghala kejalan Ampang. Sebelum membelok 'Din' bertanya, ' Lapar lagi ke ?' sambil dia senyum. Aku berkata"Lapar !' Terus 'Din' memacu keretanya ke'Ming Court Hotel'. Inilah kali pertama aku menjejakkan kaki keHotel bertaraf Antarabangsa. Setelah makan aku pun dihantar balik ke Tasik Ampang. Didalam perjalanan itu 'Din' menceritakan banyak perkara termasok cerita ' jenaka LUCAHnya'.Pendekkata malam itu ku amat gembira kerana selain dari 'kebaikkan Din' juga kami sangat mesra.

Setiba dirumah sudah jauh malam dan 'Din' segera pulang kerana kami akan berkerja besoknya. Awal pagi lagi 'Din' sudah berada dipejabat. Aku pun turut awal kerana aku tidak suka lewat. Sementara menunggu masa pejabat sempat juga kami berbual dan menjalinkan perhubungan kami. Semasa semua staff nak balik, kecuali yang akan berkerja lebih masa 'Din' memanggil aku. 'Nak pergi 'Dinner' tak ?' Sebenanya dinner untuk meraikan peserta sukan yang berjaya didalam pesta sukan diperingkat ibu pejabat. Tanpa banyak berfikir akupun 'Ya, bolih juga'. Ku nampak 'Din' senyum sambil matanya meleret ketetekku.

Pada malam ini aku diberikan tugas untuk menentukan bilangan jumlah talipon kepada semua staff dibangunan ibu pejabat. Aku diasingkan disebuah bilik kerana aku memerlukan meja yang luas untuk meletakkan peta unutk semua tingkat. Bilik 'Din' telah dipilih untuk menjadikan tempat 'operasiku'. Kami memulakan kerja dan saperti biasa setelah pukul 10 malam semuanya balik. Pada malam itu ketua kerani ku tidak hadir kerana isterinya sakit. Aku didalam bilik tidak perasaan bahawa semu staff sudah balik.

Babak Ketiga
Sedang aku meneliti peta ditingkat 13 , tibatiba lampu padam ! Aku mendiam kan diri. Ketika itu 'Din' datang dan memberitahuku bahawa kerja akan disambong besok. Sedang aku mengemaskan mana yang nampak 'Din' datang dari belakang lalu memegang jariku. Berderau darahku ketika itu. 'Op, sorry' kedengaran suara 'Din' dari belakang ku. Suara itu amat jelas ini menunjukkan 'Din' amat hampir denganku. Ku pusingkan mukaku dan terus mukaku kena mukanya. Kini kami terdiam. Disaat itu debaran jantongku amat deras sekali. Ada takut dan fikiranku berkata, 'wah, mungkin ini can untuk aku memikatnya!' belum sempat fikiran aku melayamg 'Din' telah mencium bibirku. Cecahan bibirnya membuat kan aku terkaku dan kudapat rasakan jari 'Din' mula mencari jariku. Kini ku sambut dan ku gengam tangannya. Seterusnya kami merapatkan bibir kami, lalu bertauplah bibir kami. Ku tak tahu bagaimana sebenarnya bercium bibir bertemu bibir. Tapi dengan bantuan 'Din' aku telah memberikan balasan yang ku rasa seronok, mungkin ini permainan hidup. Kata orang tu kalau dah 'nak jadi tu' semua nya senang.

'Din' memang pandai memainkan peranannya. Segala perbuatannya aku rasakan sedap dan seronok. 'Din' tidak gelojok, Lidahnya yang masok dimulutku bagaikan sesuatu yang aku tunggu tunggu. Ku hisap lidahnya dan sebentar kemudian giliran aku pula dihisap olihnya. Hisapannya membuatkan puting tetekku tegang dan pantatku mulai mengeluarkan air mazi. Tangan 'Din' kini minta dilepaskan, aku benarkan. Kemudian ku rasai tangannya meraba belakangku. Aku keseronokkan dan dengan itu aku lagi merapatkan badanku kepadanya. Ku tak sedari kedua tanganku merangkuli dilehernya. Tangan 'Din' terus memainkan peranannya. Ku tidak halang kerana apa yang 'Din' lakukan semuanya 'SERONOK'. Zip kainku 'Din' tarik kebawah dengan perlahan. Aku menolongnya dengan menanggalkan hook dibahagian depan. Kain ku terlambak kebawah. Kemudian tangan 'Din' meraba belakangku mencari hook bra. Ku lengkongkan badanku supaya memberi kesenangan pada 'Din' untuk membukanya. Tetekku yang telah tegang itu memudahkan braku terbuka. Setelah itu 'Din' memberhentikan ciuman dan mula mencium tetekku pula. Kini bibirnya telah 'dapat' puting tetekku. Dijilat putingku dengan hujung lidahnya. Ini membuatkan ku lagi seronok dan air maziku bagaikan aliran sungai mengalir keluar.

Sedikit demi sedikit lidahnya merayau kebawah pula. Lubang 'pusat' pula menjadi sasarannya. Hujung lidahnya masok kedalam pusatku dan misainya yang lebat itu membuat kan kelazatan saperti makanan ditambah 'Aji no moto' Din membuatkan badanku 'menjerit meminta sesuatu yang tidak pernah aku impikan. Apabila lidahnya sampai diTundunku yang ditumbuhi bulu itu ku rasakan jarinya meramas mesra buntutku. Oh.......seronoknya. Tidak pernak aku rasakan selama ini. Ku tak sabar rasanya. Pantatku meminta sesuatu. Ku gembira kerana 'Din' fakam permintaanku itu. Jilatan pertamanya mengenai hujung biji 'kelentitku' ah...........alangkah sedapnya jilatan pertama itu. Olih kerana terlalu sedap aku tidak sedar aku telah membuka luas pantatku untuk memberikan laluan lidahnya yang kini memang ku tunggu tunggu. Kini permintaan dan jeritan pantatku telah dipenohi olih lidah 'Din'. Permainan lidahnya itu amat seronok dan tidak ada perkataan yang hendak aku samakan. Setiap sentohan bagaikan sentohan electric yang membuatkan aku makin sesak nafas. Dalam keadaan keseronokkan itu, ku terasa satu kejangan badanku. Ku mengeliat dan ku dapati 'Din' melajukan hisapan dan juga jilatannya pada kelentitku. Kini aku rasa pantatku saperti nak pecah dan ku tak sedar aku mengerang ah....ah.... dan kini aku telah climax. 'Din' masih lagi meneruskan jilatannya, ini lagi membuatkan seluruh badan ku rasa terbakar. seluroh pantatku 'basah'. Air mazi dan air lior 'Din' bercampor menjadikan keadaan pantatku begitu lembab sekali.

"Din' bangun dan membawa aku kekerusinya. Aku terus duduk dan terasa amat lesu sekali. Sesekali bila tergesel biji kelentitku.....ia amat ngilu sekali. Kini ku tahu, aku telah kalah dalam permainan ini. 'Din' membongkok mengambil baju,bra dan kainku serta seluar dalamku. Ku nampak semasa ia mengambil seluar dalamku 'Din' mencuri menciumnya. Ku tahu dia memang seronok dengan bau pantatku. Dia membawa baju ku kepadaku dan mengatakan supaya aku memakainya semula. Dengan longlai aku memakainya. Ku tidak memakai seluar dalam ku kerana 'Din' telah mengambilnya. Aku minta seluar dalamku darinya, tapi 'Din' kata dia nak simpan sebagai kenangan.

Setelah berpakaian aku keluar dan terus kebilik air untuk mengemaskan 'lipstick' ku. Aku terus dihantar pulang. Semasa menaiki keretanya aku berangan, alangkah bagusnya jika aku menjadi 'isterinya'. Orangnya baik dan 'pandai' pula ! Perhubungan aku dengan 'Din' semakin intim. Ramai dari gadis dipejabat itu iri hari dengan perhubungan aku itu.

Babak Keempat
Petang ini adalah petang terakhir kerja lebih masa. Ku dapat rasakan bahawa tidak begitu lama kali ini kerana hanya menyusun semua kerja yang sudah siap. Ku rasakan sekejap sahaja sudah seminggu, ini kerana aku seronok berkerja dengan 'Din'. Selepas kerja aku sibok mengemaskan 'diri aku - menghias' ku pasti aku dapat lama bermesra dengan 'Din'. Tetapi 'Din' masih tiada dipejabat. Jam didinding telah menunjukkan pukul 6.00 petang. Semua orang sedang sibok menyiapkan kerja masing masing. Aku kebingongan kerana selalunya 'Din' yang memberikan aku kerja, tapi kali ini dia tiada !.

Sedang aku membantu menyimpan fail yang sedah siap, tibatiba 'Hello, sorry kerana lambat !' Suara itu 'amat' aku kenali. 'Din' muncul dengan berbaju 'T' dan berseluar 'Levis'. Sambil berjalan bau harum minyak wangi 'Din' mengikuti belakangnya dan serentak dengan itu aku dapat rasakan suasana pejabat menjadi ceria semula. Hati ku gembira dan terus aku menuju kebiliknya dan bertanyakan apa lagi yang perlu dibuat. Sebentar kemudian 'Din' memanggil semua staff untuk mengadakan mesyuarat. 'Din' mengucapkan terima kasih dan berjanji akan mengadakan 'small party' untuk semua yang berkerja menolong menyiapkan kerja selama seminggu ini. Seterusnya 'Din' meminta ketua kerani dan aku tunggu sementara yang lain dibenarkan pulang. Ketua kerani pula meminta izin untuk balik cepat kerana urusan peribadi.' Hai, takkan lah malam jumaat ni nak mula awal?' gurau 'Din' dengan ketua kerani ku. Ku faham maksud nya itu. Semua orang ketawa dan ketua kerani ku pun turut senyum.

Kini tinggal aku dan kesayanganku 'Din'. Lama juga dia meneliti semua kerjakerja yang telah siap tu. Hampir pukul 9 malam 'Din' keluar dari biliknya sambil tersenyum memanggil aku kedalam biliknya. Ku turuti dan terbayang aku peristiwa malammalam yang lepas perkara yang aku lakukan bersama 'Din'. Tiba didalam 'Din' memberitahuku bahawa kerja sudah siap dan mengajakku makan malam. Keretanya meluncur keluar dari kawasan pejabat menghala keKuala Lumpur. 'Nak kemana ?' aku bertanya. 'Ikut sajalah...kita 'makan' special malam ni'. Setiba dipersimpangan Jalan Ampang kereta kini menghala kesungai besi. 'Kita pergi kekajang makan satay'. Din memberitahuku sambil tangan nya mencubit mesra pipiku. Ku pegang tangannya dan membawanya kepehaku. Tak kusangka setibanya dipehaku, tangan nakal 'Din' terus mencubit 'tundun' ku. 'nantilah dulu...tak sabar.' 'Din' mereruskan mengosok tundunku. Ku dapat rasa kepanasan tangan nya. Kini ku letakkan tangan kananku diribanya. Dengan pantas 'Din' membawa tangan ku kebutuhnya. Ku faham, 'Din' telah naik nafsunya bila dia memainkan tuntunku dari tadi. Kini aku membalasnya pula dengan mergusap butuhnya dan sekejap sahaja butuhnya dah naik. 'Nah, keluarkan.' Pujuk 'Din' sepaya aku mengeluarkan butuhnya dari penjara seluarnya. Dalam keadaan itu fikiran aku terbayang bahawa aku akan laksanakan permintaannya kerana aku memang sukakannya dan aku cuba sedaya aku untuk membuatkannya suka padaku. Aku mempunyai rancangan untuk menjadikan 'Din' kesayanganku ini sebagai suami yang 'sah'.

Kini aku melepaskan tali keledarku untuk memudahkan aku 'bermain' dengan butuh 'Din'. Ku buka tali pinggang kulitnya yang mempunyai emblem CD dan zipnya dengan perlahan. Sambil membuka itu 'Din' membetulkan tempat duduknya untuk mencari tempat yang selesa. Kini aku ternampak seluar dalamnya yang berwarna biru langit. Ku lihat butuhnya telah mula 'mengkal' dan deagan manja aku masokkan tangan ku kedalam seluar dalamnya. Hangat dan dimulut butuhnya telah basah. Mungkin air mazinya telah lama keluar sejak kami bercium tadi dan semasa tundunku diusap. Ku usap kepala butuhnya. Ini membuatkan din membawa kereta tidak 'constant' lajunya. Din meluaskan kangkangnya. Ku tidak sabar untuk melihat butuhnya. Telah lama aku idamkan butuh ini. Kini baru ku dapat. Akan ku layan butuh ini dengan baik dan akan ku berikan layanan yang istimewa diatas segala permintaannya.

Dalam sinaran lampu 'dash board' kereta Accord itu aku kini mengeluarkan butuhnya dari seluar dalamnya, serentak dengan itu 'bau' butuhnya menusuk masok didalam rongga hidungku. Ku rasa bau itu sedap, dan membangkitkan nafsuku yang kini sedang membara dengan perlahan. Ku baring atas ribanya. Setelah keselurohan butuhnya keluar aku memulakan tugasku. Butuhnya tidak begitu panjang,tetapi 'tebal'. Kepala butuhnya saperti topi perang german dan berkilat. Ku mula menjilat kepala butuhnya dengan hujung lidahku, kemudian dikeliling kepala dan juga hingga kepangkal. Setiba dipangkal butuhnya, bulunya yang lebat dan 'thick' itu masok kedalam hidungku. Bau butuhnya semakin kuat dan menyemarakkan lagi nafsuku. Ku dapat rasakan pantatku mulai basah. Tangan kiri 'Din' pula memainkan buntutku. Hangat tangannya terutama bila dia membenamkan jarinya kealor buritku. Sesekali jari telunjuknya membenamkan dialor buritku. Ku semakin bernafsu. Ku membuat pusingan dengan lidahku dikepala butuhnya sambil menghisap mesra. Kepala butuhnya kesedapan dan mengeluarkan air mazinya. Semua itu habis ku hisap. Rasa suam apabila air itu melalui ruang dileherku. Kepala butuhnya licin akibat campura air lior dan air mazinya.

Sambil menghisap batangnya, tangan kiriku meraba kontolnya. Ah.......... emm............ suara 'Din' menahan kesedapan. Kini tangannya menyelak kainku dan terus meraba buntutkt. Setelah lama, kini tangannya manyingkap seluar dalamku danterus mencari pantatku melalui alor buritku. Ku teruskan hisapanku, kini aku menghisapnya agak kuat sehinggakan pipi ku kempes kerana jarinya kini telah masikkedalam lubang buritku. Apabila tiba dikepala butuhnya aku mengeselkan dengan gigiku. Kaki 'Din' tegang menahan keseronokkan. Tidak berapa lama ku rasakan butuhnya membesar dan 'nah....hisap kepalanya...' suara 'Din' menyuruhku, serentak dengan itu ku tumpukan hisapanku dikepala butuhnya. "nah, 'Din' nak .....keluar' dan ku rasakan pancutan air maninya kedalam rongga mulutku. Pancutan kedua mengenai anak tekakku. Rasa hangat air mani 'Din' dapat ku rasakan memenohi mulutku. Semuanya pancutan air maninya ku hisap dan ku telan walaupun rasa itu amat anih bagiku. Aku rasa sedap dan ku teruskan juga hisapanku. Setelah itu ku rasakan kereta berjalan perlahan dan terus berhenti. Ku bangun dan lihat 'Din' berpeloh . Ku mengambil 'tissue' untuk mengesat bekas air mani yang terdapat dibutuhnya. Apabila tissue itu melalui kepala butuhnya ku dapat rasakan 'Din' mengeliat kerana ngilu. Ku kesat saperti ku mengesat bayi kecil. Sambil itu 'Din' mengusap kepala ku dan berkata 'pandai nah buat, kejap aja dah keluar' Ku senyum dan ku faham 'Din' puas dan suka cara aku menghisap butuhnya.

Babak Kelima
Kini kereta 'Din' meluncur semula. Selang beberepa minit ku lihat papan tanda 'Selamat Datang kePort Dickson'. 'Kita tidor disini malam ni nah, penatlah rasa badan' Din memulakan perbualan setelah beberapa ketika untuk menhgilangkan penatnya. Sampai dihotel 'Ming Court' terus kami bersama menuju kemeja pendaftaran. Ku masih ingat lagi bilik no 234. Setelah minum di'Cafe' kami terus kebilik. Setiba dibilik 'Din'membuka semua bajunya dan terus kebilik air. 'Nah, mari sini' Aku melangkah terus kebilik air. Tiba dibilik air ku lihat 'Din' sedang berendam dalam Bath tub yang berwarna 'pink'.Ku selak curtain dan tangan ku terus di tarik dan aku dibawa kedalam bath tub. Habis baju ku basah. Kini 'Din' menolong aku membuka kesemua bajuku. Kini kami 'Berbogil' didalam bathtub. Air yang jernih itu jelas ku lihat butuh 'Din' yang bersih dan dihiasi dengan bulu yang lebat serta hitam. 'Din' mula menyabon belakangku dan setelah siap aku memusingkan badanku supaya bahagian hadapan pula disabun. Gerakan tangannya menyabon memberikan satu nekmat padaku terutama bila jarinya mencecah puting tetekku. Bahagian pantatku pula disabon. Olih kerana kelicinan sabon ku terasa jarinya menyelinap masok kedalam pantatku, geli dan seronok bercampor bila terkena hujung biji kelentitku. Burit ku disabon dengan baik dan kini semua anggotaku telah bersih dan bau sabon melekat dibadanku.

Ku sambut sabon dari tangan 'Din' dan kini giliran aku pula. Ku mulakan dengan menyabon bahagian hadapannya. Dadanya mula ku usap dan ku lalui dengan sabon. 'Din' memejamkan matanya. Ku turunkan kebawah dan kini dibutuhnya pula. Bekas air lior dan maninya ku buang dan batangnya ku lalukan dengan sabon supaya bersih. Ku seronok mengentel butuhnya. Buahnya kini keras kerana kesejukkan. Kami membilas dengan air bersih sambil berdiri. 'Din' mula mencium pipiku dan aku mengigit manja cuping telinganya. 'Din' menyelak curtain dan mengambil towel putih untuk mengelap badanku. Setelah kering kami berjalan kekamar untuk memakai baju.Sementara aku menghias 'Din' menbuka briefcasenya untuk mengambil dokumen kerjanya. "Din' memulakan kerjanya.

Setelah aku menghias diriku untuk menjadi santapan 'Din' malam ini, aku menuju kebalcony untuk menghirup udara laut. Angin sejuk membuatkan kulitku yang hanya berbalut dengan baju tidor terasa sejuk. Bintik disetiap bulu badanku timbul. Begitu juga puting tetekku. Ku memelok badanku untuk menghilangkan sejuk. 'Din'. Sejuk abgin diluar ni', Aku sengaja memanggilnya untuk mendapatkan pelokan 'Din'. 'Tunggulah....sekejap lagi..' jawapan 'Din'. Sebentar kemudian 'Din' menghampiriku dengan hanya berseluar pendeknya. Setibanya disebelahku, saperti yang aku idamkan, 'Din' terus memelokku dan masok kedalam baju tidorku. Kini kami berpelok dengan memakai satu baju sahaja. Kehangatan badan 'Din' amat terasa dibelakangku. 'Din' mencium pangkal tengkokku. Ku mengeliat manja, menunggu tindakan seterusnya. Tangan 'Din' yang memelok ku ramas sambil ku goyangkan badanku denganperlahan. Hidong 'Din' kini menjelajah keseluroh belakang badanku. Ku kegelian dan ku pusingkan badanku menghadapnya. 'Din' menyambutku dengan memberikan ciuman dibawah cuping telingaku. 'Din' memang pandai mencari tempat yang sensative dibadanku. Sambil mengigit cuping telingaku, "din' membisikkan sesuatu padaku, 'malam ni nak brapa kali...' 'Ikut rasa. Kita tengok siapa kalah malam ni, kalau kalah kena...' Belum sempat aku menghabiskan ayatku itu, mulutku telah disentoh dengan bibirnya. 'Din' mengigit lembut bibir atasku. Ku rasa bagaikan satu kejutan letrek keseluroh badanku. Setelah bibir atas ku digigit, dihisap, kini bibir bawahku pula digeromol, hanya caranya berlainan. Gigitannya kini menjadi liar, lidahnya pula memainkan dikeselurohan bibirku.. 'Din' kini menjadi hangat begitu juga bahagian tetekku dan pantatku. Kesejokkan angin sudah tidak ku rasai. Sambil kami hisap menghisap, "din' membawa aku kakatil. "din', tutup lampu...' aku menyuruhnya menutup lampu, ku kira agak ganjil 'membuat' didalam keadaan terang. 'Nanti tak nampak...' 'Din' menjawab sambil membuka baju tidor ku dan kemudian dia pula menanggalkan seluar pendeknya. Keadaan suhu 'bilik' memberikan kenyamanan pada badanku yang tidak ada seurat benang pun yang menutupinya.

'Din' menyuruh aku 'keatas', kini keselurohan badanku mencecah badan 'Din'. Bulu pantatku dan bulu butuhnya bertemu. Kehangatan butuhnya dapat kurasakan walaupun masih belum 'bangun' lagi. 'Din' mencium seluruh mukaku dan gigitan ditelinga amat disukainya. Aku juga turut seronok. Kini bahuku pula digigit dengan perlahan, gigitan tiu mengetarkan keselurohan badanku. Kini baruku tahu disitu 'switch' badanku. Gigitan demi gigitan, air maziku pun turut bersama mengikut alunan gigitan 'Din'. Aku ingin mengatakan sesuatu pada 'Din' , tapi keadaan keseronokan itu menyebabkan fikiran ku terapong dan khayal. Tangannya yang suam panas itu mula memecal buntutku yang bulat dan sesekali jari nya mencuri dan mengetok pintu lubang buritku. Ku kegelian serta seronok. Keadaan ini menambahkan kegairahanku. Ku kini tidak tahan dengan permainan 'Din'. Ku tak sabar untuk menikmati selanjutnya. Ku kini menjadi ganas saperti harimau membaham mangsa. Ku jilat keseluruhan dadanya serta ku gigit puting teteknya yang kini sudah membesar saperti beras 'siam'. 'Din' memejamkan matanya, hanya tangannya yang memainkan peranan menyemarakkan nafsuku. Mulutku ku turuni kebawah, kini dipusatnya. Tiba disitu 'Din' mula mengerang em...........mungkin pintu berahinya kini telah terbuka luas. Ku turuni lagi hingga kebulu butuhnya. Ku jilat bulunya dan gigitanku dibulunya menambahkan selera aku untuk menjamah butuhnya. Saperti biasa bau butuhnya kini menyelubungi hidungku. Amat memberahikan aku. Sudah beberapa kali aku rasakan air maziku mengalir, saperti aliran period yang sudah masok hari kelima. Kini kurasakan butuhnya mulai bangun dan membesar, kepala butuhnya kian berkilat kerana pembesaran itu. Hujung jari kakiku kini mencecah lantai. Kedudukan ini memberikan keselesaan bagi ku untuk bermain dengan butuhnya. Kali ini aku akan kalahkan 'Din'. Akan ku belai butuhnya dengan segala pengetahuan yang aku ada. Akan ku persembahkan 'permainan'yang excelent demi untuk memenangi hati 'Din' kesayanganku.

Tidak saperti biasa, kini aku mulai dengan kontolnya. Ku buat pusaran dikeselurohan kontolnya dan sesekali hujung lidahku mencari lubang buritnya. Setiba disitu biasanya 'Din' akan mengangkatkan buntutnya untuk menahan rangsangan berahinya. Sambil jari jemariku mengurut butuhnya, bibirku berganding bahu dengan lidahku menikmati juadah kontol dan lubang buritnya. 'Din' kini sudah mula mabok nafsu dan ku dapati benteng ketahanan nafsunya kini kian pudar. Tanpa ku sedari tangannya memegang kepalaku dan membawanya kekepala butuhnya. Ku faham, 'Din' dah tak tahan lagi. Mungkin kepala butuhnya minta diusap dan dihisap.

Sebagai 'Raja' dengan rakyat, aku menjunjung duli. Sebelum aku mulai, tangan sebelah kiriku memasokkan jari telunjuk kelubang pantatku yang basah, dan seterusnya ku majukan hemuka 'Din'. Dengan pantas 'Din' menyambut dan terus memasokkan jariku itu kemulut dan terus menghisapnya. Ku peramati cara 'Din' menghisap, mengkin ia menyuruhku menghisapnya dengan cara itu atau lebih imeginative. Jariku tidak dilepaskan dari mulutnua. Kini 'Din' bangun untuk mencapai buritku. Ku buka luas pehaku. Setelah tangan nya sampai kelubang pantatku, aku terus mulai acara ku.

Dalam keadaan 'rukuk' itu memberikan aku kebebasan untuk membelai butuh 'Din'. Begitu juga secara langsong memudahkan jari 'Din' meneroka keduadua lubang pantat dan buritkau yang kini menunggu dan tersdia. Ku mulai dengan bahagian pangkal butuhnya, gigitan petama ku menyebabkan aliran darah kebutuhnya saperti ombak - keras dan tersentak ! Tapi setelah itu ku pujuk dengan memberikan jilatan dikepala butuhnya. Air mazi dihujung butuhnya kini melelih kepangkal lidahku. Ku hirup. Keliling kepalanya ku jilat dan ku hisap. Aku sangat suka bermain dengan kepala butuhnya. Keras dan panas. Kali ini akan ku cuba untuk memasokkan keselurohan butuhnya didalam mulutku. Mulanya ku cuba memasokkan sebahagian dari butuhnya. Ku keluarkan semula sambil mahu menghisapnya. Setiba dikepala butuhnya aku sengaja mengenakan gigi depanku. Perbuatan ini memang disukai olih 'Din'. Selalunya bila gigiku mengenai krpala butuhnya 'Din' akan mengangkatkan ponggongnya dan seterusnya mengusap kepalaku. Ku ulangi perbuatan itu. Suara ngerangan 'Din' kini lantang ku dengari. Lanyas aku memasokkan keselurohan butuhnya kedalam mulutku. Apabila bibirku mencecah pangkal butuhnya, ku rasai Kepala butuhnya mencecah sama anak tekakku. Mulanya aku nak muntah. Tetapi kegairahan ku telah membuatkan geseran kepala butuhnya dengan anak tekakku kian compromasi. Kini suara 'Din' berbunya' nah....lagi....' Ku rasa kepala butuhnya sudah membesar. Lantas ku keluarkan dari mulutku. Ku tidak mahu 'Din' keluar terlalu cepat. Aku bangun dan mensari mulut 'Din'. Kami berkucup dan terasa pantatku ditujah butuhnya. Ku berharap dengan cara ini membuatkan pancaran air maninya tertunda.

Dengan pantas 'Din' melongsorkan badanya kebawah supaya pantatku mencecah mukanya. Mungkin olih kerana nafsunya telah memuncak, ku rasakan lidahnya masok kedalam lubang pantatku agak kasar. Ini ku biarkan, ku tahu 'Din' memang gemar menjilat dan menghisap pantatku. Biji kelentitku pula menjadi tumpuan lidahnya. Air maziku yang banyak itu lagi membangkitkan nafsu 'Din'. Kedengaran olih ku bunyi yang lucah bila 'Din' menghisap dan memasokkan lidahnya kedalam pantatku. Aku mulai khayal hasil dari perbuatan 'Din' yang nakal itu. Jarinya bermain keluar masok didalam buritku dengan dibantu olih air maziku dan air liornya. Ku keseronokkan dan ku rasa jika perkara ini diteruskan ku akan climax. Belum sempat aku menarik 'Din' keluar dari lubang pantatku, Ku rasakan 'Din' sudah melakukan nya dahulu. Sungguh pandai ! Kini 'Din' menelentangkan aku. Aku memberikan pertolongan. Pehaku ku buka bila 'Din' bersedia untuk memasokkan butuhnya kedalam lubang pantatku. Inilah kali pertama 'Butuh' memasoki dalam pantatku. Ku akan layani butuh 'Din' saperti yang aku janjikan. 'Din' membetulkan 'position'nya. Sambil tangan kanannya menghalakan butuhnya kemulut pantatku, tangan kirinya menampong kedudukannya supaya tidak menghempapku. Setelah hujung butuhnya mencecah mulut pantatku, 'Din' melepaskan tangan kanannya dan terus memelok aku dan hujung jarinya memaut bahuku. Ku faham, 'Din' tidak mahu aku bergerak, ini mungkin memudahkan butuhnya masok. Air mazu kami bercantum dan memberikan kemudahan untuk butuhnya masok. Ku rasakan kepala butuhnya yang panas itu telah berada dimulut pantatku dan sedikit demi sedikit kepala butuhnya meneroka masok. Kini kurasakan 'Pedih' dilubang pantatku. Kini ku sedar bahawa 'Dara' ku akan di ambil olih 'Din'. Ku mengerang kepedihan. Layaran 'Din' membuatkan kepedihan itu dapat ku tahani. Pelayaran 'Dun' diteruskan. 'Din' memgemaskan pelokkannya. Mulutnya kini mencari lidahku. Setelah lidahku dijumpai, hisapan dimulakan dan aku dibuai kesedepan. Sedang aku menikmati hisapan itu, butuh 'Din' maju dan ku rasa amat pedih dan terasa ada halangan untuk butuhnya maju lebih dalam lagi. Tapi 'Din' tetap maju. Akhirnya kepala butuhnya menembusi daraku. Apabila ini berlaku ku rasakan saperti robek pantatku. Pelohku terasa sejok dan ku pelok 'Din' dengan kuat. 'Din' memberhentikan hayunan butuhnya. Hanya sebahagian butuhnya yang telah masok. Kini 'Din' mengeluarkannya semula. Keadaan ini memberikan ku kelegaan semula. Sambil senyum 'Din' mencium dahiku. Mungkin 'Din' berterima kasih pada ku kerana babak itu telah berlalu dan 'Din' yang memilikinya. Aku memandang mukanya dan membisikkan kepadanya. 'Din, nah nak.....' 'Din' senyum lagi,kali ini dia bangun dan mencium tundunku.

Kedudukannya diperkemaskan dan aku juga membantu. Sedikit demi sedikit butuhnya masok semula kedalam lubang pantatku melalui benteng yang baru pecah. Masih juga ku rasakan kepedihannya. Setibanya didasar pantatku, 'Din' menarik dan masok dengan alunan yang amat sedap sekali. Ku dapat rasakan kepala butuhnya yang keras itu melalui lubang pantatku dan ku tahu dimana kedudukan kepala butuhnya didalam pantatku. Ku rasakan pantatku penoh dan membesar kerana memberikan ruang untuk butuh 'Din'. Alunan kini mulai laju dan sesekali bila didasar pantatku, 'Din' cuba memasokkan butuhnya hingga habis. Ku lawani dengan mengigit butuhnya dengan mulut pantatku. Gigitan pantatku ini membuatkan 'Din' lemas dan mengerang em.......... em................. diikuti dengan tarikan nafas panjangnya saperti orang kelemasan. Aku pun saperti itu juga. Pantatku kini telah biasa dengan alunan 'Din' itu. Kami telah bersefahaman. Setiap alunan 'Din' aku ikuti dengan gigitan samaada semasa masok atau keluar. Kini 'Din' mengubah variasi kedudukan, aku diatas dan dia dibawah. 'Din' mengajar aku ' Women dominant...' katanya. Ku rasa aneh pada permulaannya kerana kedudukan ini selalu aku lakukan semasa dibilik air. Setelah kedudukan diperkemaskan, aku mulai memasokkan butuhnya dan kali ini aku menjadi kemudinya. 'Din' hanya menentukan pelayaran kami tidak terganggu. Ku mula membuat 'turun' naik. Semasa aku membuat acara 'naik', ku dapati 'Din' terangkat sama. Ku rasakan cara ini 'Din' dapat menikmatinya dengan sepenohnya. Dalam keadaan itu 'Din' mencium dan menghisap tetekku dan setelah puas menghisap dia meramas pula tetekku dengan memberi tumpuan gentelan kepada puting tetekku. Rambutku yang panjang itu mencecah dadanya dan sesekali meliputi mukanya. Dalam keadaan itu rambut saperti kena angin pantai kerana hembusan nafas 'Din' yang agak kencang. Keadaan kami telah berpeloh, terutama disekitar buntutku dan juga dilurah dadaku diantara dua 'bukit' kesayangan 'Din'. Ku layani 'Din' dengan rapi, kemutan pantatku ku buat bila kepala butuhnya tepat pada tempat kemutan yang kuat. 'Din' mengerang agak kuat bila perkara itu aku lakukan dengan berulang. Ku juga mengerang sama terutama bila butuhnya sampai kedasar pantatku, bila butuhnya ku tarik keatas dengan pantatku, ku amat keseronokan bila biji kelentitku mengenai pada kepala takoknya. Ku rasakan masa itu aku ingin lama berkeadaan itu, sementara 'Din' pula inginkan perbuatan keluar masok itu diperderaskan. Walau bagaimanapun kami compitable. Permainan kami tidak berat sebelah. Kami berdua sama rasa keseronokkan dan kesedapan. Kakiku mulai penat, namun keseronokan dan kesedapan butuh 'Din' memberikan 'tenaga' kepaka operasiku. Kini 'Din' menyuruhku melunjurkan kakiku, keadaan ini membuatkan pantatku rapat dan agak susah juga untuk aku membuat operasi 'keluar' masok itu. Sapertiku katakan 'Din' memang pandai, dia pula membantu menbuat tolakan keatas bila aku membuat operasi kebawah. Kami berbuat saling membantu. Ku lihat 'Din' kini memelok ku dengan kuat dan nafasnya kian pantas saperti kuda kepenatan. Peloh jantan dibadan 'Din' kini dimerata dadanya. Dimukanya pun turut berpeloh. "nah, din ........' serentak dengan itu aku rasakan ledakan air maninya memancut didalam pantatku. Panas air maninya kini memenihi ruang pantatku. Setiap pancutannya dapat kurasakan. Sambil memancut itu 'Din' mengeliat dan hembusan nafasnya saperti nafas kuda. Tangannya erat memelok badanku dan hayunan buntutnya keatas dan kebawah dilajukan dan aku tidak bolih melawan hanya megemot pantatku dengan kuat. Akhirnya hembusan nafasnya reda. Didalam pantatku, ku dapat rasakan bila pergerakan dilakukan kepala butuhnya menjadi besar. Kini ku mengerakkan buntutku keatas, dia mengerang kerana ngiliu dikepala butuhnya. Sambil itu ku kucupi mulutnya, 'Din' menyambut dengan rakusnya menyebabkan aku lemas.'Din', nah belum lagi...... nah... hendak.. lagi...' bisikku ditelinganya. Dalam keadaan terang itu dapat aku melihat 'Din' senyum kerana kepuasan. 'OK,... tapi tunggu sekejap... penatlah..' 'Hai,...tak kan baru satu.......' belum sempatku habiskan ayatku itu 'Din'telah mencubit buntutku yang putih itu. Keadaan itu membuatkan aku terangkat dan butuhnya terkeluar dari lubang pantatku. Kini aku baring sebelahnya dan mengereng menghadapnya.'Penat....?' 'tak.... sedap.....' Jenakanya masih tidak hilang walaupun dalam keadaan itu. Ini yang aku sayang padanya. Inilah identiti 'Din'. Gurauannya tetap ada walau dimana dan dalam keadaan apa pun.

Babak Keenam
Desakan nafsuku tidak dapat ku tahan, ku gigit telinganya dan menjilat dibahagian dalam telinganya. Tanganku kini mencari butuhnya. Ku gosokkan kepala butuhnya dengan tapak tanganku. 'Din' kegelian dan terus menyambar dan memelokku. Tanpa berbicara 'Din' terus memulakan langkahnya. Kini 'Din' diatas badanku. Peloh badanya menitis diatas dadaku walaupun pendingin udara yang kering itu sesejuk 70 darjah F. Leherku dijadikan sasaran diperingkat awal. Ku keseronokkan dan aku memejamkan mataku dan mungkin masa itu mulutku terganga kerana kegelian dan seronok. Keduadua tangannya memainkan peranan dengan baik. Ku kini lemas. Pantatku mula berair semula dan keseluruhanbadanku 'meminta' dari 'Din'. Nafsukan kian memuncak dan tidak dapat ku sabari. Muka 'Din' ku tarik kebawah supaya misai dan lidahmya mencecah pantatku. Tiada halangan daripada 'Din'. Saperti biasa kesukaan 'Din' dan keseronokkanku dipenohi. Jilatan dan hisapan 'Din' menyebabkan aku nak 'sampai'. Tapi 'Din' tidak mahu perkara itu terlalu cepat.

'Din' mengangkat kaki ku agak luar biasa kali ini. Butuhnya kini tidak mahu pantatku lagi, tetapi lubang dibawah pantatku - buritku! Air maziku yang melimpah keluar itu membantu kemasokkan kepala butuhnya kelubang buritku. Ku tak pernah rasai sesuatu memasoki kedalam buritku, hanya 'keluar'. Sambil butuhnya membuka lubang buritku, mukanya dibongkokkan supaya dapat memandang butuhnya yang kini memasoki lubang buritku. Kesakitan telah mula ku rasai diburitku. Ku menolak butuhnya keluar , tetapi 'Din' tidak berganjak dengan tujuannya. 'Buka lagi nah...,tak pa kejap lagi....' dalam masa yang sama 'Din' meneruskan majunya. Ku rasa buritku akan carik kerana butuhnya yang besar itu masok. Fikiranku mengimbas balik tujuan ku terhadap 'Din'. Ku perlu menolongnya walaupun sakit yang amat sangat ku hadapi. Ku buka lubang buritku dengan melakukan saperti ku berak. Akhirnya kepala butuhnya masok dan ku dapat rasakan kehangatan kepala butuhnya didalam buritku. Setelah kepala butuhnya masok, 'Din' mula memelok dan meletakkan tangannya dibahuku supaya badanku dapat dikawalnya. kakiKu kini telah mencecah bantal dikepalaku. Keadaan ini memudahkan butuhnya masok terus kedalam lubang buritku. Sedikit demi sedikit butuhnya masok kedalam buritku. Setelah separoh masok kini ku rasakan kenikmatan pula. 'Din' tidak memasokkan sampai habis, tapi ditariknya semula dengan perlahan dan memasokkannya semula apabila kepala butuhnya tiba dimulut buritku. Alunan ini dilakukan berulangkali untuk mendapatkan penyesuaian buritku. Kini buritku telah sanggup untuk menerima kesemua butuh 'Din', 'Lagi...din' bisikku ditelinganya walaupun kesakitan masih dirasai. Serentak dengan itu 'Din' terus menghayun butuhnya dengan rentak yang laju sedikit. Keadaan ini saperti kali pertama butuhnya masok dalam pantatku. 'Din' memang pandai memantat dan memujukku. Kini kesemua 'lubangku' telah diterokai - mulutku, pantatku dan kini buritku..

Agak lama juga 'Din' memantat buritku. Aku khayal dengan 'pelayaran' din. Sedang ku berkhayal, 'Din' mencabut butuhnya dan memasokkannya kedalam pantatku pula. Geselan kepala butuhnya kena pada biji kelentitku yang memang lama menunggu disentoh. Sentohan ini menyemarakkan berahiku dan ku tidak tahan tunggu lebih lama lagi. Bara berahiku kini telah marak dan akan segera aku 'bakarkan'. Ku mencabut butuhnya dan aku pula naik keatasnya. Giliran aku pula. Ku mencangkong diatas butuhnya dan aku mulakan rentak pilihan aku. Rentak ku berlainan dari rentaknya. Ku pilih rentak agar biji kelentitku tetap bergesel dengan butuhnya disetiap alunan. "din... nah..... nak....... oh....... oh.........' ku mengeloh dan mengerang bila rentak pilihanku itu 'on time and the right place' emmmmmm..........emmmm.....ku sunggoh tak tahan. Ku rasakan ledakan didalam pantatku dan badanku mengigil serta peloh sejuk ku rasakan. Dalam keadaan itu 'Din' membantu ku dengan mengalunkan dari bawah. Ku mengeliat dan kini telah tiba 'waktu'nya yang selama ini aku tunggu tunggu. Serentak jeritanku , ku pelok 'Din' dengan kuat dan ku gigit dadanya nya untuk 'melepaskan' climax ku. Ah........ah............... 'Dinnnnnnn, dinnnnnnnnn......... ku menjerit keseronokkan. Kini ku rasakan dunia ini amat lapang sekali. Tak pernah ku rasakan saperti ini didalam hidupku. Sekarang baruku tahu apa ertinya 'CLIMAX'................... Pengalaman 'indah' ini telah ku dapati melalui 'Din' kesayanganku. Setelah reda , ku mencium 'Din' dengan sepuas hatiku sambil barkata melalui bisikanku ' Din, nah seronok dengan 'Din'.... nah nak 'Din' selalu DALAM nah' Din memandangku dan menganggokkan kepala nya sambil mengucupi dahi ku. Kini ku baring diatas pundaknya dan dapat ku dengari degupan jantungnya ........... Ku tak sedar bila ku terlena.......... KU PUAS....

Babak Ketujuh
Sejak peristiwa diMing Court Port Dickson itu, setiap kali aku berjumpa dengan 'Din' aku akan melakukan persetubuhan 'Haram'. Dalam keadaan aku datang bulan pun 'Din' tidak peduli. Tak bolih lubang pantatku, lubang buritku dimasokinya. Perbuatan menghisap butuhnya adalah satu kepastian bila kami berjumpa. Walau bagaimanapun aku seronok dengan 'Din'.

Saperti janji 'Din', Party dihujung minggu ini akan diadakan dirumahnya di Ampang Jaya. Pukul lapan malam semua kakitangan yang berkerja lebih masa dulu datang. Tidak ketingalan aku. Semasa party itu aku saperti tuan rumah. Segalanya aku yang merancangkan. 'Din' sibok melayan tetamu. Kedapatan juga kawan 'Din' yang aku tidak kenali saperti 'Borhan', Hamidi, dan juga 'Sulaiman'. Kawannya itu semuanya oficer. Bagi gadis pejabatku yang masih bujang tu, sibok melayan kawan 'Din'. Namu aku tidak peduli kerana aku sudah ada 'Din' kesayanganku.

Setelah hampir jam dua belas malam seorang demi seorang balik. Kini tinggal 'Din', aku, 'Borhan' bersama kenalan barunya 'Normah dan 'Hamidi' bersama 'Melati'. Kami berenam masih lagi menjamu makan dan juga menari. Setelah jam pukul 1.00 pagi muzik diperlahankan dan kami semua berkumpuk diruangan tamu yang telah dipadamkan lampu untuk berbual.

Sebentar kemudian 'Din' kebiliknya dan bila turun 'Din' membawa botol yang lehernya panjang berwarna hitam. Ku tahu botol itu ialah 'Air Setan' 'Din' menyuruhku mengambil glass didapornya. Kuturuti dan kini semua gelas telah diisikan dengan air setan. 'Din' mengambil satu persatu dan diberikan kepada semua termasoklah aku. 'Selamat untuk semua...' 'Din' mengangkat gelasnya dan diikuti olih 'Borhan' dan 'Hamidi'. Kami yang perempuan terpaksa ikut kerana sudah bersama. Sedikit demi sedikit keadaan menjadi bingar.

Ku tidak sedar bila kawan yang lain telah balik, cuma yang tinggal "din' , aku, Normah dan Hamidi. Ku lihat Normah sedang mengeromol Hamidi dan "din' sedang seronok melihatnya. Aku diam sahaja. Aku rasa malu nak 'joint' dia orang. Tiba-tiba aku lihat 'Din' bangun dan membuang seluar bajunya. 'Din' kini telah telanjang bulat. 'Din' terus masok dalam arena Normah dan Hamidi. 'Din' mulakan tugasnya menanggalkan baju Hamidi, kini Hamidi pula berbogel. Selepas itu giliran Normah pula. Inilah pertama kali aku melihat persetubuhan ''RealAudioVideo" and live.

Mulanya aku marah juga kerana 'Din' kesayangan aku nak membuat sex dengan orang lain. Cemburu aku meluap dan aku kini memikirkan apakah yang perlu aku lakukan. Setan mula memberikan buah fikiran. 'Baik aku masok sekurangnya 'Din' bolih aku control dari bersetubuh dengan orang lain. Jadi aku akan bersetubuh dengan 'Din" Aku menghampiri 'Din' dan rupanya 'Din' menyuruh aku melihat sahaja. Mungkin 'Din' tidak mahu aku campor. Mungkin juga 'Din' sayang aku ?

Kini dua orang melawan satu. 'Din' mencium pantat Normah sementara Hamidi mengucupi mulut Normah. Kini mereka bertiga sibok dengan tugas masing-masing. Kini ku lihat Hamidi bangun dan menelentangkan Normah. Lalu butuhnya masok kedalam pantat Normah. Ngerangan Normah kedengaran olih ku. Ku lihat butuh Hamidi panjamg dan besar. 'Din' pula memberikan butuhnya supaya dihisap oilh Normah. Hayunan Hamidi membuatkan pantatku berair. Ku mula tak tahan, ini ditambah pula dengan dorongan 'Air Setan'. Setelah kian lama Hamidi mengeluar masokkan butuhnya kepantat Normah, maka dicabutnya dan kelihatan berkilat butuhnya oilh sinaran lampu. Ku jadi gelisah. Kini Hamidi baring dan Normah pula diatas. Keadaan ini menyebabkan aku mengingatkan bagaimana aku disetubuhi olih 'Din'. Tanpa ku sedari tangan ku mulai meraba pantatku. Ku masokkan tangan ku kedalam seluar dalamku. Ku mela mengentel biji kelentitku dan aku khayal sejenak. Sedang aku berkhayal, ku lihat 'Din' mula bangun dan menghalakan butuhnya keburit Normah. Normah mengerang. Kemudian 'Din' mencangkong dan mula memasokkan jarinya kedalam burit Normah. Satu, dua jari 'Din' masok. Kini Normah sudah bersedia untuk menerima butuh 'Din'. 'Din' bangum dan menghalakan butuhnya pada burit Normah, kali ini 'Din' memegang butuhnya untuk membantu memasokkan butuhnya kedalam burit Normah. Ahhhhhhhh, jerit Normah bila kepala butuh 'Din' mula menyelinap dalam buritnya. Aku seakan terasa butuh 'Din' masok kedalam lubang buritku. Keadaan ini membuatkan aku GILA nafsu. Ku cucuk jari basahku kedalam lubang buritku, ku anggap jariku itu butuh 'Din',namu tidak saperti butuh "din' besar dan panas. Namu aku gerudi juga lubang buritku sambil memejamkan mataku membayangkan butuh 'Din'.

Kini 'Din' menghayunkan butuhnya didalam pantat Normah. Ku lihat kedua-dua butuh masok keluar mengikut irama, bila masok kedua-dua butuh masok, satu lubang pantat dan satu lagi lubang burit. Kini aku bangun menuju kearah 'Din'. Aku tak tahan. Aku mencium bibir 'Din' dan disambut baik olih 'Din' Aku membuangkan bajuku dan juga braku. Putingku yang dari tadi dah tegang kini aku membawanya kemulut sayangku 'Din' Ohhhhhhh, alangkan lapangnya bila impian ku dipenohi. Aku dapat dengan bunyi air pantat Normah bila kedua butuh masok keluar dikeduadua lubang Normah. Bunyi suara Normah, Hamidi serta kami 'Din' dan aku membuahkan satu irama yang menambahkan nafsu berahiku....... Oh........, Ahhhhhhhhhh, Emmmmmmmm ngerangan Normah.

Sedang aku ashik dengan sedutan mulut 'Din' pada puting tetekku, aku terasa benda keras diburitku. Keseronokkan itu menyebabkan aku tidak menghiraukan apa yang menujah dari belakangku. Seketika pula aku dapat rasakan seluar dalamku dilorotkan kebawah dan serentak dengan itu aku rasakan benda panas dan basah diburitku. 'Din' melepaskan mulutnya dari puting tetekku, kini aku menolih dan Hamidi telah dibelakangku. Dia menyuruh aku rukuk dan menguakkan kakiku supaya mengangkang lebih luas. Kedudukan aku begitu menyebabkan lubang buritku ternganga. Hamidi mula memasokkan butuhnya kedalam lubang buritku. Dalam keadaan rukuk itu aku dapat lihat jelas butuh 'Din' keluar masok dalam burit Normah. Kini aku dapat menikmati dua dalam satu masa. Buritku masok butuh dan mata ku melihat dengan dekat butuh 'Din' dan burit Normah. Kini aku dapat bayangkan bagaimana buritku dimasoki butuh. Air pantat Normah menitis dan 'Din' mula melajukan hayunannya. Tidak pernah aku mengalami keseronokan begitu. Butuh 'Din' kini mengembang dan aku agak 'Din' nak memancutkan air maninya, dan dengan cepat aku menarik butuhnya keluar dan ku gemgam dan terus air maninya keluar dengan pancutan mengenai mukaku. Bau air mani 'Din' memang aku seronok. Kini aku bangun dan mengeluarkan butuh Hamidi. Aku pelok 'Din' dan mengucup bibirnya, aku mahu butuh 'Din' dalam buritku pula.'Din' faham dan 'Din' membaringkan badannya ke carpet. Butuhnya ku kesat dan mula aku menghisapnya, kini butuh 'Din' telah mula bangun. Ku kangkang luas dan hujung kaki ku kini telah bersebelahan dengan muka ku. Keadaan ini memberikan posisi yang baik untuk butuh 'Din' masok kedalam buritku. Butuh 'Din' kini telah mencecah lubang buritku. Ku pelok 'Din' dan keadaan itu membuatkan butuhnya terus menjunam masok kedalam buritku, Ahhhhhhhhhh...ku rasai amat seronok. "din'.....lagi...lagi kataku. Melihat itu hamidi datang menghampiriku. Dia meletakkan butuhnya kemukaku, olih kerana seronok aku tidak ingat butuh itu telah masok kedalam buritku....ku hisap dan keseronokkan membuatkan aku lupa segala bau dan...... Ledakan air mani 'Din' membuatkan aku gatal pada biji kelentitku, ku cabut dan masokkan kedalam pantatku, walaupun kini butuh 'Din' mulai kecil namun yang pasti dia berada didalam pantatku. Dalam hatiku berkata, kalah juga aku.

Kami semua baring kepenatan. Aku baring atas perut 'Din' dan pipiku mengenai butuh 'Din'. Hamidi pula baring sebelah Normah. Sambil itu aku mengeselkan pipiku pada butuh 'Din' sesekali butuh 'Din' bergerak, mungkin kegelian dan seterusnya tangan 'Din' membelai rambutku.